Operasi Ketupat 2019 Digelar Serentak Se-Indonesia Mulai 29 Mei

Oleh: Riyan Setiawan - 28 Mei 2019
Dibaca Normal 1 menit
Operasi Ketupat 2019 akan digelar pada 29 Mei-10 Juni. Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian yakin, Operasi ketupat 2019 akan lebih sukses dari tahun lalu.
tirto.id -
Polri bakal menggelar Operasi Ketupat 2019 serentak di 34 provindi di Indonesia pada 29 Mei-10 Juni. Operasi Ketupat tersebut dilakukan dalam menghadapi arus mudik dan arus balik serta pengamanan hari raya Idulfitri 1440 H atau Lebaran 2019.

Menurut Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian dalam Operasi Ketupat tahun ini terdapat 11 Polda prioritas, yaitu Polda Metro Jaya, Polda Jawa Barat, Polda Jawa Tengah. Polda DIY. Polda Jawa Timur, Polda Banten, Polda Lampung, Polda Sumatra Selatan, Polda Sulawesi Selatan, Polda Bali, dan Polda Papua.

Operasi Ketupat ini rencananya akan melibatkan personel gabungan Polri, TNI, Kementerian, Satpol PP, Pramuka, dan Ormas.

"Operasi akan melibatkan 160.335 personel gabungan, terdiri atas 93.589 personel Polri, 13.131 personel TNI, 18.906 personel Kementerian dan Dinas terkait, 11.720 personel Satpol PP, 6.913 personel Pramuka, serta 16.076 personel organisasi kemasyarakatan dan kepemudaan," ujar Tito saat memberikan sambutan apel Operasi Ketupat 2019 di Monas, Jakarta Pusat, Selasa (28/5/2019).

Operasi Ketupat 2019, kata Tito, akan digelar di 2.448 Pos Pengamanan, 764 Pos Pelayanan, 174 Pos Terpadu, dan 12 lokasi check point sepeda motor. Kemudian pada pusat aktivitas masyarakat, lokasi rawan gangguan kamtibmas, serta lokasi rawan gangguan keamanan, keselamatan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas.

"Objek pengamanan dalam Operasi Ketupat Tahun 2019, antara lain berupa 898 terminal, 379 stasiun kereta api, 592 pelabuhan, 212 bandara, 3.097 pusat perbelanjaan, 77.217 masjid, dan 3.530 objek wisata," ucapnya.

Tito menilai Operasi Ketupat 2018 sukses, hal tersebut ditandai dengan tidak adanya aksi serangan teror, dapat ditekannya gangguan kejahatan yang meresahkan masyarakat maupun aksi intoleransi dan kekerasan, serta terpeliharanya stabilitas harga dan ketersediaan bahan pokok di tengah masyarakat.
Keberhasilan juga diwujudkan dengan kelancaran arus mudik dan arus balik berkat ketersambungan Tol Trans Jawa dari Banten hingga Jawa Timur.

Selain itu, juga ketepatan strategi dalam manajemen rekayasa lalu lintas. Serta capaian aspek keselamatan berlalu lintas, berupa penurunan angka kecelakaan lalu lintas dan korban meninggal dunia hingga 37 persen.
Oleh karena itu, Tito optimistis keberhasilan operasi ketupat tahun 2018 dapat ditingkatkan pada tahun 2019 ini.

"Saya memiliki keyakinan dan harapan bahwa keberhasilan yang telah diraih dalam Operasi Ketupat Tahun 2018 akan dapat ditingkatkan di tahun 2019 ini," kata Tito.





Baca juga artikel terkait OPERASI KETUPAT 2019 atau tulisan menarik lainnya Riyan Setiawan
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Riyan Setiawan
Penulis: Riyan Setiawan
Editor: Agung DH