Negara-Negara G20 Diprediksi Bakal Masuk Resesi Gara-gara Corona

Oleh: Vincent Fabian Thomas - 2 April 2020
Dibaca Normal 1 menit
Pandemi Corona atau Covid-19 akan menyebabkan seluruh negara yang tergabung dalam G20 masuk ke jurang resesi, kata Lembaga konsultan Economist Intelligence Unit (EIU).
tirto.id - Lembaga konsultan Economist Intelligence Unit (EIU) menyatakan pandemi Corona atau Covid-19 akan menyebabkan seluruh negara yang tergabung dalam G20 masuk ke jurang resesi.

EIU juga telah memangkas prediksi pertumbuhan ekonomi negara-negara dunia menjadi kontraksi minus 2,2 persen dari prediksi awal sebelum terjadi pandemi yang seharusnya masih bisa tumbuh 2,3 persen.

“Hasilnya kurang menunjukkan harapan positif. Di antara negara G20, semua akan mengalami resesi tahun ini kecuali tiga negara,” ucap keterangan tertulis dalam situs eiu.com dikutip Tirto, Rabu (1/4/2020).

Kabar baiknya, Indonesia masuk dalam deretan tiga negara yang belum tentu mengalami resesi akibat Corona. EIU memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia masih bisa bertahan pada angka 1 persen turun dari estimasi tanpa Corona 5,1 persen.

India diprediksi masih bertahan di 2,1 persen yang turun dari estimasi tanpa Corona di kisaran 6 persen. Negara ketiga yang masih juga bertahan adalah Cina yang mampu bertahan dengan pertumbuhan 1 persen atau turun dari estimasi awal tanpa Corona di kisaran 5,9 persen.

EIU menuturkan prediksi 1 persen bagi Cina itu dihitung dengan asumsi bila Corona tidak memburuk lagi. Dengan demikian perlambatan hanya terjadi di Q1 dan Q2 tahun 2020, lalu membaik mulai semester II 2020.

Nasib berbeda bagi ekonomi Amerika Serikat (AS) yang diprediksi mengalami kontraksi 2,8 persen tahun 2020 dari estimasi tanpa Corona 1,7 persen. EIU menilai terpuruknya kondisi AS disebabkan karena penanganan pandemi yang buruk dan ditambah dampak anjloknya harga minyak dunia karena Rusia dan Arab Saudi.

“Respons awal pemerintah terhadap Corona sangat buruk, membiarkan penyakit menyebar sangat cepat,” ucap EIU.

Sementara itu, dampak lebih berat akan diterima oleh negara di benua Eropa. EIU menyatakan selama setahun mereka akan mengalami resesi di kisaran 5,9 persen. Kontraksi, katanya, sudah membayangi Jerman dengan minus 6,8 persen, Perancis dengan minus 5 persen, dan Italia minus 7 persen.

Sejalan dengan prediksi EIU, Menteri Keuangan Sri Mulyani juga telah memangkas pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun 2020. Dalam skenario berat, ia menyatakan ekonomi Indonesia masih tumbuh 2,3 persen dan bila keadaan masuk skenario “sangat” berat maka pertumbuhan akan kontraksi minus 0,4 persen.


Baca juga artikel terkait DAMPAK PANDEMI CORONA atau tulisan menarik lainnya Vincent Fabian Thomas
(tirto.id - Ekonomi)

Reporter: Vincent Fabian Thomas
Penulis: Vincent Fabian Thomas
Editor: Maya Saputri
DarkLight