20 Agustus 1945

Meski Jepang Melarang, Proklamasi Tetap Tersebar lewat Surat Kabar

Infografik Mozaik Berita Proklamasi
Ilustrasi berita proklamasi di koran-koran. tirto.id/Deadnauval
Oleh: Petrik Matanasi - 20 Agustus 2019
Dibaca Normal 2 menit
Walaupun Jepang berusaha menghalangi penyebaran berita proklamasi RI, beberapa koran tetap berani mengabarkannya.
tirto.id - Berita proklamasi Indonesia 1945 tak bisa menyebar secepat hoaks-hoaks zaman ini. Alat komunikasi di tahun 1945 tentu tak secanggih sekarang. Kala itu hanya sedikit orang yang bisa membaca. Mereka yang tidak bisa membaca hanya bisa diberi tahu dari mulut ke mulut karena tidak semua rumah punya radio. Masalah terbesarnya tentu saja bala tentara fasis Jepang. Semua informasi haruslah selaras dengan kepentingan militer Jepang.

Jawa antara 1942 hingga 1945 adalah masa-masa penuh sensor. “Di zaman Jepang berlaku sensor preventif. Sebelum koran memuat berita atau tulisan, kantor sensor Jepang atau Gun Kenetsu Han memeriksanya terlebih dahulu,” tulis Rosihan Anwar dalam Sejarah kecil "petite histoire" Indonesia - Volume 2 (2004: 28).

Selain itu hanya beberapa surat kabar yang hidup, tentu saja dengan restu dan harus selaras dengan kepentingan politik Jepang. Koran-koran yang bisa hidup antara lain Asia Raya (Jakarta), Soeara Asia (Surabaya), Tjahaja (Bandung), dan lainnya.


Setelah proklamasi dibacakan pada 17 Agustus 1945, para jurnalis Indonesia begitu ingin menyebarkannya dengan segera. Beberapa usaha dilakukan. Lewat radio, Joesoef Ronodipoero, yang dapat informasi dari Bachtiar Lubis, ambil risiko menyiarkannya pada pukul 19.00. Setelah ketahuan militer Jepang, Joesoef dan Bachtiar hampir dihukum mati. Berita proklamasi sekan-akan jadi barang haram untuk diberitakan. Surat kabar Asia Raya pun tak bisa menyiarkan berita proklamasi.

Ketika tak ada harapan untuk menyiarkannya lewat koran di Jakarta, maka berita itu tetap diteruskan oleh jurnalis dari Jakarta ke luar Jakarta. Mereka berharap berita itu ditayangkan pada esok harinya, 18 Agustus 1945.


Jasa Koran dan Wartawan

Pada hari dibacakannya teks proklamasi, Asia Raya (17/8/1945)—seperti yang tersimpan di Perpustakaan Nasional Republik Indonesia—masih menjadikan berita-berita perang dari front Pasifik sebagai bagian penting. Di halaman muka bahkan ada berita soal Philippe Pétain, pemimpin negara boneka Vichi (NAZI Jerman) di Perancis, yang diberi hukuman mati, tapi tak mau minta ampun dan menyesal berdiri di belakang Jerman.

Esoknya, meski diharamkan memberitakan proklamasi, Asia Raya (18/8/1945) mengangkat headline berjudul "Pengangkatan Kepala Negara Indonesia Merdeka". Diberitakan bahwa hasil rapat Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) antara lain menetapkan undang-undang dasar (UUD 1945), mengangkat Sukarno sebagai presiden dan Hatta sebagai wakil presiden, dan membentuk komite nasional untuk membantu presiden dan wakil presiden. Teks pembukaan UUD 1945 ditampilkan di halaman muka. Tak lupa ada foto Ir. Sukarno dan Drs. Mohammad Hatta di dalamnya.

Halaman muka Soeara Asia (18/8/1945) di Surabaya pun tampil seperti yang diinginkan para jurnalis Indonesia pro-kemerdekaan. Koran yang keredaksiannya dipimpin Raden Tukul Surohadiwinoto ini pada hari itu menyiarkan salinan naskah proklamasi. Di bawahnya dimuat pula salinan UUD 1945.

Esok harinya Asia Raya (19/8/1945) memuat teks batang tubuh UUD 1945 di halaman pertama, dari pasal 1 hingga 37 plus aturan tambahannya. Pada edisi ini ada artikel berjudul "Indonesia Merdeka Memperkenalkan Diri" yang ditulis oleh pimpinan umumnya, Raden Soekardjo Wirjopranoto. Artikel tersebut ditutup dengan kalimat "Hidup Indonesia Merdeka!".

Surat kabar Tjahaja (18/8/1945) dengan pimpinan umum Oto Iskandar Di Nata punya berita yang tidak jauh beda dengan Asia Raya di hari yang sama. Surat kabar terbitan Bandung ini memberitakan terpilihnya Sukarno sebagai presiden dan Hatta sebagai wakil presiden. Selain berita itu, Tjahaja juga memberitakan perang Pasifik di mana isi beritanya masih menggambarkan bahwa militer Jepang tetap kuat di Asia Timur Raya. Ini tentu saja berdasarkan kemauan pimpinan militer Jepang. Di mana pun fasis selalu pantang mengaku kalah.

Esoknya Tjahaja (19/8/1945), di halaman pertama, memuat naskah pembukaan UUD 1945 ditambah hasil rapat PPKI dan maklumat-maklumat. Ini juga tak jauh berbeda dengan Asia Raya di hari yang sama.

Pada 20 Agustus 1945, tepat hari ini 74 tahun lalu, hampir semua surat kabar di Indonesia baru memberitakan tentang proklamasi kemerdekaan. Rakyat di seluruh negeri pun bersiap menyambut bayi republik yang baru lahir.



Seperti dicatat David Hill dalam Pers di Masa Orde Baru (2011: 23), Asia Raya kemudian diambil alih pemuda-pemuda pewarta dan menjadi harian Merdeka sejak 1 Oktober 1945. B.M. Diah menjadi pemimpin umum dan pemimpin redaksinya. Di koran ini ada pula Rosihan Anwar.

Setahun kemudian, pada 19 Februari 1946, Merdeka menjadi koran pertama yang memuat foto proklamasi kemerdekaan. Sebelumnya foto itu disembunyikan selama berbulan-bulan.

Foto itu hasil jepretan Frans Mendur yang berhasil diamankannya bersama saudaranya, Alex Mendur. Di antara jepretan mereka di Pegangsaan Timur 56, banyak yang disita militer Jepang. Mendur bersaudara, bersama Umbas bersaudara dan kawan-kawan mereka yang lain, belakangan mendirikan Indonesia Press Photo Service (IPPHOS) yang banyak merekam peristiwa bersejarah terkait negara Indonesia.


Setelah bulan Agustus 1945 berlalu, militer Jepang mulai melemah pengaruhnya. Keberanian menjadi pers demi kepentingan kemerdekaan pun makin hari makin tumbuh. Sensor-sensor beserta ancaman keras kepada berita yang tidak selaras dengan militer Jepang pun menghilang di Indonesia.

Baca juga artikel terkait SEJARAH INDONESIA atau tulisan menarik lainnya Petrik Matanasi
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Petrik Matanasi
Editor: Ivan Aulia Ahsan
DarkLight