Mengenal Racial Trauma yang Disebabkan Pengalaman Rasisme

Oleh: Balqis Fallahnda - 15 Juni 2020
Dibaca Normal 2 menit
Mengenal Racial Trauma yang disebabkan pengalaman rasisme: contoh kasus hingga efek yang ditimbulkan.
tirto.id - Racial Trauma atau trauma rasial adalah jenis trauma yang disebabkan oleh pengalaman rasisme.

Trauma rasial dapat diakibatkan oleh pengalaman utama rasisme seperti diskriminasi di tempat kerja atau kejahatan rasial, atau bisa juga merupakan hasil dari akumulasi banyak kejadian kecil, seperti diskriminasi dalam kehidupan sehari-hari dan agresi mikro.

Selain gejala kesehatan mental individu, mereka yang menyaksikan peristiwa rasisme secara langsung atau tidak langsung juga dapat terkena dampak negatif.

Dalam upaya untuk menjelaskan bagaimana rasisme dan diskriminasi berdampak negatif terhadap kesehatan fisik dan mental pada orang berdasarkan warna kulit, banyak ahli menciptakan istilah "trauma rasial" atau stres traumatis berbasis ras.

Trauma ras dapat terjadi akibat pelecehan ras, menyaksikan kekerasan rasial, atau mengalami rasisme institusional (Bryant-Davis, & Ocampo, 2006; Comas-Díaz, 2016).

Trauma dapat menyebabkan gejala depresi, kecemasan, harga diri rendah, perasaan terhina, konsentrasi yang buruk, atau lekas marah, demikian seperti diwartakan Psychology Benefits.

Trauma rasial dapat didiagnosis dengan The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5) Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) ketika ada trauma indeks yang dapat diidentifikasi (Kriteria A), mengalami kembali trauma (Kriteria B), menghindari pengingat trauma (Kriteria C), suasana hati / kognisi negatif (Kriteria D ), dan hyperarousal (Kriteria E).

Namun, semua gejala PTSD dapat hadir karena trauma rasial, bahkan jika peristiwa Kriteria A tidak dapat diidentifikasi.

Seperti dilansir dari American Phsychogical Association (APA), jika sifat trauma tidak memenuhi kriteria DSM-5, PTSD masih dapat didiagnosis berdasarkan kriteria ICD-10 (Klasifikasi Penyakit Internasional).

Contoh racial trauma


Di bawah ini adalah beberapa trauma rasial berdasarkan peristiwa yang dapat didiagnosis dengan DSM-5 PTSD (Williams, Printz, Ching, & Wetterneck, 2018) seperti dikutip Pschology Today:

  • Melawan cercaan dan ancaman rasial yang dilakukan oleh siapa pun: Pelaku mengancam korban dengan serangan atau kematian menggunakan julukan ras / etnis.
  • Pelecehan oleh polisi, penggeledahan tubuh, dan penyerangan: Petugas penegak hukum menyerang korban secara fisik berdasarkan warna ras/etnis, mengeluarkan ancaman, atau menggeledah tubuh korban untuk mencari bukti kejahatan (misalnya senjata, obat-obatan).
  • Diskriminasi di tempat kerja: Rekan kerja mengungkapkan ancaman yang bermotivasi rasial atau melakukan serangan fisik terhadap individu yang menjadi target di tempat kerja.
  • Kekerasan masyarakat: Korban menyaksikan kekerasan geng atau takut akan nyawanya / keselamatan pribadi atau anggota keluarga.
  • Pengalaman medis yang menyedihkan: Korban memiliki ketakutan yang terus-menerus terhadap kehidupan orang yang dicintai / diri sendiri karena penganiayaan medis berdasarkan ras/etnis.
  • Penahanan: Korban dianiaya secara fisik atau seksual saat di penjara berdasarkan ras/etnis.
  • Kesulitan imigrasi: Korban berdasarkan warna kulit/ras/etnis mengalami penyerangan fisik / seksual atau perampokan atau diancam dengan menggunakan kehidupan orang yang dicintai / diri sendiri selama proses imigrasi.
  • Deportasi: Anak-anak imigran yang tidak berdokumen menyaksikan konfrontasi dengan kekerasan, penculikan, dan pemisahan dari orang tua oleh penegak hukum.

Efek Trauma Rasial


Dalam beberapa dekade penelitian telah mencatat dampak diskriminasi dan rasisme terhadap kesehatan psikologis komunitas berdasarkan warna kulit (mis., Bryant-Davis & Ocampo, 2006; Carter & Forsyth, 2009; Comas-Díaz, 2016).

Meskipun tidak semua orang yang mengalami rasisme dan diskriminasi akan mengalami gejala trauma berbasis ras, paparan berulang dapat menyebabkan berbagai efek buruk.

Menurut sebuah laporan tentang Dampak Trauma Rasial pada Afrika-Amerika, Dr. Walter Smith mencatat efek-efek trauma rasial berikut seperti ditulis Psychology Benefits:

Peningkatan kewaspadaan dan kecurigaan

Kecurigaan terhadap lembaga sosial (sekolah, lembaga, pemerintah), menghindari kontak mata, hanya mempercayai orang-orang dalam jaringan hubungan sosial dan keluarga mereka.

Meningkatnya sensitivitas terhadap ancaman

Sikap defensif, menghindari situasi baru, meningkatkan sensitivitas terhadap keadaan yang memungkinkan mereka merasa tidak dihargai dan dipermalukan, dan menghindari pengambilan risiko.

Gejala psikologis dan fisiologis yang meningkat

Trauma yang tidak terselesaikan meningkatkan stres kronis dan menurunkan fungsi sistem kekebalan tubuh, mengalihkan otak ke dominasi sistem limbik, meningkatkan risiko depresi dan gangguan kecemasan, serta mengganggu perkembangan anak dan kualitas ikatan emosional dalam keluarga dan hubungan sosial.

Peningkatan penggunaan alkohol dan obat-obatan

Obat-obatan dan alkohol pada awalnya bermanfaat dalam mengelola rasa sakit dan bahaya trauma yang belum terselesaikan tetapi menjadi berbahaya dan menyebabkan penyakit lainnya ketika ketergantungan terjadi.

Agresi yang meningkat

Geng jalanan, kekerasan dalam rumah tangga, perilaku menantang, dan tampak tegar dan tidak bisa disentuh adalah cara alami manusia untuk mengatasi bahaya dengan berupaya mengendalikan lingkungan fisik dan sosial.

Tidak melihat masa depan

Orang yang hidup dalam kondisi bahaya kronis tidak dapat melihat masa depan, ini karena mereka tidak memiliki tujuan jangka panjang, dan sering melihat kematian sebagai hasil yang diharapkan. Sehingga menjadi salah satu pemicu bunuh diri.


Baca juga artikel terkait RACIAL TRAUMA atau tulisan menarik lainnya Balqis Fallahnda
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Balqis Fallahnda
Penulis: Balqis Fallahnda
Editor: Dewi Adhitya S. Koesno
DarkLight