Mengenal Mental Illness: Jenis, Ciri-Ciri dan Cara Memilih Psikolog

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 8 Agu 2022 12:00 WIB
Dibaca Normal 4 menit
Mengenal Mental Illness: jenis, ciri-ciri dan cara memilih Psikolog untuk yang memiliki penyakit mental.
tirto.id - Mental illness atau penyakit mental bukanlah hal yang memalukan, karena ini termasuk masalah medis, seperti penyakit jantung atau diabetes.

Melansir Mayo Clinic, mental illness atau mental disorder merupakan serangkaian kondisi yang memengaruhi kesehatan mental. Umumnya, penderita penyakit mental akan mengalami serangkaian gejala berupa perubahan perilaku, suasana hati, dan pemikiran.

Beberapa kondisi yang termasuk dalam penyakit mental adalah depresi, gangguan kecemasan (anxiety disorder), skizofrenia, gangguan makan, dan perilaku adiktif.
Gangguan kesehatan mental sama berbahayanya dengan penyakit fisik. Orag dengan gangguan kesehatan mental yang parah dapat mencelakai diri sendiri maupun orang lain. Menurut badan kesehatan dunia, WHO orang dengan gangguan kesehatan yang parah dapat meninggal dua dekade lebih awal.
Padahal, gangguan kesehatan mental juga sama seperti penyakit fisik yang dapat dikendalikan dan diobati apabila memperoleh penanganan tepat. Oleh karena itu, penting bagi setiap orang memahami ciri-ciri adanya gangguan kesehatan mental agar mampu menyadari kondisi diri sendiri maupun orang-orang terdekat.



Apa Itu Mental Illlnes?


Mental illness, menurut situs Psychiatry, adalah kondisi kesehatan yang melibatkan perubahan emosi, suasana hati, pemikiran,perilaku atau kombinasi dari semuanya.

Penyakit mental umumnya dikaitkan dengan kesusahan dan / atau masalah yang berfungsi dalam kegiatan sosial, pekerjaan atau keluarga.

Penyakit mental bisa diobati. Sebagian besar penderita mental illness juga bisa terus berfungsi dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Contoh penyakit mental termasuk depresi, gangguan kecemasan, skizofrenia, gangguan makan, dan perilaku adiktif.

Seperti dikutip dari Mayo Clinic, banyak orang memiliki masalah kesehatan mental dari waktu ke waktu. Tetapi masalah kesehatan mental menjadi penyakit mental ketika tanda dan gejala yang terus-menerus menyebabkan stres dan memengaruhi kemampuan seseorang untuk berfungsi.

Gejala Mental Illness


Tanda dan gejala penyakit jiwa bisa bermacam-macam, tergantung kelainan, keadaan dan faktor lainnya. Gejala penyakit mental dapat memengaruhi emosi, pikiran, dan perilaku.

Tanda dan gejalanya meliputi:

  • Merasa sedih atau sedih
  • Bingung berpikir atau berkurangnya kemampuan untuk berkonsentrasi
  • Ketakutan atau kekhawatiran yang berlebihan, atau perasaan bersalah yang ekstrim
  • Perubahan suasana hati yang ekstrim dari pasang surut
  • Penarikan diri dari teman dan aktivitas
  • Kelelahan yang parah, energi rendah atau masalah tidur
  • Detasemen dari kenyataan (delusi), paranoia atau halusinasi
  • Ketidakmampuan untuk mengatasi masalah atau stres sehari-hari
  • Kesulitan memahami dan berhubungan dengan situasi dan orang
  • Masalah dengan alkohol atau penggunaan narkoba
  • Perubahan besar dalam kebiasaan makan
  • Perubahan dorongan seks
  • Kemarahan yang berlebihan, permusuhan atau kekerasan
  • Berpikir untuk bunuh diri
  • Terkadang gejala gangguan kesehatan mental muncul sebagai masalah fisik, seperti sakit perut, sakit punggung, sakit kepala, atau nyeri dan nyeri yang tidak dapat dijelaskan lainnya.


Jenis Penyakit Mental / Mental Illness


Ada banyak kondisi berbeda yang dikenal sebagai penyakit mental. Berikut ini jenis mental illnes yang umum terjadi seperti dilansir dari WebMD:

1. Gangguan kecemasan

Orang dengan gangguan kecemasan merespons objek atau situasi tertentu dengan rasa takut dan takut, serta dengan tanda-tanda fisik kecemasan atau panik, seperti detak jantung yang cepat dan berkeringat.

Gangguan kecemasan didiagnosis jika respons orang tersebut tidak sesuai dengan situasinya, jika orang tersebut tidak dapat mengontrol respons tersebut, atau jika kecemasan mengganggu fungsi normal.

Gangguan kecemasan meliputi gangguan kecemasan umum, gangguan panik, gangguan kecemasan sosial, dan fobia spesifik.

2. Gangguan mood

Gangguan ini juga disebut gangguan afektif, melibatkan perasaan sedih yang terus-menerus atau periode perasaan terlalu bahagia, atau fluktuasi dari kebahagiaan ekstrem ke kesedihan ekstrem.

Gangguan mood yang paling umum adalah depresi, gangguan bipolar, dan gangguan siklotimik.

3. Gangguan psikotik

Gangguan psikotik melibatkan kesadaran dan pemikiran yang menyimpang. Dua dari gejala gangguan psikotik yang paling umum adalah halusinasi, pengalaman gambar atau suara yang tidak nyata, seperti mendengar suara dan delusi, yang merupakan keyakinan tetap yang salah yang diterima orang yang sakit sebagai benar, terlepas dari bukti kebalikan. Skizofrenia adalah salah satu contoh gangguan psikotik.

4. Gangguan makan

Gangguan makan melibatkan emosi, sikap, dan perilaku ekstrem yang melibatkan berat badan dan makanan. Anorexia nervosa, bulimia nervosa, dan gangguan makan pesta adalah gangguan makan yang paling umum.

5. Kontrol impuls dan gangguan kecanduan

Orang dengan gangguan kontrol impuls tidak dapat menahan dorongan, atau impuls, untuk melakukan tindakan yang dapat membahayakan diri sendiri atau orang lain.

Pyromania (menyalakan api), kleptomania (mencuri), dan perjudian kompulsif adalah contoh gangguan kontrol impuls.

Alkohol dan narkoba adalah objek kecanduan yang umum. Seringkali, orang-orang dengan kelainan ini menjadi begitu terlibat dengan objek kecanduan mereka sehingga mereka mulai mengabaikan tanggung jawab dan hubungan.

6. Gangguan kepribadian

Orang dengan gangguan kepribadian memiliki sifat kepribadian yang ekstrim dan tidak fleksibel yang membuat orang tersebut stres dan / atau menyebabkan masalah dalam pekerjaan, sekolah, atau hubungan sosial.

Selain itu, pola berpikir dan perilaku seseorang secara signifikan berbeda dari harapan masyarakat dan sangat kaku sehingga mengganggu fungsi normal orang tersebut.

Contohnya termasuk gangguan kepribadian antisosial, gangguan kepribadian obsesif-kompulsif, dan gangguan kepribadian paranoid.

7. Gangguan obsesif-kompulsif (OCD)

Orang dengan OCD diganggu oleh pikiran atau ketakutan konstan yang menyebabkan mereka melakukan ritual atau rutinitas tertentu. Pikiran yang mengganggu disebut obsesi, dan ritualnya disebut kompulsi.

Contohnya adalah orang dengan ketakutan yang tidak masuk akal terhadap kuman yang terus-menerus mencuci tangannya.

8. Gangguan stres pascatrauma (PTSD)

PTSD adalah suatu kondisi yang dapat berkembang setelah peristiwa traumatis dan / atau menakutkan, seperti serangan seksual atau fisik, kematian orang yang dicintai, atau bencana alam.

Orang dengan PTSD sering kali memiliki pikiran dan ingatan yang abadi dan menakutkan tentang kejadian tersebut, dan cenderung mati rasa secara emosional.


Cara Menemukan Psikolog atau Terapis yang Tepat


Orang yang mengalami penyakit mental tentu membutuhkan bantuan untuk menghadapi masalah-masalah di kehidupannya.

Menemukan terapis atau psikolog seharusnya tidak menjadi keputusan yang terburu-buru. Ini akan membutuhkan sedikit waktu dan usaha.

Dilansir dari laman Psychcentral, berikut ini beberapa tips yang bisa dilakukan untuk memilih terapis yang tepat:

1. Riset.

Meneliti seorang terapis sangatlah penting. Tidak hanya penting melakukan penelitian tentang terapis, tetapi juga meneliti dan membiasakan diri dengan jenis terapi yang ditawarkan.

2. Carilah yang berpengalaman.

Jika ingin menemui terapis untuk masalah tertentu, carilah terapis yang berpengalaman di bidang tersebut.

Ada terapis yang berspesialisasi dalam berbagai masalah; beberapa mungkin mengkhususkan diri pada beberapa bidang. Carilah yang pengalaman untuk menemukan masalah Anda.

3. Cobalah untuk membuat koneksi awal.

Lihat apakah terapis yang Anda cari menawarkan konsultasi. Ini memberikan kesempatan bagi Anda untuk mengajukan pertanyaan dan mendapatkan "perasaan" umum dari terapis.

Selama waktu ini, Anda dapat mengajukan pertanyaan penting tentang filosofi pengobatan mereka, bagaimana mereka bekerja untuk membantu orang lain dan bagaimana mereka merasa dapat membantu Anda, atau pertanyaan penting lainnya yang mungkin dimiliki.

Jika merasa nyaman dengan perasaan Anda, maka kemungkinan dia adalh terapis yang memang Anda butuhkan.

4. Periksa perizinan.

Semua terapis tidak memiliki izin dan ini tidak masalah. Namun, jika Anda memilih untuk menemui terapis berlisensi, periksa lisensi mereka, dan lihat reputasinya baik atau tidak.

5. Tidak pernah puas.

Jika merasa tidak nyaman dengan terapis yang dipilih, jangan ragu untuk mengganti terapis. Anda mungkin perlu menemui beberapa orang sebelum menemukan terapis yang tepat untuk Anda.

Lakukan riset lagi sampai Anda merasa bahwa terapis yang Anda cari memang sesuai dengan yang diharapkan.

Mengambil langkah mencari bantuan untuk masalah Anda adalah langkah besar. Dengan tetap terbuka, jujur, dan bersedia menerima bantuan, proses terapeutik bisa sangat produktif dan bermanfaat.


Baca juga artikel terkait MENTAL ILLNESS atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
Penyelaras: Yulaika Ramadhani
DarkLight