Seputar Perempuan

Mengenal Apa Itu Hair Aging, Tanda-tanda dan Tips Perawatannya

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 23 Des 2021 22:20 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Apa itu hair aging, tanda-tanda hair aging, dan cara merawat penuaan rambut.
tirto.id - Penuaan adalah fakta kehidupan yang tak terhindarkan dan salah satu tanda penuaan yang dialami banyak orang adalah munculnya uban di rambut.

Dikutip dari Cleveland Clinic seiring bertambahnya usia, tubuh juga akan mengalami banyak perubahan, tidak terkecuali rambut Anda.

Rambut secara alami berubah warna dan tekstur dari waktu ke waktu. Agar rambut tetap terlihat bagus seiring bertambahnya usia, perlu perhatian khusus.

Rambut terbuat dari untaian protein. Sehelai rambut memiliki kehidupan normal sekitar dua sampai tujuh tahun.

Rambut tumbuh rata-rata 0,5 inci sebulan dan enam inci setahun. Faktor-faktor seperti usia, diet, genetika, dan kesehatan secara keseluruhan menentukan seberapa cepat ia tumbuh dan kesehatannya secara keseluruhan.

Apa Itu Hair Aging?


Seiring bertambahnya usia, rambut memiliki siklus hidup yang lebih pendek, di mana rambut berkurang pertumbuhannya serta lebih mudah rontok, dan inilah yang disebut dengan hair aging atau penuaan rambut.

Rambut biasanya diganti dengan rambut baru yang lebih halus. Namun, seiring waktu, hampir setiap orang mengalami kerontokan rambut seiring bertambahnya usia.

Wanita dan pria mengalami kerontokan rambut karena berbagai alasan seiring bertambahnya usia, seperti sifat keturunan, gangguan endokrin, gangguan tiroid, berkurangnya dukungan hormonal, dan kekurangan nutrisi.

Pada wanita, menopause adalah penyebab utama saat mereka memasuki usia 40-an. Hormon seks yang membantu merangsang serat folikel berkurang dan seringkali ada sedikit dominasi testosteron.

Karena penuaan dan perubahan lingkungan ini, beberapa folikel rambut berhenti memproduksi rambut baru sama sekali.

Seiring waktu, serat rambut menjadi lebih tipis dan rontok; sayangnya, mereka tidak pernah beregenerasi.

Ada perubahan pigmen alami yang terjadi pada rambut seiring pertambahan usia. Sel-sel pigmen berhenti memproduksi pigmen sebanyak itu dan akhirnya rambut Anda yang dulu tebal menjadi tipis, halus dan berwarna abu-abu.

Namun jangan khawatir, karena ada hal-hal yang bisa dilakukan untuk perawatannya.


Tanda Hair Aging


Berikut adalah 10 tanda hair aging dan cara untuk mengembalikan keindahannya seperti dilansir WebMD.

1. Rambut berwarna Abu-abu

Beruban adalah salah satu tanda awal penuaan rambut, dan disebabkan oleh kurangnya pigmen yang diproduksi di folikel rambut yang menua.

Kebanyakan orang berusia 30-an dan 40-an akan melihat rambut abu-abu pertama mereka.

Sementara banyak yang akan menutupi dengan mengecat rambut atau memakai wig, banyak pula orang memilih untuk menerimanya.

Menjadi perak tidak selalu merupakan hal yang buruk, kadang justru terlihat sangat memikat jika dilakukan perawatan rambut yang intensif.

2. Rambut Kering

Rambut yang menua bisa menjadi lebih kering, karena menyusutnya kelenjar minyak yang membuat minyak alami tidak mencapai rambut sebagaimana mestinya.

Obat sederhana untuk kekeringan terkait usia adalah menambahkan kelembapan dan minyak.

Melembabkan dengan sampo dan kondisioner lembut, diikuti dengan serum atau minyak rambut, akan membantu menjaga rambut tetap lembut dan mudah diatur.

3. Rambut Menipis

Folikel rambut juga dapat membuat rambut menipis, yang dapat membuat seseorang tampak seolah-olah akan mengalami kebotakan.

Rambut memproduksi sekitar 100 helai dalam sehari; namun, jika rambut lebih rapuh dan patah lebih cepat daripada pertumbuhannya, penipisan dapat terjadi.

Ada obat alami yang bisa digunakan untuk memperbaiki penipisan rambut, termasuk minyak alpukat, minyak kelapa dan jus lidah buaya.

4. Rambut Rapuh

Ketika rambut terlalu kering, ia tidak memiliki elastisitas untuk menahan penanganan dari sisir, ikat rambut, dan jepitan, yang dapat menyebabkan kerusakan.

Sebagai gantinya, tambahkan kondisioner kaya protein untuk memperkuat ikatan di dalam rambut.

Juga pertimbangkan suplemen biotin, yang mendorong produksi rambut yang sehat dan mengurangi munculnya rambut yang lapuk.

5. Kehilangan Volume Rambut

Karena kehilangan volume dapat membuat rambut tampak tipis, hindari produk yang berat, karena dapat membebani rambut.

6. Rambut Kusam

Kurang bersinar, yang dapat disebabkan oleh faktor lingkungan seperti merokok, ketidakseimbangan hormon, penumpukan produk, polusi, atau paparan sinar matahari yang berlebihan dapat menyebabkan rambut kusam.

Klarifikasi rambut setidaknya sebulan sekali untuk membersihkan rambut dari residu yang menghalangi nutrisi; ikuti dengan kondisioner yang menghidrasi.

Oleskan juga dengan minyak bergizi seperti zaitun, vitamin E atau minyak aprikot untuk membantu rambut mendapatkan kilau dan kejernihannya.

7. Warna Rambut Memudar

Menurut sebuah artikel di situs Library of Congress, bahan kimia eumelanin menghasilkan warna gelap, sedangkan phaeomelanin berkontribusi pada warna terang.

Ketika keduanya berpadu dalam tingkat yang berbeda, serangkaian warna rambut terjadi.

Seiring bertambahnya usia, sel-sel penghasil pigmen ini memburuk, meninggalkan warna abu-abu.

Tidak ada yang bisa mengembalikan warna alami rambut, tetapi Anda dapat membantu membuatnya lebih hidup dengan menerapkan deep conditioning, glossing, dan serum ke dalam rangkaian perawatan rambut.

8. Perubahan Tekstur pada Rambut

Perubahan tekstur rambut dapat disebabkan oleh fluktuasi hormonal, seperti yang terjadi pada kehamilan atau menopause, dan juga dapat terjadi ketika seseorang mengalami penyakit atau menjalani kemoterapi.

Selain itu, tekstur rambut berubah secara alami setiap lima hingga tujuh tahun. Meskipun kita tidak tahu persis mengapa ini terjadi, hormon adalah salah satu penyebab terbesar.

Satu-satunya obat adalah mengikuti arus perubahan pada rambut dan menyesuaikan rejimen perawatan rambut Anda.

9. Rambut Kursus

Anda mungkin juga memperhatikan produk yang dulu mengembalikan kesehatan rambut sekarang tidak efektif.

Ini bisa terjadi karena lapisan kutikula rambut menipis seiring bertambahnya usia, sehingga mengurangi kemampuan untuk mengunci kelembapan.

Selain itu, orang cenderung mewarnai rambut lebih sering seiring bertambahnya usia, yang juga dapat berkontribusi pada tekstur yang lebih kering dan lebih rapuh.

Meskipun menggoda, jangan pernah mencabut uban, karena dapat menyebabkannya menjadi lebih kasar dibandingkan dengan rambut lainnya.

Perawatan deep-conditioning dan glossing mingguan juga bekerja sangat baik untuk menambah kelembutan.

10. Rambut Stres

Stres dapat berdampak negatif pada rambut, luar dan dalam. Meskipun stres tidak benar-benar membuat rambut Anda beruban atau putih, stres dapat mempercepat prosesnya ketika Anda mulai menumbuhkan beberapa uban di usia 30-an atau 40-an.

Ada banyak cara untuk mengelola stres. Temukan yang terbaik untuk Anda seperti melakukan pijat kepala, pernapasan dalam, atau perawatan penyembuhan adalah cara yang bagus untuk menerapkan relaksasi ke dalam hari Anda.

Dengarkanlah tubuh Anda dan rambut Anda akan berterima kasih.


Baca juga artikel terkait HAIR AGING atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora

DarkLight