Menanti Dibukanya Arsip Rahasia Vatikan Era Paus Pius XII

Paus Pius XII. FOTO/wikipedia
Oleh: Tony Firman - 8 Maret 2019
Dibaca Normal 3 menit
Arsip ini akan dibuka pada Maret 2020, lebih cepat delapan tahun dari jadwal.
tirto.id - Pada Senin (4/3), Paus Fransiskus mengumumkan akan membuka dokumen rahasia Vatikan yang berasal dari masa kepemimpinan Paus Pius XII (1939-1958). Dokumen-dokumen tersebut diyakini menyimpan catatan-catatan kontroversial yang selama ini diburu peneliti dan sejarawan.

Masa kepemimpinan Paus Pius XII diwarnai oleh Perang Dunia II dan pembunuhan massal --seperti Holocaust. Alih-alih mengutuk perang dan menjunjung perdamaian, Pius XII lebih sering bergeming walau didesak oleh gereja dan para diplomat negara-negara sekutu. Para pengkritik Pius XII bahkan menjulukinya "Paus Hitler". Saat itu Vatikan membela diri bahwa Paus melakukan tindakan di belakang layar untuk menyelamatkan orang-orang Yahudi dari Holocaust.

Pembukaan arsip itu rencananya akan dilakukan pada Maret 2020 mendatang, delapan tahun lebih cepat dari yang dijadwalkan. Paus Fransiskus menegaskan bahwa Gereja Katolik Roma “tidak takut akan sejarah”.

Arsip dari 1939 sampai 1958 terdiri dari ratusan ribu surat, pesan telegram, dan pidato kepausan. Uskup Sergio Pagano yang menangani arsip-arsip rahasia itu, mengatakan kepada surat kabar Vatikan L'Osservatore Romano bahwa mereka butuh 20 personel arsip khusus selama lebih dari 12 tahun untuk menginventarisir dan mengatur dokumen yang meliputi 68 indeks volume, 538 amplop, 76 unit naskah pidato Paus Pius XII, dan 81 indeks yang mencakup lebih dari 5.100 amplop perwakilan Paus.


Dokumen-dokumen kepausan tidak hanya disimpan di arsip rahasia Vatikan, tetapi juga di arsip berbagai jawatan Vatikan. Dikutip dari CNN, pada 2 Maret 2020 nanti semua jawatan Vatikan akan membuka arsip untuk para peneliti yang memenuhi syarat, yaitu mereka yang memiliki gelar universitas atau ijazah setara universitas. Para rohaniawan yang meneliti juga harus memiliki gelar sarjana atau PhD.

Di bawah kepemimpinan Paus Yohanes Paulus II, Vatikan sebenarnya pernah membuka arsip rahasia pada 2004 terkait Perang Dunia II. Arsip yang dibuka seputar tahanan perang periode 1939 sampai 1947. Menurut Pagano, dirilisnya arsip lanjutan tahun depan bisa turut memperjelas warisan Paus Pius XII.

Selain itu, Paus Yohanes II pernah mengizinkan para peneliti dari Museum Peringatan Holocaust Amerika Serikat di Washington DC untuk mengakses arsip rahasia yang berkaitan dengan kebangkitan Nazi di Jerman. Tetapi arsip-arsip tersebut hanya mentok diakses sampai tahun 1939.

Keputusan Paus Fransiskus untuk membuka arsip rahasia di masa kepemimpinan Paus Pius XII disambut hangat oleh komunitas Yahudi yang telah menanti kesempatan itu selama puluhan tahun.

“Keputusan Paus Fransiskus untuk membuka arsip untuk penelitian ilmiah sangat penting bagi hubungan Katolik-Yahudi,” ujar Rabi David Rosen, direktur internasional urusan antar agama dari Komite Yahudi Amerika.

Kepala rabi Roma Riccardo Di Segni menyambut baik keputusan ini sekaligus menyangsikan proses perilisan arsip ini akan berjalan efektif dan sepenuhnya terbuka. Ia mengingatkan lagi: pada 1999 pernah dibentuk sebuah komisi ahli yang terdiri dari perwakilan Katolik dan Yahudi untuk memeriksa arsip Paus Pius XII. Dua tahun berselang, komite tersebut dibubarkan dengan alasan para anggota tim tidak bisa mengakses banyak dokumen.

Paus Fasis dan Anti-Komunis?

Paus Pius XII naik ke takhta suci Vatikan pada Maret 1939, enam bulan sebelum Perang Dunia II meletus. Ia lahir di Roma dengan nama Eugenio Maria Giuseppe Giovanni Pacelli. Keluarganya sudah lama mengabdi untuk Vatikan.

Sebelum menjadi Paus, putra pengacara Vatikan ini pernah menjabat duta besar Vatikan untuk Jerman dan menteri luar negeri Vatikan. TIME menyebut, selama menjadi pejabat Vatikan, Pacelli mendukung Jenderal Francisco Franco dalam Perang Saudara Spanyol (1936-1939). Perang itu dimenangkan kubu Franco dan ia menjadi pemimpin diktator Spanyol (1936-1975). Selain itu Pacelli juga mendukung rezim diktator fasis Italia Benito Mussolini (1922-1943) yang pada masa pemerintahannya, Kota Vatikan ditetapkan sebagai daerah berdaulat pada 7 Juni 1929.


Pada 20 Juli 1933, Pacelli juga menjadi perwakilan Vatikan saat menandatangani perjanjian Reichskonkordat, semacam perjanjian hubungan diplomatik antara Gereja Katolik Roma dengan pemerintahan Nazi yang baru terbentuk seiring dengan naiknya Hitler sebagai kanselir Jerman.

Perjanjian ini memang mengakhiri masa renggang hubungan Gereja Katolik dan Jerman sejak era Kanselir Otto von Bismarck (1871 – 1890). Saat itu Bismarck membatasi pengaruh Paus terhadap politik Jerman. Tetapi Reichskonkordat membawa masalah baru, pada Pasal 16 tertulis bahwa ketika uskup mulai menjabat, mereka harus melakukan sumpah setia kepada gubernur atau presiden Reich Jerman seperti yang ditetapkan oleh konstitusi. Perjanjian ini semacam pemberian lampu hijau dari Vatikan untuk rencana genosida yang akan dilakukan Hitler di tahun-tahun berikutnya.



Situasi politik fasis yang mengelilingi Pacelli sampai ia naik menjadi Paus tampaknya telah mempengaruhi cara pandangnya dalam melihat perang Eropa. Paus dicatat sejarah - setidaknya selama arsip rahasia belum dibuka - sebagai pemimpin tertinggi Katolik yang tidak pernah secara terbuka mengutuk Nazi atas pembunuhan orang Yahudi Eropa.


Saat Perang Dunia Kedua berakhir dan masuk ke masa Perang Dingin, sikap Paus lebih sering menunjukkan permusuhan kepada komunisme. Pada 1949, dia mengeluarkan dekrit yang isinya mengucilkan para pendukung komunis yang Katolik dengan tidak memberikan layanan sakramen di gereja. Dekrit itu dianggap sebagai puncak perjuangannya melawan komunisme di era Perang Dingin.

Namun dalam praktiknya, dekrit itu hanya berlaku untuk pemimpin partai komunis dan bukan untuk para anggotanya. Dilansir dari arsip The New York Times 1973, banyak fungsionaris partai komunis tingkat rendah dan menengah tidak mengalami kesulitan menemukan seorang pastor yang akan memberi mereka komuni atau melayani sakramen pernikahan di gereja.


Bagaimanapun, keputusan Paus Fransiskus untuk membuka arsip rahasia di masa kepemimpinan Paus Pius XII adalah dalam rangka mempercepat proses pemberian gelar orang suci kepadanya. Menurut Paus Fransiskus, Pius XII selama ini diperlakukan dengan, "prasangka dan berlebihan", dan dibukanya arsip rahasia ini bisa membuat peneliti sejarah bisa menilai Pius XII dengan lebih obyektif.

Baca juga artikel terkait PAUS PIUS XII atau tulisan menarik lainnya Tony Firman
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Tony Firman
Editor: Nuran Wibisono
DarkLight