Memulangkan Jenazah Bung Tomo dari Tanah Suci

Oleh: Petrik Matanasi - 1 September 2017
Dibaca Normal 2 menit
Sangat sedikit jemaah haji yang meninggal di Tanah Suci bisa dimakamkan di Tanah Air, salah satunya Bung Tomo.
tirto.id - Soetomo begitu bersemangat pergi ke Tanah Suci. Ia berangkat bersama dua putri dan istrinya, Sulistiana, yang sudah mendampinginya sejak zaman revolusi. Meski dalam kondisi bimbang, karena tidak menyangka bisa berangkat haji, Sulistiana menjahit sendiri sembilan potong pakaian untuk mereka berempat.

“Selama ini dia tidak pernah mengucapkan keinginannya berhaji,” tulis Sulistiana dalam Bung Tomo Suamiku (2008).

Sulistiana tahu kondisi keuangan mereka tipis, jadi muskil bisa berhaji. Tapi, pada suatu pagi, Soetomo minta diantar bertemu Dirjen Haji dan menceritakan keinginannya menunaikan rukun Islam kelima itu.

Hari itu, dengan wajah yang begitu ceria, ia berujar: “Keinginanku untuk naik haji akan terlaksana.”

Soetomo dan keluarganya berangkat dari Halim Perdanakusumah. Sebagai tokoh yang tersohor dalam sejarah Indonesia dengan nama Bung Tomo, ia diserahi amanat memimpin kloternya.

Setiba di Bandara King Abdul Azis di Jeddah, ia masih menjalankan tugasnya sebagai pemimpin kloter. Setelah hari ulang tahun ke-61 pada 3 Oktober 1981, kondisi kesehatan Bung Tomo merosot. Ia koma dan harus terbaring di rumah sakit Jeddah.

Ketika hendak wukuf di Arafah, Sulistiana diberitahu dokter yang ikut merawat suaminya. “Suami Nyonya juga akan dibawa ke Arafah,” kata si dokter.

Sulistiana membantah, “Tetapi dia sakit.”

“Semua pasien akan dibawa ke sana. Itu wajib. Supaya hajinya sempurna,” tukas dokter.

Keesokan harinya, Sulistiana tak bisa lagi melihat suaminya. Ia diberi tahu bahwa Bung Tomo, salah satu Pahlawan 10 November 1945 itu, telah meninggal dunia. Bung Tomo wafat pada 7 Oktober 1981.

Baca juga: Usaha Mempertahankan Surabaya tanpa Komandan Terlatih

Sulistiana dan dua putrinya lantas diantar ke tempat Bung Tomo dimandikan, dikafani, dan disalati. Mereka bertiga ikut mengantar ke pemakaman. Namun, mereka hanya sampai luar makam.

“Perempuan tak boleh masuk ke makam,” kata salah seorang pengantar.

Sulistiana masih ingat kesaksian seorang pengantar yang sempat menemani jenazah Bung Tomo ke liang lahat. Katanya, bentuk makam di situ “seperti ruang berkotak dari dinding tembok atau beton dengan tutup beton yang dapat dibuka dari atas” (Bung Tomo Suamiku, hlm. 182)

Menurut Dirjen Urusan Haji Burhani Tjokrohandoko, tiap bulan haji selesai, tulang-belulang jenazah haji yang meninggal itu akan dibuang ke laut. Jika itu terjadi, Bung Tomo akan menjadi tokoh penting kemerdekaan yang akan sulit diziarahi orang kebanyakan.

Infografik HL Indepth Haji

Memulangkan Bung Tomo

Dalam Belahan Jiwa: Memoar Kasih Sayang Percintaan Rosihan Anwar dan Zuraida Sanawi (2011), Rosihan Anwar mengaku: “Waktu bertemu dengan Dirjen Urusan Haji Burhani Tjokrohandoko, saya katakan tidakkah lebih baik jika Bung Tomo dimakamkan di Surabaya agar jasa-jasanya selalu dikenang? Ternyata memakan waktu lama ketika kemudian jenazah Bung Tomo dipindahkan ke Indonesia.”

Tak hanya Rosihan yang menginginkan hal itu. Kolega-kolega Bung Tomo yang sudah menerima kabar kematian sang kawan pun meminta agar jenazahnya disemayamkan di Indonesia. Pihak keluarga Bung Tomo bahkan mengusahakan hal itu.

Beruntunglah keluarga Bung Tomo. Cerita Sulistiana: “Dua minggu kemudian, kami dipanggil oleh Kedutaan Besar Arab, Bambang (anak Bung Tomo) mengatakan bahwa Raja Fadh—Raja Arab Saudi—berunding dengan lima menteri tentang pengembalian jenazah Bung Tomo. Diputuskan jenazah Bung Tomo diizinkan dibawa ke Indonesia."

Pemerintah Indonesia pun ikut membantu dengan mengirimkan tim pengembalian—yang terdiri dari dokter Moen'im ahli patologi Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo), dr. Soetomo S. Imam Santoso (dokter pribadi Bung Tomo), Salim Zaedan (sahabat Bung Tomo), dan Bambang Sulistomo (putra Bung Tomo). Mereka berangkat empat bulan setelah kematian Bung Tomo.

Salim mendapat cerita dari penjaga makam, selama musim haji, banyak jemaah pria asal Jawa Timur yang menziarahi makam itu. Saking banyaknya, si penjaga hafal letak makam. Kebetulan, tak banyak yang meninggal di hari Soetomo meninggal pada 1981 itu sehingga tidak sulit mencari makam berdasarkan tanggal kematian.

“Penutup makam dibuka oleh dr. Soetomo dan dr. Moen'im. Setelah jenazah ditemukan, dipastikan dan diidentifikasi oleh dokter Moen'im [sebagai jenazah Bung Tomo], kemudian dilaporkan [bahwa] jenazah diketemukan,” tulis Sulistiana.

Bambang pun diberi waktu untuk ikut memastikan. Menurut Bambang, “Tubuh ayahnya masih utuh. Hanya pipi sebelah kiri yang menyentuh ubin saja yang dagingnya agak rusak.”

Tak lupa, dr. Soetomo mencocokkan dengan cetakan gigi dari drg. A. Dahlan. Hasilnya pas. Jenazah itu memang jenazah Bung Tomo.

Akhirnya, jenazah dibawa pulang ke Jakarta.

Jenazah Bung Tomo disambut banyak pihak. Dari pihak pemerintah hadir Joop Ave (pernah menjabat menteri pariwisata di masa akhir kekuasaan Soeharto). Dari kalangan kawan-kawan seperjuangannya di masa revolusi juga sangat banyak yang datang.

Bahkan, salah seorang bekas ajudan Kolonel Sungkono, yang ikut menjemput jenazah Bung Tomo, terkena serangan jantung ketika pesawat yang membawa jenazah mendarat di Jakarta. Bekas ajudan Sungkono itu pun meninggal juga, menyusul Bung Tomo, ketika dalam perjalanan ke rumah sakit.

Pada 3 Februari 1982, peti jenazah Bung Tomo dibawa ke Surabaya. Jenazah dimakamkan ke Tempat Pemakaman Umum Ngagel Rejo dengan upacara kemiliteran.

Baca juga artikel terkait IBADAH HAJI atau tulisan menarik lainnya Petrik Matanasi
(tirto.id - Humaniora)

Reporter: Petrik Matanasi
Penulis: Petrik Matanasi
Editor: Fahri Salam
Artikel Lanjutan