Manfaat Minyak Kelapa untuk Cegah COVID-19 Menurut Studi Terbaru

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 13 Juli 2020
Dibaca Normal 2 menit
Manfaat minyak kelapa untuk mencegah Coronavirus COVID-19 menurut penelitian terbaru telah dibuktikan secara ilmiah.
tirto.id - Manfaat minyak kelapa untuk kesehatan tidak perlu diragukan lagi jika digunakan dalam jumlah yang terkontrol. Diekstrak dari inti kelapa tua, dua varietas utama minyak kelapa termasuk minyak kopra dan minyak kelapa murni.

Boldsky mewartakan, keunggulan minyak kelapa dibandingkan minyak goreng yang mengandung asam lemak tinggi adalah karena minyak kelapa, terutama minyak kelapa murni (VCO), kaya akan asam lemak sedang.

Fakta ini menjadikan minyak kelapa sebagai makanan fungsional yang dianggap menawarkan berbagai manfaat kesehatan.

Dalam ulasan baru-baru ini yang diterbitkan dalam Journal of Association of Physicians (API), salah satu jurnal medis bergengsi di India, manfaat imunomodulasi minyak kelapa murni dan kemampuannya untuk melawan mikroba telah diperiksa sehubungan dengan pandemi COVID-19.

Dari membantu pengurangan lemak abdomina hingga meningkatkan imunitas, minyak kelapa dapat meningkatkan kesehatan hati dan mengobati infeksi jamur, demikian seperti dilansir dari Science Direct.

Selain itu, minyak kelapa mengandung asam laurat, yang pada dasarnya efektif memerangi bakteri berbahaya yang menyerang tubuh seseorang.

Aktivitas antibakteri dan imunomodulator dari minyak kelapa murni terhadap bakteri penyebab infeksi adalah sesuatu yang terbukti secara ilmiah, dan inilah sifat yang menjadi fokus para peneliti untuk dikembangkan, dengan tujuan kemungkinan aplikasi minyak kelapa dalam pengobatan infeksi Coronavirus.


Ulasan yang diterbitkan dalam jurnal API tersebut berfokus pada manfaat imunomodulasi dan kemampuan minyak kelapa untuk bertindak melawan mikroba.

"Minyak kelapa memiliki asam laurat, asam lemak jenuh yang dapat dengan mudah disintesis oleh tubuh. Orang India mengonsumsi banyak asam lemak jenuh, terutama ghee, yang merupakan sumber tepat lemak yang dibutuhkan untuk metabolisme tubuh," kata Dr Shashank Joshi, anggota gugus COVID-19 Pemerintah India.

Joshi menekankan fakta bahwa minyak kelapa telah digunakan sebagai obat untuk beberapa penyakit dalam Ayurveda selama lebih dari 4.000 tahun dan juga mengandung minyak seng, sesuatu yang membantu meningkatkan kekebalan tubuh seseorang.

Timnya saat ini menggunakan data lebih lanjut untuk mendukung klaimnya tentang kemanjuran minyak serbaguna tersebut dalam kemungkinan pengobatan atau pencegahan pandemi Coronavirus.

Para peneliti pun mengaitkan penelitian ini dengan penggunaan minyak kelapa di Kerala, India. Wilayah Kerala dijuluki 'tanah kelapa,' karena warganya memiliki konsumsi tinggi terhadap minyak kelapa dan produk kelapa lainnya. Hal itu karena geografi dan banyaknya pohon kelapa di negara bagian tersebut.

Penulis penelitian mengasumsikan bahwa ini dapat memiliki koneksi ke penggunaan minyak kelapa di mayoritas pengkonsumsi, yakni rumah tangga.

"Sementara COVID-19 bukan alasan utama untuk melakukan tinjauan ini pada minyak kelapa, itu adalah fakta bahwa Keralites, yang banyak mengonsumsi minyak kelapa, telah berhasil melawan COVID-19 dengan baik," ujar Joshi.

Dia juga menunjukkan bahwa kebanyakan manfaat kesehatan yang ditawarkan oleh minyak kelapa telah menyebabkan peningkatan produksi dan penggunaannya di AS dalam beberapa tahun terakhir.


Penelitian oleh Dr Joshi bukanlah satu-satunya yang mengeksplorasi sifat obat dari minyak kelapa. Dewan Filipina untuk Penelitian dan Pengembangan Kesehatan dari Departemen Sains dan Teknologi saat ini sedang mempelajari sifat antivirus dari minyak kelapa murni.

Studi tersebut menunjukkan bahwa minyak kelapa dan turunannya mengandung asam laurat dan monolaurin, yang menurut para peneliti bertanggung jawab atas sifat antivirusnya dan ini adalah bagaimana mereka menghubungkan properti yang disebutkan dengan kemungkinan pengobatan COVID-19.

"Pertama, mereka menyebabkan disintegrasi selubung virus; kedua, mereka dapat menghambat tahap pematangan akhir dalam siklus replikasi virus; dan ketiga, mereka dapat mencegah pengikatan protein virus ke membran sel inang," tulis studi dari Ateneo De Manila University.

Sementara dokter dan peneliti mengatakan bahwa jika minyak kelapa sebenarnya dapat membantu mengelola infeksi virus Corona, keefektifan minyak kelapa masih terus dipertanyakan, khususnya untuk mengobati penyakit separah infeksi COVID-19.

"Diketahui bahwa itu mengandung senyawa dengan sifat antimikroba. Ia memiliki seng juga yang diberikan kepada pasien COVID-19 untuk meningkatkan kekebalan. Tetapi kita tidak tahu apakah dan seberapa banyak tubuh manusia mampu secara efisien menyerap semua ini," kata salah satu dokter mengenai ulasan tersebut.

Hal itu, tambahnya, karena tidak ada data untuk memastikan apakah dan bagaimana tubuh manusia akan dapat menyerap semua bahan kimia yang diperlukan dari minyak kelapa, masih harus dilakukan penelitian lebih lanjut untuk membuktikannya.


Baca juga artikel terkait MANFAAT MINYAK KELAPA atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight