LAPAN: Asteroid 1997 BQ Akan Dekati Bumi Jelang Lebaran 2020

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 19 Mei 2020
Dibaca Normal 2 menit
LAPAN menyebutkan, asteroid 1997 BQ atau 136795 dekati Bumi pada Kamis (21/5/2020) pukul 21.44 Universal Time.
tirto.id - Asteroid 1997 BQ atau 136795 akan mendekati Bumi menjelang Idulfitri 1441 H atau Lebaran 2020. Ukuran asteorid ini lebih besar dari asteroid 2009 XO yang mendekati Bumi pada 7 Mei 2020.

Berdasarkan data yang diperoleh Pusat Sains Antariksa LAPAN dari Center of Near Earth Object Studies (CNEOS) NASA, asteroid 1997 BQ akan mendekati Bumi pada Kamis (21/5/2020) pukul 21.44 Universal Time atau pukul 04.44 WIB (bertepatan dengan 28 Ramadan 1441 H) pada jarak 6,16 juta kilometer.

Asteroid ini memiliki kecepatan relatif 11,68 kilometer per detik ketika mendekati Bumi, sedikit lebih lambat dibandingkan asteroid 2009 XO.

Ukuran asteroid ini sekitar 650 meter hingga 1,5 kilometer. Asteroid 1997 BQ dikategorikan sebagai asteroid Apollo dan Potentially Hazardous Asteroid (PHA) dengan kelas spektral S.

Asteroid kelas spektral S (siliceous) merupakan asteroid yang kandungan kimianya didominasi oleh silika berbatu. Asteroid kelas ini berpopulasi 17% dari total asteroid yang ditemukan, kedua terbanyak setelah kelas spektral C (carboneous) yang komposisinya didominasi oleh karbon.

Asteroid Apollo adalah asteroid yang memiliki sumbu setengah panjang lebih besar dibandingkan dengan orbit Bumi (> 1 Satuan Astronomi, SA) tetapi jarak perhelionnya lebih kecil dibandingkan aphelion Bumi (< 1,017 SA).

Beberapa asteorid Apollo bisa menjadi ancaman bagi penduduk di Bumi apabila berada pada jarak yang sangat dekat dengan Bumi, seperti Meteor Chelyabinsk yang memasuki atmosfer Bumi dan meledak di langit kota Chelyabinsk, Rusia pada 15 Februari 2013 silam dengan ukuran 17 meter.

Asteroid 1997 BQ diperkirakan berukuran antara 650 meter hingga 1,5 kilometer. Asteroid ini 10 kali lebih terang dibandingkan dengan Asteroid 2009 XO. Orbit asteroid 1997 BQ memiliki jarak perpotongan orbit minimum (minimum orbit intersection distance, MOID) sebesar 0,035826 SA atau 5,36 kilometer terhadap orbit Bumi.

Karena nilai MOID lebih kecil dari 0,05 SA atau 7,5 juta kilometer, objek ini dapat dikategorikan sebagai objek berpotensi bahaya (Potentially Hazardous Object, PHO).

Asteroid 1997 BQ memiliki sumbu setengah panjang sebesar 1,747 SA atau 261 juta kilometer, dengan kelonjongan orbit sebesar 0,479. Orbit asteroid 1997 BQ sedikit lebih kecil dan lebih bundar jika dibandingkan dengan orbit 2009 XO, tetapi lebih besar lonjong dibandingkan orbit 2016 HP6.

Periode orbit asteroid ini sedikit lebih cepat dibandingkan orbit 2009 XO, tetapi lebih lama dibanding 2016 HP6 yakni selama 844 hari atau 2,3 tahun.

Hal ini sesuai dengan Hukum Ketiga Kepler yaitu, “Kuadrat periode orbit berbanding lurus dengan pangkat tiga jarak ke Matahari”, atau dengan kata lain semakin dekat jarak benda dari Matahari semakin singkat pula benda tersebut mengorbit.

Sebagaimana dengan 2016 HP6 dan 2009 XO, orbit 1997 BQ memiliki periode sedikit lebih lama dibandingkan periode orbit Mars yakni 687 hari atau 1,88 tahun.

Dilansir dari Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, tarikan gravitasi planet dapat mengubah lintansan orbit asteroid. Baik asteroid sesatan (stray asteroid) maupun pecahan dari tabrakan asteroid terdahulu diyakini telah menabrak Bumi di masa silam, yang berperan penting dalam evolusi planet Bumi hingga seperti saat ini.

Sedangkan menurut Planetary Defense Coordination Office NASA, jatuhnya asteroid adalah proses alami yang terjadi terus menerus. Setiap harinya, material seberat 80 hingga 100 ton, asteroid jatuh ke Bumi dari luar angkasa dalam bentuk debu dan meteorit kecil (pecahan asteroid yang hancur di atmosfer Bumi).

Setidaknya dalam 20 tahun terakhir, sensor radar pemerintah Amerika Serikat telah mendeteksi hampir 600 asteroid berukuran sangat kecil (beberapa meter saja) yang memasuki atmosfer Bumi sehingga menciptakan bolide atau fireball.

Para ahli memperkirakan bahwa benda jatuh alami yang besarnya sama dengan pecahan meteorit di Chelyabinsk terjadi sekali atau dua kali dalam 100 tahun. Benda jatuh alami yang lebih besar diperkirakan sangat jarang terjadi (dalam skala ratusan hingga ribuan tahun).

Namun, mengingat ketidaklengkapan katalog Objek Dekat Bumi saat ini, benda jatuh alami seperti meteorit Chelyabinsk dapat terjadi kapan saja.


Baca juga artikel terkait ASTEROID atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight