Komite Warisan Dunia Menambah Jumlah Situs Baru

Oleh: Yuliana Ratnasari - 18 Juli 2016
Dibaca Normal 1 menit
Selama sesi ke-40 di Istanbul, Turki, Komite Warisan Dunia telah menambah total 21 situs baru dalam Daftar Warisan Dunia. Tak hanya memilih situs baru, Komite Warisan Dunia juga menghapus situs yang terancam punah.
tirto.id - Komite Warisan Dunia telah sepakat menempatkan 12 situs baru di Daftar Warisan Dunia sebelum mengakhiri acara sesi ke-40 di Istanbul, Turki pada Minggu (17/7/2016) malam waktu setempat, berdasarkan laporan kantor berita Xinhua.

Menurut laman resmi UNESCO World Heritage, situs baru yang ditambahkan ke daftar itu pada 17 Juli antara lain pusat keragaman hayati Hubei Shennongjia (China), situs fosil Mistaken Point (Kanada), suaka alam Archipiélgo de Revillagigedo (Meksiko), serta Sanganeb Marine National Park dan Dungonab Bay - Mukkawar Island Marine National Park di Sudan

Selain itu ada Gurun Lut (Iran); situs transnasional Western Tien-Shan (Kazakhstan, Kyrgyzstan, Uzbekistan); lansekap alam dan budaya Ennedi Massif di Chad; serta Ahwar di Irak, yang mencakup tiga situs arkeologi, dan empat area lahan basah.

Dengan demikian, ditambah sembilan situs lain yang disetujui Jumat, sesi tersebut menempatkan total 21 dari 27 nominasi tahun ini pada daftar bergengsi itu.

Dengan total 21 tambahan situs baru yang terdiri atas 12 situs budaya, enam situs alam serta tiga situs alam dan budaya, kini daftar warisan dunia meliputi 1.052 situs di 165 negara.

Kondisi konservasi dari 155 properti diperiksa selama sesi, dengan lima situs di Libya serta satu di Uzbekistan dan Mali tercatat dalam kondisi Bahaya di Daftar Warisan Dunia.

Selain itu, satu situs di Georgia telah dihapus dari daftar situs terancam punah, sementara situs Nan Madol, atau Pusat Perayaan Mikronesia Timur di Negara Federasi Mikronesia tercatat masuk Daftar Dalam Bahaya di Daftar Warisan Dunia.

Sesi ke-40 dimulai pada 10 Juli dan dikurangi empat hari karena pecahnya upaya kudeta di Turki pada Jumat malam.

Komite Warisan Dunia, sebuah panel di bawah badan kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa UNESCO, memutuskan untuk membahas item yang belum selesai dalam agenda pertemuan luar biasa yang akan diadakan di Paris hari kemudian. Sesi ke-41 dijadwalkan berlangsung Juli 2017 di Cracow, Polandia.

Komite Warisan Dunia dibentuk tahun 1977 untuk menegakkan Konvensi Warisan Dunia dan mengelola daftar warisan yang dibuat berdasarkan konvensi.

Baca juga artikel terkait SOSIAL BUDAYA atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Yuliana Ratnasari
Editor: Yuliana Ratnasari
DarkLight