Komdis PSSI Didesak Beri Sanksi Staf Direktur Wasit PSSI

Oleh: Riyan Setiawan - 16 Januari 2019
Uang yang diduga diterima ML sejumlah Rp 10 juta terkait pengaturan skor dalam pertandingan digunakan untuk karaoke.
tirto.id - Pengacara Lasmi Indaryani, Boyamin Saiman mendesak Komisi Disiplin Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) agar menjatuhkan sanksi kepada ML atau BM staf direktur penugasan wasit PSSI.

Ia telah jadi tersangka terkait pengaturan skor setelah ada laporan dari Lasmi Indaryani, mantan Manajer Persibara Banjarnegara.

“Kami mendesak kepada Komdis PSSI segera menjatuhkan sanksi kepada ML atau BM atas ulahnya menjadi bagian dari mafia pengatur sepak bola,” kata Boyamin melalui rilis kepada Tirto, Rabu (16/1/2019).

Desakan ini, kata Boyamin, berdasarkan bukti rekaman berisi informasi adanya sejumlah uang yang diduga diterima ML sejumlah Rp10 juta terkait pengaturan skor dalam pertandingan Liga 2 yang di dalamnya ada Persibara Banjarnegara.


Bukti penerimaan uang itu telah diserahkan kepada Komdis PSSI dan Satgas Anti-Mafia Sepak Bola.

“Uang itu digunakan ML biaya hiburan, untuk karaoke,” kata Boyamin.

Boyamin meminta agar ML segera disidang dan dijatuhi sanksi. Adapun bentuk sanksi kepada ML, Boyamin menyerahkan sepenuhnya kepada Komdis PSSI.

“Kami berharap Satgas dan Komdis PSSI tidak berhenti bekerja setelah ada 11 orang jadi tersangka. Kami berharap sepak bola Indonesia bersih dari mafia di semua tingkatan liga dan bersih dari oknum pengurus yang hanya mencari keuntungan pribadi,” ungkap dia.


Baca juga artikel terkait KASUS PENGATURAN SKOR atau tulisan menarik lainnya Riyan Setiawan
(tirto.id - Hard News)

Penulis: Riyan Setiawan
Editor: Zakki Amali
DarkLight