Idul Fitri 2022

Khutbah Jumat Bulan Syawal: Memelihara Silaturahmi dalam Islam

Penulis: Dhita Koesno - 6 Mei 2022 05:00 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Khutbah Jumat singkat bulan Syawal bertema tentang pentingnya silaturahmi dalam Islam.
tirto.id - Khutbah Jumat pekan ini di bulan Syawal bertema tentang bagaimana memelihara silaturahmi dalam Islam meski Lebaran telah usai.

Bismillaahirrahmaanirraahiim,

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh..

الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَاْلمُرْسَلِيْنَ، إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنَّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ﷺ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ وَبَعْدُ

Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,

Alhamdulilah hari ini kita kembali dipertemukan dalam majelis salat dan khotbah Jumat yang masih berada di awal bulan Syawal, insya Allah pertemuan kali ini mendapat rahmat dari Allah SWT. Aamiin yaa robbal 'alamiin.

Khutbah Jumat Bulan Syawal


Bulan Syawal merupakan bulan kemenangan bagi umat muslim setelah menjalankan ibadah puasa selama sebulan di bulan Ramadan.

Satu bulan lamanya kita berpuasa menahan lapar, menahan dahaga dengan tidak makan, tidak minum, juga menjauhi semua perbuatan yang dapat membatalkan puasa.

Kini kita menyambut bulan yang fitri, kita sama-sama merayakan hari kemenangan di mana rahim Ramadan diharapkan telah melahirkan sosok-sosok dan pribadi muslim yang menang dan sukses baik secara spritual maupun emosional.

Di bulan Syawal ini yang sekaligus menjadi momen merayakan Hari Raya Idulfitri, kita dianjurkan melakukan silaturahmi seperti yang dilakukan Rasulullah SAW.

Silaturahmi termasuk sesuatu hal yang penting dalam agama Islam dan saking pentingnya, silaturahmi diposisikan sebagai sebuah amalan yang paling cepat mendatangkan pahala serta kebaikan.

Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermakna:

"Sesuatu yang cepat mendatangkan kebaikan ialah pahala kebajikan dan silaturahim, dan yang paling cepat mendatangkan kejelekan adalah perkara buruk dan memutuskan hubungan (keluarga) silaturrahim." (HR. Ibnu Majah).

Bahkan bagi siapa saja yang rajin bersilaturahmi, maka ia bisa mendapatkan kelapangan rezeki dan dipanjangkan umurnya:

"Siapa yang suka dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya hendaklah dia menyambung silaturahmi.” (HR. Bukhari no. 5985 dan Muslim no. 2557)

Mumpung masih berada di bulan Syawal dan libur yang agak panjang, marilah kita giatkan untuk bersilaturahmi kepada keluarga, baik yang dekat maupun jauh, tetangga, sahabat dan rekan-rekan kita yang lainnya.

Apalagi bagi yang sedang berada di kampung halaman, tentu situasi ini termasuk momen yang tepat untuk bersilaturahmi. Karena akan ada banyak keberkahan yang bisa kita dapatkan dengan rajin bersilaturahmi.

Namun, bersilaturahmi seyogyanya tidak terbatas pada waktu tertentu saja. Walaupun liburan telah usai, tidak berarti kewajiban bersilaturahmi telah usai juga.

Dikutip laman NU Online, hadis-hadis yang disebutkan tadi menjadi penanda yang jelas bahwa silaturahmi penting dilakukan.

Jadi, barangsiapa yang menolak dan membenci berbagai anjuran dan nasehat-nasehat agama yang jelas-jelas berdasar pada syariat Rasulullah SAW, maka orang tersebut akan menjadi pengikut setia hawa nafsunya yang menyembunyikan dendam, egoisme dan kepentingan pribadinya dengan sejumlah alasan.

Allah SWT berfirman:

اِنَّمَا الۡمُؤۡمِنُوۡنَ اِخۡوَةٌ فَاَصۡلِحُوۡا بَيۡنَ اَخَوَيۡكُمۡ ‌ۚ‌وَاتَّقُوا اللّٰهَ لَعَلَّكُمۡ تُرۡحَمُوۡنَ

Innamal mu'minuuna ikhwatun fa aslihuu baina akhawaykum wattaqul laaha la'allakum tuhamuun

Artinya: "Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat." (QS. Al Hujurat: 10)

Dalam ayat ini, Allah menerangkan bahwa sesungguhnya orang-orang Mukmin semuanya bersaudara seperti hubungan persaudaraan antara nasab karena sama-sama menganut unsur keimanan yang sama dan kekal dalam surga.

Dalam sebuah hadis sahih Rasulullah SAW bersabda:

"Muslim itu adalah saudara muslim yang lain, jangan berbuat aniaya dan jangan membiarkannya melakukan aniaya. Orang yang membantu kebutuhan saudaranya, maka Allah membantu kebutuhannya. Orang yang melonggarkan satu kesulitan dari seorang muslim, maka Allah melonggarkan satu kesulitan di antara kesulitan-kesuliannya pada hari Kiamat. Orang yang menutupi aib saudaranya, maka Allah akan menutupi kekurangannya pada hari Kiamat. (Riwayat al-Bukhari dari 'Abdullah bin 'Umar)

Kemudian pada hadis sahih yang lain dinyatakan: "Apabila seorang muslim mendoakan saudaranya yang gaib, maka malaikat berkata, "Amin, dan semoga kamu pun mendapat seperti itu." (Riwayat Muslim dan Abu ad-Darda').

Karena persaudaraan itu mendorong ke arah perdamaian, maka Allah menganjurkan agar terus diusahakan di antara saudara seagama seperti perdamaian di antara saudara seketurunan, supaya tetap memelihara ketakwaan kepada Allah, salah satu cara untuk terus memelihara persaudaraan itu adalah dengan menjaga silaturahmi.

Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah,

Seringkali perselisihan antar-saudara maupun kerabat terjadi, alasannya pun bermacam-macam, bisa karena perbedaan pilihan, prinsip atau bahkan masalah ekonomi.

Bahkan, karena masalah yang sepele, bisa membuat perselisihan. Namun begitu, Allah SWT melarang kita untuk memutuskan hubungan tali silaturahmi.

Jadi bersilaturahmi dalam agama Islam, salah satu bentuk hikmah atau makna yang bisa diambil adalah bahwa silaturahmi dapat menghilangkan perselisihan yang sedang terjadi.

Misalnya, saat bersilaturahmi kita jadi saling bertegur sapa dan ini tentu akan memungkinkan masalah atau perselisihan yang terjadi, diharapkan dapat diselesaikan dengan baik-baik.

Dan dengan jalan itu, mudah-mudahan siapa saja yang berusaha menjalin silaturahmi akan memperoleh rahmat dan ampunan Allah SWT sebagai balasan terhadap usaha-usaha perdamaian dan ketakwaan.

Dari ayat 10 surah Al-Hujurat di atas pun dapat dipahami perlu adanya kekuatan sebagai penengah untuk mendamaikan pihak-pihak yang bertikai.

Bagi yang berusaha mendamaikan kedua saudaranya yang sedang beselisih atau bertikai satu sama lain juga akan mendapat rahmat, karena secara langsung ia bertakwa kepada Allah SWT dengan melaksanakan perintah-Nya antara lain mendamaikan kedua golongan yang saling bermusuhan.

Hadirin Jamaah Jumat yang dirahmati Allah,

Demikianlah khotbah Jumat kali ini, semoga kita semua bisa mengambil manfaat dari apa yang disampaikan dan mudah-mudahan Allah SWT selalu merahmati dan memberkahi apa-apa saja yang sudah kita lakukan, Aamiin allahumma aamiin.


Baca juga artikel terkait KHUTBAH JUMAT BULAN SYAWAL atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Addi M Idhom

DarkLight