Keutamaan Hari Tasyrik dan Hukum Berpuasa pada Hari Tersebut

Oleh: Abdul Hadi - 21 Juli 2021
Dibaca Normal 2 menit
Hari tasyrik adalah tiga hari selepas Iduladha yang jatuh pada tanggal 11-13 Zulhijah. Ada sejumlah keutamaan hari Tasyrik.
tirto.id - Kendati puasa sunah adalah amalan yang dianjurkan bagi setiap muslim, namun terdapat hari-hari tertentu ketika ibadah puasa justru haram dilakukan. Hari tasyrik adalah salah satu waktu ketika umat Islam dilarang berpuasa.

Bukannya memperoleh pahala, apabila ada yang bersikeras berpuasa pada hari Tasyrik, ia akan diganjar dosa karena sudah melanggar larangan Islam.

Hari-hari tasyrik adalah tiga hari selepas Iduladha yang jatuh pada tanggal 11-13 Zulhijah. Tahun ini, hari tasyrik dimulai sejak Rabu, 21 Juli 2021 hingga Jumat, 23 Juli 2021.

Tiga hari tasyrik dan Hari Raya Idul Adha adalah momen saat umat Islam dianjurkan menyembelih hewan kurban. Bagi orang yang memiliki kelapangan harta, ia sangat ditekankan untuk berkurban pada hari-hari tersebut.

Hal ini tergambar dalam sabda Nabi Muhammad SAW: "Barangsiapa yang memiliki kelapangan [harta], sedangkan ia tak berkurban, janganlah dekat-dekat tempat salat kami," (H.R. Ahmad, Ibnu Majah, dan Hakim).

Pengertian Hari Tasyrik

Penamaan hari tasyrik erat kaitannya dengan sejarah bangsa Arab di masa silam. Asal kata tasyrik ini berhubungan dengan kebiasaan orang-orang Islam di zaman Nabi Muhammad SAW.

Pertama, selepas berkurban dan menyembelih hewan ternak, orang-orang Arab menjemur daging-daging untuk dibuat dendeng.

Dalam bahasa Arab, tasyrik bisa diartikan sebagai proses penjemuran. Karena tidak ada kulkas, tujuan dijemurnya daging adalah agar tetap awet dan tidak lekas busuk.

Kedua, tasyrik juga bisa diartikan sebagai terbitnya matahari. Dalam pengertian ini, orang-orang Islam menyembelih hewan kurban setelah matahari terbit.

Har tasyrik yang berlangsung tanggal 11-13 Zulhijah, merupakan bagian dari Hari Raya Idul Adha, dan sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW: “Hari-hari tasyrik adalah hari makan dan minum,” (HR. Muslim).

Karena merupakan bagian dari hari raya umat Islam, maka puasa sunah dan puasa wajib (puasa nazar ataupun qada puasa) terlarang pada tiga hari tasyrik ini.

Keutamaan Hari Tasyrik

Terdapat sejumlah keutamaan hari-hari tasyrik di sisi Allah SWT. Hari tersebut tergolong hari yang agung dan umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak doa dan zikir pada hari tasyrik. Berikut ini beberapa keutamaan hari tasyrik dalam Islam.

1. Hari untuk berkurban

Pada hari-hari tasyrik, umat Islam yang memiliki kelapangan harta dianjurkan untuk menunaikan ibadah kurban. Hal ini tergambar dalam firman Allah SWT dalam surah Al-Kautsar ayat 1-2:

"Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkurbanlah," (Al-Kautsar [108]: 1-2).

2. Hari untuk bergembira dan menikmati jamuan

Pada hari tasyrik, umat Islam dianjurkan untuk menikmati jamuan dari hidangan daging kurban. Daging yang dipersembahkan untuk ibadah lebih bernilai berkah daripada daging biasa.

Karena itu, Nabi Muhammad SAW bersabda bahwa hari-hari tasrik adalah hari makan dan minum bagi umat Islam. Dengan demikian, seorang muslim dilarang berpuasa pada hari-hari tasyrik.

3. Anjuran memperbanyak doa dan zikir pada hari tasyrik

Hari-hari tasyrik adalah momen ketika doa mustajab dipanjatkan. Barang siapa yang berdoa pada hari-hari tersebut, maka Allah SWT akan mengabulkannya.

Anjuran memperbanyak doa dan zikir pada hari tasyrik ini tergambar dalam firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 103:

"Dan berdzikirlah [dengan menyebut] Allah dalam beberapa 'hari yang terbilang'. Barang siapa mempercepat [meninggalkan Mina] setelah 2 hari, maka tidak ada dosa baginya. Dan barang siapa mengakhirkanya tidak ada dosa pula baginya.Yakni bagi orang yang bertakwa. Dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa kamu akan dikumpulkanya," (QS. Al-Baqarah [2]: 203).

Ahli tafsir menyatakan bahwa "hari yang terbilang" pada ayat di atas adalah hari-hari tasyrik. Doa yang paling dianjurkan bagi seorang muslim adalah doa sapu jagad sebagai berikut:

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Bacaan latinnya: "Rabbana aatina fiddunya hasanah wafil akhiroti hasanah, waqinaa 'azaban-naar."

Artinya : "Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaiakan di akhirat dan lindungilah kami dari azab neraka."

Baca juga artikel terkait IDUL ADHA atau tulisan menarik lainnya Abdul Hadi
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Abdul Hadi
Penulis: Abdul Hadi
Editor: Addi M Idhom
DarkLight