Ketika Perempuan Lebih Religius daripada Pria

Oleh: Ahmad Khadafi - 3 Mei 2017
Dibaca Normal 2 menit
Perempuan lebih religius daripada pria. Hal yang mudah terlihat terutama pada perempuan Kristen. Sedikit berbeda dengan perempuan Islam atau Yahudi yang memerlukan standar berbeda untuk mengetahuinya.
tirto.id - Kehadiran perempuan sering digambarkan hanya sebagai sosok di sekitar para tokoh utama agama-agama besar dunia. Dari Siti Hajar, Maria Magdalena, sampai Siti Khadijah. Pengecualian barangkali muncul melalui sosok Mary atau Maryam, ibunda Yesus, yang mendapat tempat yang luhung dalam teologi Kristen. Selain itu terdapat juga sosok Dewi Kwan Im dalam kepercayaan orang-orang Cina.

Namun dalam sejarah agama-agama besar dunia, sosok paling berpengaruh dalam agama adalah para pria. Ibrahim, Musa, Isa, Siddhartha Gautama, Konfusius sampai Muhammad. Penerus-penerusnya, baik pastur, pendeta, rahib, biksu, sampai dengan ulama rata-rata adalah pria.

Kendati demikian, dalam soal kesetiaan pada ajaran agama, perempuan dipercaya lebih religius. Dugaan mengenai perempuan cenderung lebih religius telah muncul sekitar 1930-an sampai dengan 1940-an. Alasannya, pada periode tersebut, karena perang—baik Perang Dunia Kedua maupun perang kemerdekaan di berbagai negara dunia ketiga—membuat lebih banyak perempuan berangkat ke tempat ibadat untuk mendoakan suami, ayah, atau anak laki-lakinya yang berangkat ke medan perang.

Akan tetapi, penelitian saat itu masih belum cukup kuat karena memang para pria tidak berada di negara masing-masing untuk—paling tidak—mengimbangi jumlah perempuan yang berangkat ke tempat ibadat untuk berdoa. Apalagi survei tersebut memang menggunakan Amerika Serikat (AS) sebagai sampelnya.

Masalahnya, beberapa dekade kemudian, di negara yang sama, hasil survei yang dilakukan PEW Research Center pada 2014 masih menunjukkan gejala persis sama dengan asumsi pada periode 1930-1940-an. Saat ini, perempuan Amerika lebih banyak menganggap agama “sangat penting” dalam kehidupan. Sekitar 60% perempuan Kristen AS merupakan umat Kristen yang taat. Coba bandingkan dengan 47% pria Kristen AS yang taat, dan sisa 53%-nya hanya pria "Kristen KTP".

Hasil ini semakin ditegaskan pada survei global. Perkembangan jumlah ateis dan agnostik di masa depan yang akan semakin meningkat rata-rata disumbang oleh para pria daripada perempuan. Pada penelitian di 192 negara menunjukkan bahwa 55% dari ateis atau agnostik adalah pria dan sisanya adalah perempuan. Angka ini menunjukkan bahwa rata-rata perempuan masih enggan untuk tidak berafiliasi dengan agama apapun dibandingkan pria (baca: Siasat Menjadi Ateis di Lingkungan (Imigran) Muslim).

Yang perlu disorot lebih lanjut adalah, dalam agama Kristen, kategori seorang penganut yang taat—salah satu indikatornya—adalah tingkat kehadiran di gereja dalam ibadat mingguan. Jika mengacu pada hal yang sama, hal ini tidak berlaku bagi penganut agama Islam dan Yahudi. Dua agama ini punya tingkat kehadiran pada ibadat bersifat publik lebih tinggi bagi pria dibandingkan perempuan.

Kewajiban pria Muslim untuk salat Jumat dan tradisi Yahudi Ortodoks yang tidak menghitung kehadiran perempuan dalam upacara Bar Mitzvah, membuat standar yang digunakan jadi sedikit berbeda. Ini belum lagi dengan keutamaan seorang pria Muslim untuk salat lima waktu di masjid dan tidak terlalu mengutamakannya bagi perempuan. Artinya perempuan Muslim bisa memenuhi kewajiban ini secara privat, baik di dalam masjid dengan keadaan yang terpisah dari jamaah pria maupun tidak di masjid. Bahkan dalam beberapa hadis, kehadiran perempuan Muslim bisa menjadi makruh untuk salat jumat.

Secara global tingkat kehadiran mingguan ini pun punya tingkat penilaian yang beragam. Dari 81 negara yang disurvei Pew Research Center pada periode 2008-2015, 30 negara menyatakan bahwa tingkat kehadiran perempuan di tempat ibadah memang lebih banyak. Di 28 negara berikutnya, pria menghadiri tempat ibadah lebih sering, dan di 23 negara yang tersisa, antara perempuan dan pria tidak memiliki perbedaan cukup signifikan.

Data di atas memungkinkan anggapan bahwa (setidaknya di) 30 negara dengan perempuan lebih banyak hadir di tempat ibadat adalah negara-negara dengan mayoritas penduduk beragama Kristen, seperti Amerika Serikat dan negara-negara Amerika Latin. Sedangkan 28 negara dengan pria yang menghadiri tempat ibadat lebih sering merupakan negara-negara dengan mayoritas Muslim seperti Libya, Turki, Maroko, atau Irak. Sedangkan 23 negara yang tersisa merupakan negara yang tidak memiliki jumlah penganut agama dengan tingkat mayoritas mutlak, seperti Australia, Cina, Jepang, dan Perancis.

Infografik Perempuan Lebih Religius ditimbang laki-laki


Problemnya, tingkat religiusitas tidak bisa melulu mendasarkan pada tingkat kehadiran ke tempat ibadah. Subordinasi perempuan dalam tata kehidupan yang kuat dipengaruhi patriarki jelas membatasi kehadiran perempuan di tempat-tempat terbuka di luar rumah. Kecenderungan untuk memandang negatif perempuan yang beraktifitas di luar rumah kian menyulitkan menilai religiusitas perempuan jika diukur dari kehadiran mereka di tempat-tempat ibadat.

Tidak mungkin menafikan, misalnya, intensitas doa harian sampai tingkat keimanan pada hal-hal sakral dari ajaran pada agama yang dianut. Dari sisi ini, tingkat religiusitas perempuan kemudian dipercaya lebih besar dari sekadar hasil survei kehadiran di tempat ibadat.

Hal ini bisa dibaca dari tingkat kehadiran perempuan Kristen dunia yang mencapai 53% ke gereja, bersinergi dengan doa harian mereka yang dipanjatkan oleh 61% perempuan Kristen dunia. Berikut juga dengan tingkat kepercayaan kepada surga (91%), neraka (78%), sampai degan kepercayaan kepada malaikat (88%). Sebaliknya, hal yang berbeda terjadi dengan umat Muslim.

Sekalipun 70% pria Muslim dunia selalu menghadiri salat Jumat, sedangkan salat wajib dan sunah mereka lakukan di tempat privat sebanyak 71% dari total populasi. Sedangkan angka perempuan Muslim yang melakukan salat wajib dan sunah mencapai 72% atau selisih 1% lebih banyak dibandingkan pria.

Sekilas, selisihnya memang tidak terlihat banyak, Akan tetapi, karena tingkat kehadiran mereka di masjid hanya 42% dari total populasi perempuan muslim. Maka selisih ini menunjukkan bahwa di ruang privat, perempuan Muslim lebih intens melakukan aktifitas keagamaan, bahkan jika dibandingkan dengan ketaatan pria Muslim di ruang publik.

Baca juga artikel terkait PEREMPUAN atau tulisan menarik lainnya Ahmad Khadafi
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Ahmad Khadafi
Penulis: Ahmad Khadafi
Editor: Ahmad Khadafi