Pelantikan Joe Biden

Kenapa Pelantikan Presiden AS Selalu Tanggal 20 Januari?

Oleh: Dhita Koesno - 20 Januari 2021
Dibaca Normal 1 menit
Kenapa pelantikan Presiden AS selalu dilakukan pada tanggal 20 Januari?
tirto.id - Joe Biden secara resmi akan menjadi presiden Amerika Serikat ke-46 pada hari Rabu 20 Januari 2021 dan presiden AS terpilih ini akan mengambil Sumpah Jabatan di Washington, D.C selama upacara pelantikan.

Peristiwa pelantikan tahun ini tentu akan jauh berbeda dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, karena saat ini berada dalam kondisi Pandemi COVID-19 dan adanya ancaman baru-baru ini terhadap Capitol AS. Tapi satu hal akan tetap sama, yakni dilakukan tanggal 20 Januari.

Pelantikan presiden Amerika Serikat merupakan upacara untuk menandai dimulainya masa jabatan empat tahun bagi presiden baru Amerika Serikat.

Sejak 1937, pelantikan selalu dilakukan pada 20 Januari. Pelantikan presiden terakhir dilakukan pada tanggal 20 Januari 2017, ketika Donald Trump menjabat, selanjutnya dijadwalkan berlangsung pada 20 Januari 2021, ketika Joe Biden akan menjabat.

Alasan Pelantikan Presiden AS Setiap Tanggal 20 Januari


Laman Florida Today mewartakan, konstitusi awalnya menetapkan masa jabatan presiden mulai 4 Maret setahun setelah pemilihan umum diadakan.

Kembali pada akhir 1700-an ketika Amerika memperoleh kemerdekaannya, lebih banyak yang harus dilakukan dengan lebih sedikit waktu untuk mempersiapkan administrasi presiden baru.

Seiring berlalunya dekade dan kemajuan teknologi setelah Revolusi Industri, komunikasi dan perjalanan lintas negara mempermudah koordinasi transfer kekuasaan.

Karena kemajuan teknologi sangat mengurangi waktu untuk membuat tabulasi suara, melaporkan hasil, dan perjalanan, periode waktu yang lama tidak lagi diperlukan secara logistik.

Akibatnya, Amandemen ke-20 yang disahkan pada tanggal 23 Januari 1933 menaikkan Hari Pelantikan menjadi 20 Januari dan pertemuan pertama Kongres yang baru menjadi 3 Januari.


Amandemen ke-20 baru berlaku pada bulan Oktober 1933, setelah periode lama yang gagal sekali lagi terbukti bermasalah.

Dengan AS dalam pergolakan Depresi Hebat, Presiden Franklin D. Roosevelt yang akan datang harus menunggu empat bulan untuk menerapkan Kesepakatan Baru sementara ketidakpastian semakin mengguncang pasar keuangan.

Dikutip dari History, tanggal 20 Januari pertama kali berfungsi sebagai Hari Pelantikan pada tahun 1937 ketika Franklin D. Roosevelt dilantik untuk masa jabatan kedua.

Amandemen ke-20, yang diratifikasi pada tahun 1933 tersebut mempersingkat waktu antara pemilihan dan pelantikan dari empat bulan menjadi dua bulan.

Amandemen ke-20 mengatur ulang persyaratan untuk presiden dan wakil presiden untuk dimulai pada 20 Januari setahun setelah pemilihan presiden.

Pengecualian Pelantikan Presiden AS tanggal 20 Januari


Jika 20 Januari jatuh pada hari Minggu, presiden tetap dilantik, tetapi perayaannya akan diadakan keesokan harinya. Ini terakhir terjadi pada tahun 2013 untuk pelantikan kedua Barack Obama.

Pelantikan juga akan segera dilakukan jika terjadi keadaan darurat, seperti wakil presiden yang perlu dilantik setelah kematian presiden yang sedang menjabat.

Gerald Ford dilantik pada 9 Agustus 1974, setelah Presiden Richard Nixon mengumumkan pengunduran dirinya pada malam sebelumnya.

Lyndon B. Johnson juga dilantik pada 22 November 1963, di atas pesawat Air Force One setelah pembunuhan Presiden John F. Kennedy hari itu di Dallas, Texas.

Serta Harry S. Truman mengambil Sumpah Jabatan pada 12 April 1945, di malam Presiden Franklin D. Roosevelt meninggal dunia.


Baca juga artikel terkait PELANTIKAN JOE BIDEN atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Politik)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora
DarkLight