Kenali Sexsomnia: Melakukan Aktivitas Seks Saat Tidur Tanpa Sadar

Oleh: Febriansyah - 20 Desember 2019
Dibaca Normal 2 menit
Kenali gejala umum hingga pengobatan orang mengalami sexsomnia.
tirto.id - Sexsomnia atau gangguan tidur yang menyebabkan seseorang akan melakukan aktivitas seksual saat tertidur, namun tanpa sadar. Mereka bisa mengerang, menggerakkan panggul seperti saat sedang berhubungan seks, masturbasi, dan bahkan melakukan seks sungguhan sembari tertidur.

Menurut studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam Jurnal Sleep, pria lebih mungkin mengalami sexsomnia dibandingkan wanita.

Beberapa perilaku seksual seperti masturbasi, gerakan panggul tanpa pasangan kadang-kadang terjadi saat seseorang mengalami sexsomnia.

Sexsomnia dianggap sebagai jenis parasomnia, aktivitas abnormal, perilaku, atau pengalaman yang terjadi selama tidur nyenyak. Kondisi ini relatif baru, dengan kasus resmi pertama yang dilaporkan pada tahun 1986. Hingga tahun 2015 hanya 94 kasus tidur seks didokumentasikan di seluruh dunia.

Gejala sexsomnia

Sexsomnia sering menyebabkan gerakan yang menyentuh diri dengan cara seksual, hal ini juga bisa dalam bentuk seseorang mencari keintiman seksual dengan orang lain tanpa sadar. Sexsomnia juga dapat terjadi bersamaan dengan aktivitas parasomnia lainnya, seperti berjalan sambil tidur atau berbicara.

Terkadang pasangan, teman sekamar, atau orang tua, adalah orang yang pertama kali tahu gejala kondisi tersebut. Pasangan seksual mungkin juga akan sadar bahwa pasangan mereka memiliki tingkat agresi seksual yang meningkat secara abnormal.

Dilansir Medical News Today gejala umum saat orang mengalami sexsomnia meliputi:

- Cumbuan
- Erangan
- Pernapasan berat dan detak jantung meningkat
- Berkeringat
- Masturbasi
- Menyodorkan panggul
- Memulai foreplay tanpa sadar
- Orgasme spontan
- Tatapan kosong selama peristiwa
- Tidak responsif terhadap lingkungan luar selama peristiwa
- Ketidakmampuan atau kesulitan bangun selama peristiwa
- Berjalan sambil tidur atau berbicara

Selain dari gejala fisik yang terjadi selama episode, sexsomnia dapat memiliki konsekuensi emosional, psikososial, dan bahkan perilaku yang lebih berbahaya.


Pemicu sexsomnia

Mirip parasomnia lainnya, seperti berjalan sambil tidur, sexsomnia juga disebabkan oleh gangguan saat otak yang bergerak di antara siklus tidur yang nyenyak. Gangguan ini sering disebut confusion arousals (CAs).

Meskipun penyebab seks tidur masih belum diketahui dengan pasti, penelitian menunjukkan kondisi tersebut memiliki faktor risiko yang jelas, terutama kondisi medis, kebiasaan gaya hidup, pekerjaan, dan obat-obatan yang mengganggu pola tidur. Pemicu yang dianggap meningkatkan kemungkinan sexsomnia meliputi:
- Kurang tidur
- Kelelahan ekstrim
- Konsumsi alkohol yang berlebihan
- Penggunaan obat-obatan terlarang
- Kegelisahan
- Tertekan
- Kondisi tidur yang buruk (terlalu terang, berisik, atau panas)
- Kebersihan atau jadwal tidur yang buruk
- Pekerjaan shift, terutama pekerjaan dengan stres tinggi, seperti pekerjaan militer atau rumah sakit
- Perjalanan
- Berbagi tempat tidur dengan seseorang, terlepas dari hubungannya dengan orang tersebut
- Apnea tidur obstruktif terkait dengan banyak kasus sexsomnia yang terdokumentasi, kemungkinan karena menyebabkan gangguan selama tidur nyenyak.

Beberapa orang yang mengalami sexsomnia di masa dewasa terlibat dalam perilaku parasomnia lain, paling sering berjalan sambil tidur, atau melakukannya di masa kanak-kanak.

Pencegahan sexsomnia

Cara terbaik untuk mengobati kondisi ini adalah dengan menjaga jadwal tidur yang sehat dan teratur. Dalam sebagian besar kasus yang dilaporkan, gejala sexsomnia berkurang atau teratasi ketika individu mendapatkan tidur yang lebih konsisten dan berkualitas tinggi.

Obat sexsomnia

Beberapa obat mungkin disarankan untuk mengobati sexsomnia, termasuk obat penenang ringan dan antidepresan.

Dalam beberapa kasus yang dilaporkan, obat yang tidak diberi label yang dirancang dan disetujui untuk perawatan kondisi lain telah digunakan untuk mengelola sexsomnia.

Pilihan perawatan medis untuk sexsomnia meliputi:

- Obat anti-kecemasan dan antidepresan, seperti duloxetine dan clonazepam
- Terapi tekanan napas positif terus menerus hidung (CPAP)
- Antasida dan inhibitor pompa proton (PPI). Ini tersedia tanpa resep atau online .
- Obat penenang ringan
- Pelindung mulut, pelat gigitan, atau perangkat gerak rahang bawah. Bicaralah dengan profesional medis sebelum membeli

- Perubahan gaya hidup

Dalam hampir setiap kasus yang dijelaskan dari sexsomnia, setidaknya bagian dari proses perawatan melibatkan penyesuaian gaya hidup. Beberapa orang dengan sexsomnia mengurangi gejala bermasalah dengan mengunci diri di kamar mereka sendirian di malam hari atau menempatkan sistem alarm di pintu kamar mereka.

- Manajemen psikologis

Mengunjungi psikiater atau psikolog juga dapat mengurangi perasaan malu dan malu terkait dengan sexsomnia.

Orang dengan sexsomnia juga dapat secara signifikan mengurangi gejala emosional dan psikososial dengan menjalani sesi konseling kelompok dengan orang yang terkena dampak negatif oleh gejala sexsomnia.

Dalam sebagian besar kasus yang diteliti, gejala sexsomnia telah membuat marah pasangan yang sadar.


Baca juga artikel terkait SEKSUALITAS atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Febriansyah
Penulis: Febriansyah
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight