Kecelakaan KA Sancaka: Perjalanan Kereta Madiun Alami Keterlambatan

Oleh: Yulaika Ramadhani - 9 April 2018
Dibaca Normal 1 menit
"Hingga Senin siang, perjalanan KA yang melewati lokasi masih banyak yang mengalami keterlambatan."
tirto.id - Sejumlah kereta api di wilayah PT KAI Daop 7 Madiun mengalami keterlambatan akibat dari belum maksimalnya jalur kereta, pascakecelakaan KA Sancaka di Kabupaten Ngawi, Jawa Timur.

"Jalur Ngawi sudah bisa dilalui. Namun, hingga Senin siang, perjalanan KA yang melewati lokasi masih banyak yang mengalami keterlambatan," ujar Manajer Humas PT KAI Daop 7 Madiun Supriyanto, Senin (9/4/2018) sebagaimana diberitakan Antara.

Supriyanto mengungkapkan keterlambatan tersebut bervariasi, antara dua jam hingga empat jam lebih dari jadwal semula kedatangan maupun keberangkatan.


Kereta Api (KA) Sancaka relasi Yogyakarta-Surabaya mengalami kecelakaan dengan truk trailer di lintasan liar Desa Sambirejo, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, Jumat (6/4/2018). Kecelakaan ini mengakibatkan lokomotif dan tiga kereta di belakangnya anjlok.

Kecelakaan tersebut juga mengakibatkan Mustofa, masinis KA meninggal di lokasi kejadian dan asisten masinis, Hendra Wahyudi mengalami luka berat.

PT KAI terus melakukan perbaikan dan perkuatan jalur KA, agar jalur Ngawi bisa segera dilewati perjalanan KA dengan kecepatan normal sesuai yang ditetapkan.

Adapun sejumlah KA yang mengalami keterlambatan di antaranya KA Sancaka relasi Yogyakarta-Surabaya, seharusnya berangkat dari Stasiun Madiun pada jam 09.11 WIB, molor menjadi jam 11.00 WB. Demikian juga dengan KA lainnya. Di antaranya KA Singasari, KA Sritanjung, dan KA Argo Wiis.


Untuk memotong keterlambatan yang cukup tinggi pada Minggu (8/4/2018) Daop Madiun melakukan rekayasa pelayanan penumpang dengan menawarkan para penumpang naik KA yang ada, meski kelasnya berbeda, yang sesuai dengan jurusan.

Misalnya, penumpang KA Sancaka pagi, KA Logawa, KA Sritanjung yang terlambat cukup lama, dengan tujuan ke Surabaya, dinaikan ke KA Jayakarta, KA Bima, KA Mutiara Selatan yang saat itu siap di stasiun Madiun.

"Prinsipnya kita berusaha mengurangi keterlambatan penumpang sampai ke tujuannya karena KA-nya terlambat, dengan memindahkan ke KA-KA yang saat itu sudah datang di stasiun Madiun," ungkap Supriyanto.

Dilaporkan banyak calon penumpang yang bertahan di Stasiun Madiun guna menunggu kedatangan keretanya. Meski demikian, ada juga yang memilih membatalkan tiketnya untuk beralih ke moda transportasi lain karena terlalu lama menunggu.

"PT KAI meminta maaf atas keterlambatan kereta dan ketidaknyamanan para penumpang atas kejadian ini," ujarnya.


Baca juga artikel terkait KECELAKAAN KERETA atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: antara
Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Yulaika Ramadhani