Kawah Ijen Keluarkan Gas Beracun, 30 Orang Dilarikan ke RS

Oleh: Yuliana Ratnasari - 22 Maret 2018
Sebelum mengeluarkan gas beracun terjadi letupan dari Kawah Ijen.
tirto.id - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bondowoso, Jawa Timur, mencatat sebanyak 30 orang yang tinggal di desa-desa sekitar Kawah Gunung Ijen keracunan gas yang dikeluarkan kawah tersebut pada Rabu (21/3/2018) malam.

"[Sebanyak] 30 orang yang keracunan gas Kawah Ijen itu, sejak tadi malam dirawat di Puskesmas Kecamatan Ijen, Puskesmas Kecamatan Tlogosari dan Rumah Sakit Umum (RSU) dr Koesnadi Bondowoso," kata Kepala Bidang Pencegahan, Kesiapsiagaan dan Kedaruratan BPBD Bondowoso, Winarto di Bondowoso, Kamis (22/3/2018).

Ia menyebutkan, sebanyak 24 warga keracunan gas Kawah Ijen mendapatkan perawatan medis di Puskesmas Kecamatan Ijen dan empat korban di Puskesmas Kecamatan Tlogosari.

Sementara itu, dua korban keracunan gas lainnya, katanya, terpaksa dirujuk ke RSU dr Koesnadi Bondowoso karena kondisinya lemah setelah menghirup gas yang keluar dari Gunung Berapi tersebut.

"Namun pagi ini kami mendapatkan informasi dari rekan di lapangan, kondisi 30 korban seluruhnya sudah mulai membaik," katanya.

Winarto menjelaskan, ada tiga dusun terdampak gas beracun Kawah Ijen di antaranya, Dusun Margahayu, Dusun Watu Capil dan Dusun Curah Macan, yang seluruhnya masuk Desa Kalianyar, Kecamatan Ijen.

Sebelumnya, Kepala Resor TWA Ijen (KSDA) Sigit Ariwibowo mengatakan bahwa Kawah Gunung Ijen mengeluarkan gas beracun pada Rabu malam sekitar pukul 19.00 WIB.

"Kalau radiusnya belum bisa diprediksi, karena sebelum mengeluarkan gas beracun terjadi ledakan [letupan] dari Kawah Ijen dan asap mengikuti arah angin ke barat [ke Bondowoso]," katanya.

Menurut Sigit, warga yang tinggal di lereng Gunung Ijen (Dusun Margahayu, Dusun Watu Capil dan Dusun Curah Macan, Desa Kalianyar, Kecamatan Ijen) diungsikan ke kantor Kecamatan Ijen.


Baca juga artikel terkait KAWAH IJEN atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: antara
Penulis: Yuliana Ratnasari
Editor: Yuliana Ratnasari