Kapan Waktu Aman Dekat dengan Orang yang Baru Sembuh dari COVID-19?

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 15 Juli 2020
Dibaca Normal 2 menit
Tips COVID-19: kapan waktu aman bisa dekat dengan orang yang baru sembuh dari virus Corona?
tirto.id - Ketika COVID-19 terus menyebar di hampir seluruh negara, maka ada kemungkinan orang dekat Anda, baik teman atau keluarga, setidaknya satu orang berpotensi terinfeksi virus Corona.

Bila itu terjadi, hal yang menjadi pertanyaan adalah kapan waktu aman kita bisa berdekatan dengan orang yang baru saja sembuh dari COVID-19?

Seperti dikutip laman Health, Rabu (15/7/2020), COVID-19 berpindah dari satu orang ke orang lain terutama melalui tetesan pernapasan, jadi ketika seseorang batuk, bersin, berbicara, atau bahkan bernyanyi dalam jarak dekat dengan orang lain, orang yang berada di dekatnya berisiko terinfeksi virus dari tetesan tersebut.

Dari sana, jika seseorang terinfeksi coronavirus, mereka akan mengembangkan gejalanya dalam waktu 11 hari dan tergantung pada tingkat keparahan penyakitnya, diperlukan setidaknya dua minggu untuk pulih sepenuhnya (kasus ringan), atau lebih dari enam minggu untuk sepenuhnya pulih pada kasus yang lebih serius serta mungkin memerlukan rawat inap.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), mengetahui kapan waktu aman untuk berada di dekat seseorang yang baru-baru ini menderita COVID-19 sangat tergantung pada gejala-gejalanya, terutama jika gejala tidak dirasakan oleh penderita.

Walaupun setiap situasi berbeda, CDC menyebutkan waktu aman bagi mereka yang pernah memiliki riwayat COVID-19 untuk berada di sekitar orang lain, yakni ketika mereka dapat memenuhi ketiga kriteria:
  • Mereka tidak demam selama tiga hari.
  • Gejala pernapasan mereka (seperti batuk dan sesak napas) telah membaik.
  • Sudah melewati minimal 10 hari sejak gejala mereka mulai hilang.
Bagaimanapun, orang yang sudah pulih dari COVID-19 masih dapat memiliki beberapa gejala yang menetap, seperti kesulitan bernapas, kelelahan, batuk atau sakit kepala yang berkepanjangan.

William Schaffner, MD, Spesialis Penyakit Menular dan Profesor di Universitas Vanderbilt School of Medicine mengatakan, beberapa orang hanya membutuhkan waktu lebih lama untuk memulihkan diri mereka kembali untuk bisa beraktivitas fisik secara normal.

Dalam kasus lain, jika seseorang dinyatakan positif COVID-19 tetapi tidak memiliki gejala, CDC mengatakan dapat berada di sekitar orang lain setelah 10 hari berlalu sejak mereka mengikuti tes.

Terlepas dari apakah mereka menunjukkan gejala atau tidak, kata CDC, mereka yang sebelumnya memiliki COVID-19 mungkin ingin diuji lagi untuk melihat apakah mereka masih memiliki virus (jika tes sudah tersedia).

Dalam situasi itu, dianggap sudah baik bagi mereka untuk berada di sekitar orang lain jika mereka menerima dua hasil tes negatif berturut-turut, setidaknya dalam waktu yang berdekatan.

Cara ini juga merupakan tindakan yang disarankan untuk orang dengan gangguan kekebalan yang memiliki COVID-19 yang mungkin mengalami gejala lebih dari 10 hari.

Rekomendasi ini adalah untuk semua jenis kontak, bahkan kontak dekat seperti berpelukan atau berciuman (selama memenuhi kriteria CDC untuk bebas gejala selama periode waktu tertentu).

"Umumnya dianggap OK. Anda tidak perlu mengubah perilaku Anda, selama mereka pingsan dari masa infeksi itu," kata Amesh A. Adalja, MD, Sarjana Senior di Johns Hopkins Center for Health Security.

Meski begitu CDC mengingatkan untuk tetap memakai masker dan mempraktikkan social distancing sebanyak mungkin saat sedang bepergian ke tempat umum, karena sebelum terinfeksi, COVID-19 tidak selalu memberi penderita izin masuk gratis untuk tidak mematuhi arus rekomendasi.


Menurut Ahli Epidemiologi Supriya Narasimhan, MD, yang juga Kepala Divisi Penyakit menular dan Direktur Medis Pencegahan infeksi di Santa Clara Valley Medical Center, di California, penting bagi semua orang termasuk mereka yang telah pulih dari COVID-19 untuk selalu menjaga keamanan.

"Menjaga keamanan ini sampai kita menghentikan penyebaran pandemi ini,” katanya.

Ketika seseorang akhirnya merasa cukup sehat untuk mulai berada di dekat orang lain, penting juga untuk mempertimbangkan tingkat kenyamanan mereka saat berada di depan umum, begitu pula saat Anda berada di sekitar mereka.

Itu sebabnya, kata Dr. Shaffner. adalah ide yang bagus untuk setidaknya berbicara tentang tingkat kenyamanan seseorang di muka umum

"Beberapa orang akan menjadi sedikit ekstra hati-hati untuk sementara waktu, dan tidak ada yang salah dengan itu selama mantan pasien tahu bahwa Anda menjadi sedikit ekstra hati-hati. Lakukan percakapan itu sehingga pasien, yang mungkin merasa cukup baik untuk sementara waktu, tidak terburu-buru ketika jam habis dan ingin memeluk semua orang," pungkas Shaffner.


Baca juga artikel terkait WAKTU AMAN DEKAT DENGAN ORANG YANG SEMBUH CORONA atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight