Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan tak percaya tsunami Selat Sunda yang menghantam pesisir Banten dan Lampung disebabkan letusan Gunung Anak Krakatau.

"Kalau letusan gunung Anak Krakatau saya kira tidak, kalau longsorannya mungkin salah satu faktornya," kata Jonan ketika meninjau Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, Banten, Jumat (28/12/2018) seperti diberitakan Antara.

Menurut Jonan perlu ledakan serta longsoran berkekuatan sangat besar untuk bisa menyebabkan tsunami di Selat Sunda saat kejadian hari Sabtu (22/12). Ia mengatakan berdasarkan data dari Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral aktivitas Gunung Anak Krakatau memang meningkat, tapi pada saat getaran tinggi terjadi tidak bereaksi terhadap pasang surut air laut.

Ia mengatakan perlu ada kajian lebih lanjut dari para ahli untuk meneliti kejadian yang sebenarnya agar fenomena alam tersebut bisa diketahui penyebabnya yang pasti.

"Ini baru pertama kali terjadi, di mana ada tsunami, tetapi tidak didahului gempa sehingga perlu ada kajian lebih lanjut, " kata Jonan.

Tanggal 22 Desember, seperti biasa hari-hari sebelumnya, Gunung Anak Krakatau mengeluarkan letusan. Secara visual, teramati letusan dengan tinggi asap berkisar 300 - 1500 meter di atas puncak kawah. Secara kegempaan, terekam gempa tremor menerus dengan amplitudo overscale (58 mm). Pukul 21.03 WIB terjadi letusan, selang beberapa lama ada info tsunami.

Berdasarkan citra satelit yang diterima oleh PVMBG, sebagian besar dari tubuh Gunung Anak Krakatau telah hilang dilongsorkan, yang kemudian diketahui menyebabkan tsunami di beberapa wilayah di Provinsi Lampung dan Banten. Pascatsunami tersebut, aktivitas Gunung Anak Krakatau masih tetap tinggi. Secara visual gunung api terlihat jelas hingga tertutup kabut. Teramati asap kawah utama berwarna kelabu hingga hitam dengan intensitas tipis hingga tebal tinggi sekitar 500 meter dari puncak dengan angin bertiup lemah hingga sedang ke arah utara dan barat daya. Kegempaan masih didominasi oleh tremor menerus dengan amplitudo mencapai 32 mm (dominan 25 mm).

Perkembangan 22-26 Desember 2018, teramati asap kawah utama berwarna kelabu hingga hitam dengan intensitas tipis hingga tebal tinggi sekitar 200-1.500 meter dari puncak. Berdasarkan data Citra Sentinel tanggal 11 Desember 2018 dan 23 Desember 2018 terlihat bahwa sebagian lereng sektor Barat sampai Selatan terlihat telah mengalami longsor yang diperlihatkan dari perbandingan citra sebelum dan sesudah kejadian tsunami. Pada periode tersebut terjadi gempa Tremor Menerus dengan amplitude 08-31 mm, dominan 25 mm.

Pada tanggal 26 Desember 2018 letusan berupa awan panas dan surtseyan. Awan panas ini yang mengakibatkan adanya hujan abu termasuk yang terekam pada 26 Desember 2018 jam 17.15 WIB. Dari Pos Kalianda, jam 12 malam melaporkan suara gemuruh dengan intensitas tinggi.