Jokowi Tawarkan Indonesia Jadi Tempat Pertemuan Kim Jong Un & Trump

Oleh: Addi M Idhom - 30 April 2018
Dibaca Normal 1 menit
Presiden Joko Widodo menyatakan Indonesia siap menjadi tuan rumah untuk pertemuan Kim Jong Un dan Donald Trump. Jokowi menawarkan hal itu kepada duta besar korsel dan korut.
tirto.id - Presiden Joko Widodo bertemu dengan Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Kim Chang-beom dan Duta Besar Korea Utara untuk Indonesia An Kwang Il, di Istana Merdeka, Jakarta, pada Senin (30/4/2018).

Dalam pertemuan itu, Jokowi mengaku telah menyatakan bahwa Indonesia siap menjadi tuan rumah pertemuan antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Pertemuan tersebut bisa menjadi forum untuk membahas perdamaian di kawasan semenanjung Korea.

“Kami menawarkan apabila ada rencana pertemuan antara Presiden Kim Jong Un dan Presiden Donald Trump untuk bisa dilaksanakan di Indonesia, kami siap untuk menjadi tuan rumah bagi pertemuan-pertemuan itu,” kata Jokowi kepada wartawan di Istana Negara, pada hari ini seperti dilansir laman Sekretariat Kabinet.

Jokowi mengatakan Duta Besar Korea Utara belum memberikan jawaban menanggapi tawaran pemerintah Republik Indonesia tersebut.

“Beliau mesti menyampaikan ke sana (Pemerintah Korut) terlebih dahulu,” kata Jokowi.


Dia menambahkan pertemuan dirinya dengan dua Duta Besar itu juga membahas kesepakatan damai yang diteken oleh Presiden Korsel Moon Jae-in dan Kim Jong Un, di Panmunjom, pada pekan kemarin.

“Indonesia memberikan dukungan penuh agar proses itu dilanjutkan dalam sebuah kesepakatan-kesepakatan yang nantinya kita harapkan berdampak pada proses perdamaian yang ada di kawasan dan tentunya di seluruh dunia,” kata Jokowi.

Menurut Jokowi, berdasar penjelasan duta besar kedua negara, perjanjian damai Korut dan Korsel akan ditindaklanjuti dengan proses pertukaran keluarga-keluarga yang terpisah hingga pembangunan kantor penghubung komunikasi Korea Selatan dan Korea Utara.

Peristiwa bersejarah terjadi ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in bertemu untuk pertama kalinya pada Jumat pagi (27/4/2018) waktu setempat. Pertemuan itu digelar di zona demiliterisasi yang memisahkan kedua negara di Panmunjom.


Kim dan Moon melakukan pembicaraan sehari penuh membahas denuklirisasi Semenanjung Korea, penyelesaian damai, dan peningkatan hubungan bilateral.

Kim Jong-un juga sudah berjanji akan akan mengimplementasikan kesepakatan damai yang dicapai dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in di pertemuan tersebut.

Pada awal April 2018, seorang pejabat AS mengungkapkan bahwa Korea Utara siap membicarakan denuklirisasi semenanjung Korea dengan pemerintah AS. Pembicaraan itu akan dilakukan dalam pertemuan Kim Jong-un dengan Donald Trump.

"AS telah mengkonfirmasi bahwa Kim Jong-un bersedia untuk membahas denuklirisasi semenanjung Korea," kata seorang pejabat AS, seperti dilansir The Guardian.


Baca juga artikel terkait KOREA UTARA atau tulisan menarik lainnya Addi M Idhom
(tirto.id - Politik)


Penulis: Addi M Idhom
Editor: Addi M Idhom