Jepang Hapus Korea Selatan dari Daftar Mitra Dagangnya

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 2 Agustus 2019
Dibaca Normal 1 menit
Jepang menghapus Korea Selatan sebagai mitra dagangnya dan akan diberlakukan mulai 28 Agustus mendatang.
tirto.id - Pemerintah Jepang menghapus Korea Selatan dari daftar mitra dagangnya pada Jumat (2/8/2019).

Keputusan ini semakin memicu perang dagang antar kedua negara dan diprediksi akan mengancam rantai pasokan global untuk perangkat elektronik, termasuk smartphone.

Melansir AP News, keputusan tersebut mulai diberlakukan pada 28 Agustus mendatang. Akibatnya, aturan kegiatan ekspor dan impor antar kedua negara akan semakin ketat.

Hal ini mengikuti persyaratan di awal bahwa ekspor perusahaan Jepang ke Korea Selatan harus disetujui berdasarkan kasus per kasus untuk tiga bahan yang digunakan dalam semikonduktor, telepon pintar, dan perangkat berteknologi tinggi lainnya untuk ekspor utama Korea Selatan.

Menteri Perdagangan Hiroshige Seko mengatakan, keputusan itu diperlukan untuk “melaksanakan kontrol ekspor secara tepat untuk tujuan keamanan nasional” dan didasarkan pada kontrol ekspor Korea Selatan yang “tidak memadai”.

Selain meningkatkan ketegangan antara negara – negara tetangga di Asia, langkah ini akan bergejolak di sektor teknologi tinggi, yang selanjutnya memengaruhi rantai asokan yang telah diguncang oleh ketegangan perdagangan Cina-Amerika Serikat.

Mengakhiri status “negara putih” Korea Selatan berarti Jepang juga dapat membatasi ekspor produk apa pun dengan alasan keamanan nasional.

Korea Selatan menyatakan “penyesalan mendalam” dan bersumpah akan menganggapi keputusan Jepang. Dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di TV nasional.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan pada Jumat (2/8) bahwa pemerintahnya akan secara tegas mengambil langkah-langkah yang sesuai terhadap pembatasan ekspor Jepang, menyatakan penyesalan mendalam atas "pembalasan ekonomi".

Moon membuat pernyataan itu dalam pertemuan kabinet darurat, bersidang setelah Jepang menghapus Korea Selatan dari daftar putih mitra dagangnya untuk memperketat peraturan tentang ekspornya ke Korea Selatan.

Rapat kabinet berlanjut selama sekitar satu setengah jam. Pernyataan pembukaan Moon selama pertemuan kabinet disiarkan secara tidak langsung untuk menyampaikan isyarat pemerintah kepada masyarakat umum, kata Gedung Biru Presiden.

"(Penghapusan) adalah keputusan yang sangat ceroboh yang menolak upaya diplomatik untuk menyelesaikan masalah dan semakin memperburuk situasi. Saya menyatakan penyesalan yang mendalam," kata Moon.

Moon memperingatkan bahwa Pemerintah Jepang akan sepenuhnya dimintai pertanggungjawaban atas apa yang akan terungkap di masa depan, dengan mengatakan Tokyo bertanggung jawab karena telah memperburuk situasi dengan mengabaikan upaya Seoul untuk secara diplomatis menyelesaikan masalah tersebut.

"Pemerintah Korea Selatan akan secara tegas mengambil langkah-langkah yang sesuai dalam menanggapi tindakan pembalasan ekonomi Jepang yang tidak dapat dibenarkan," kata Moon.

Presiden mengatakan Seoul memiliki tindakan balasan, mencatat bahwa pemerintah akan meningkatkan tanggapan secara bertahap sesuai dengan langkah-langkah yang diambil oleh pihak Jepang.

"Keputusan pemerintah Jepang adalah balas dendam yang tidak dapat disangkal terhadap putusan Mahkamah Agung kami tentang para korban kerja paksa Korea selama masa penjajahan," kata Moon.

Pembatasan ekspor Jepang datang sebagai protes terhadap keputusan pengadilan tinggi Korea Selatan yang memerintahkan beberapa perusahaan Jepang, termasuk Nippon Steel dan Mitsubishi Heavy Industries, untuk memberikan kompensasi kepada para korban Korea Selatan yang dipaksa menjadi pekerja keras tanpa bayaran selama penjajahan Jepang 1910-45 di Semenanjung Korea.

"Tindakan Jepang melanggar nilai-nilai kemanusiaan universal seperti larangan kerja paksa dan dukungan untuk demokrasi berdasarkan pemisahan kekuasaan, serta prinsip-prinsip luas hukum internasional," kata Moon.

"Pemerintah Jepang, melalui aksinya, membantah tatanan perdagangan bebas yang diperjuangkannya pada KTT G20," kata Presiden.


Baca juga artikel terkait PERANG DAGANG atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Ekonomi)

Sumber: Antara
Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH
DarkLight