Kualifikasi Piala Eropa 2020

Jalan Berliku Fikayo Tomori Menuju Timnas Inggris

Oleh: Herdanang Ahmad Fauzan - 14 Oktober 2019
Dibaca Normal 3 menit
Fikayo Tomori terlahir sebagai orang Nigeria, sempat memperkuat Kanada, dan dini hari nanti berpeluang melakoni debut bersama Timnas Inggris.
tirto.id - Timnas Inggris akan melakoni pertandingan lanjutan Kualifikasi Piala Eropa 2020 dengan bertandang ke markas Bulgaria di Stadion Vasil Levski, Selasa (15/10/2019) dini hari waktu Indonesia. Kendati berpredikat pemuncak klasemen Grup A, The Three Lions membutuhkan kemenangan di laga ini guna segera mengunci satu tiket lolos ke putaran final.

Kekalahan dalam laga tandang melawan Republik Ceko, Sabtu (2/10/2019) lalu kemungkinan besar bikin pelatih Gareth Southgate merombak skema dan merotasi beberapa pemain. Dan salah satu nama segar yang digadang-gadang bakal tampil untuk Inggris dini hari nanti adalah pemuda 21 tahun bernama Fikayo Tomori.

Sebelumnya Tomori belum pernah memperkuat Timnas Inggris sekalipun. Laga nanti kemungkinan bakal jadi debut pemain yang berposisi sebagai bek tengah ini. Kendati demikian, bukan berarti Tomori tak punya kapasitas untuk menjadi tumpuan Inggris di momen krusial.

Menurut hitung-hitungan BBC, pesepakbola yang sedang menempuh studi diploma manajemen bisnis itu bahkan masuk daftar 10 besar daftar bek EPL dengan kecepatan, jumlah intersep, dan tekel tertinggi. Padahal, menit bermainnya musim ini (lima kali main dari delapan laga) adalah yang paling sedikit ketimbang nama-nama lain di daftar tersebut.

“Aku sangat tidak sabar menanti kesempatan ini, dan aku benar-benar menunggunya karena saat jeda internasional terakhir aku tidak mendapat panggilan memperkuat timnas,” kata Tomori dalam wawancara dengan Telegraph baru-baru ini.

Berdarah Nigeria, Sempat Main untuk Kanada U-20


Jalan yang ditempuh Tomori untuk mendapat panggilan dari Gareth Southgate, bisa dibilang tidak mudah. Mentas ke level senior dari akademi Chelsea sejak 2016, Tomori perlu membuktikan potensinya dengan berbagai peminjaman ke klub lain.

Periode peminjaman pertamanya bersama Brighton Hove & Albion pada 2017 sempat berjalan mengecewakan, dia cuma tampil dalam sembilan laga. Musim selanjutnya, bersama Hull City rapornya membaik. Puncaknya adalah musim lalu, ketika dia tampil dalam 44 pertandingan bersama Derby County dan terpilih sebagai Player of the Season pilihan fans.

Jalan Tomori menuju skuat Inggris makin berliku, jika meninjau kembali rapor internasionalnya.

Tomori terlahir dari keluarga asli Nigeria. Ibu dan ayahnya, Oluwadamilola Tomori, hidup dan bermukim di Lagos, Nigeria. Fakta ini bikin Tomori sebenarnya punya kans untuk memperkuat Timnas Nigeria, tapi panggilan untuknya tak kunjung datang, bahkan di level junior sekalipun.

Justru Kanada, negeri kecil di benua Amerika-lah yang pada akhirnya menjadi destinasi Tomori melakoni debut internasional juniornya, tepatnya di level U-20.

Tomori berhak memperkuat Kanada karena memang dirinya lahir di negara tersebut. Ayah dan ibunya tercatat pindah ke Kanada saat Tomori masih dalam kandungan. Pemain dengan tinggi badan 185 cm itu lahir di Calgary, sebuah distrik kecil di kawasan Alberta, Kanada.

Tiga laga internasional tercatat pernah dilakoni Tomori bersama Kanada U-20. Dua yang pertama terjadi pada Desember 2015, saat skuat yang saat itu dilatih Rob Gale melakoni pemusatan latihan di Meksiko.

Dalam pertandingan pertama, Tomori tak langsung tampil moncer. Tampil dengan suhu dan cuaca Mexico yang luar biasa berbeda ketimbang Inggris--negara bermukimnya sejak balita--Tomori sempat kesulitan.

“Dia juga mengalami jet-lag saat itu, dan mungkin grogi dalam pertandingan debutnya, saat itu kami kalah 2-1 dari Mexico,” kenang Gale seperti dilansir BBC Sport.

Performa itu bisa dibenahi mutlak oleh Tomori empat hari berselang, saat timnya kembali menghadapi lawan yang sama. Tomori tampil tangguh di lini pertahanan Kanada dan mencetak satu gol penyelamat yang membatalkan kemenangan Mexico, skor akhir 1-1.

“Sejak saat itu aku menyadari dia adalah pemain yang punya beberapa kelebihan. Dia selalu mau belajar, paham dengan posisinya, dan benar-benar rendah hati,” kenang Gale.

Bikin Marcus Rashford Tak Berkutik


Puncak dari performa Tomori muda bersama Kanada U-20 kemudian terjadi pada Mei 2016, ketika skuat asuhan Rob Gale bersua tim tangguh Inggris U-20.

Saat itu Inggris diperkuat oleh pemain-pemain generasi emas mereka seperti Kyle Walker-Peters, Axel Tuanzebe, Lewis Cook, Ainsley Maitland-Niles, Tammy Abraham, Dominic Solanke, sampai yang paling moncer: Marcus Rashford.

Beberapa bulan sebelum pertandingan kontra Kanada, Rashford adalah pusat perhatian seluruh pencinta sepakbola di Inggris. Di laga debut bersama MU dia mencetak dua gol ke gawang Arsenal, dan saat menatap Kanada dia punya rapor lima gol dari delapan laga untuk skuat MU senior. Sebuah catatan tidak sembarangan untuk seorang pemuda 18 tahun.

Namun sore itu, 27 Maret 2016, Rashford benar-benar tak berkutik di hadapan Tomori. Selama 90 menit penuh pertandingan kontribusinya sama sekali tak terlihat.

“Pertandingan itu adalah kali pertama Rashford gagal mencetak gol untuk Inggris U20 di musim debutnya. Dan sepanjang 90 menit Tomori benar-benar mengantonginya,” kenang jurnalis BBC, Alistair Magowan.

Sadar Tomori punya bakat hebat dan rekam jejak tinggal di London sejak kecil, Inggris lalu mati-matian membajak Tomori, setidaknya di level junior. Pelatih Timnas U-19 Inggris saat itu, Aidy Boothroyd sukses membujuk si pemain berlabuh, dengan iming-iming tampil di Piala Dunia U-20 setahun kemudian.

Dengan seragam baru Inggris, Tomori lagi-lagi membuktikan potensinya. Dia menjadi kepingan penting dari skuat Inggris yang sukses menjuarai Piala Dunia U-20 2017 di Meksiko. Kesuksesan itu kian menebal lantaran satu tahun kemudian Tomori juga mengantarkan Inggris U-21 menjuarai Piala Toulon 2018.

Dalam wawancara baru-baru ini, Tomori membuat pengakuan bahwa dia sama sekali tidak bermaksud mengkhianati Kanada dengan bermain untuk Inggris. Faktanya, di level senior sebenarnya dia juga menunggu 'panggilan pulang' dari Kanada.

“Sebenarnya di level senior, bermain untuk Kanada, Nigeria, atau Inggris sama saja. Aku cuma menunggu siapa di antara mereka yang lebih cepat ingin merekrutku,” kata Tomori.

Pada akhirnya Tomori tetap berada di Inggris karena satu hal: Kanada memang tidak berniat memanggilnya. Bukan karena mereka kecewa dengan sikap Tomori muda, tapi lantaran mereka meyakini Tomori lebih pantas berada di skuat Inggris yang punya prospek lebih menjanjikan.

“Tomori ditakdirkan untuk menjadi bintang yang bersinar. Dia terlalu bersinar untuk kami,” ucap pelatih timnas senior Kanada, John Herdman.

Baca juga artikel terkait PIALA EROPA 2020 atau tulisan menarik lainnya Herdanang Ahmad Fauzan
(tirto.id - Olahraga)

Penulis: Herdanang Ahmad Fauzan
Editor: Abdul Aziz
DarkLight