Israel Mulai Tutup Kantor Jaringan Berita Al-Jazeera

Oleh: Yuliana Ratnasari - 7 Agustus 2017
Dibaca Normal 1 menit
Israel mulai mencabut kartu pers yang dimiliki wartawan Al-Jazeera, sementara penyiar stasiun kabel dan satelit diminta untuk memblokir transmisi jaringan berita yang berbasis di Qatar itu.
tirto.id - Pemerintah Israel telah melakukan sejumlah langkah untuk melarang Al-Jazeera beroperasi di negara tersebut dan di wilayah-wilayah pendudukannya. Pelarangan ini bergabung dengan sebuah boikot oleh Yordania, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Arab Saudi yang semuanya menuduh jaringan berita itu mensponsori terorisme.

Menteri Komunikasi Israel, Ayoob Kara, mengatakan bahwa kartu pers untuk wartawan Al-Jazeera akan dicabut, demikian yang dilansir The Guardian, Senin (7/8/2017). Pengumuman ini disiarkan menyusul sebuah sumpah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Juli lalu yang menyatakan akan menutup kantor jaringan berita negara yang didanai Qatar, di Yerusalem itu.

Langkah tersebut telah diramalkan dalam beberapa pekan terakhir karena adanya kebuntuan diplomatik antara Qatar dan Gulf Cooperation Council (GCC), yang telah menutup jalur pusat permintaan daftar yang dikirim ke keluarga penguasa di Doha.

GCC mengikuti sebuah isyarat dari Riyadh, yang mulai mengisolasi Qatar pada bulan Juni, yang menuduh pemimpinnya mendukung musuh regional Arab Saudi, Iran dan Ikhwanul Muslimin.

Israel bukan bagian dari negara-negarayang pemboikot Qatar yang dipimpin Arab Saudi. Namun Israel telah lama mengawasi liputan Al-Jazeera yang menyakitkan tentang konflik Palestina. Israel juga menuduh adanya hubungan mendalam antara Hamas dan kelompok militan lainnya di Gaza dan Tepi Barat. Menteri Pertahanan, Avigdor Lieberman, telah menggambarkan beberapa liputannya sebagai propaganda Nazi ala Jerman.

Langkah tersebut selanjutnya sejalan dengan kepentingan negara-negara Teluk dan pemerintahan Netanyahu, yang telah semakin dekat dalam beberapa tahun terakhir terutama karena pandangan umum mengenai Iran dan, belakangan, Ikhwanul Muslimin, yang memiliki hubungan dengan Hamas. Semua mengklaim bahwa Al-Jazeera Arab telah menghasut kekerasan melalui liputan konflik regional.

Qatar telah lama berargumen bahwa saluran tersebut memberi suara kepada semua pemangku kepentingan dalam urusan regional, dan secara teratur menjadwalkan wawancara dengan pejabat pemerintah Israel - salah satu dari sedikit jaringan Arab yang pernah melakukannya.

Cakupan Al-Jazeera tetap menjadi komponen kunci dari keluhan yang ada di antara tetangga dekatnya selama bertahun-tahun. Ini makin memanas setelah kunjungan tinggi Donald Trump ke Riyadh pada bulan Mei, di mana dia memutar kebijakan luar negeri AS jauh dari Iran dan menuju Arab Saudi.

Pemimpin Saudi, khususnya putera mahkota Mohammed bin Salman, bergerak cepat untuk menegaskan kewibawaannya. Hampir dua bulan kemudian, bagaimanapun, Qatar telah melewati blokade udara, darat, dan laut, serta menentang tuntutan untuk memutuskan hubungan dengan Teheran atau Ikhwanul Muslimin.

Pengumuman Israel tersebut muncul saat kebuntuan tidak menunjukkan tanda berakhirnya. "Akhir-akhir ini, hampir semua negara di wilayah kita menentukan bahwa Al-Jazeera mendukung terorisme, mendukung radikalisasi agama," kata Kara. "Dan ketika kita melihat bahwa semua negara ini telah menentukan fakta bahwa Al-Jazeera adalah alat dari Negara Islam, Hamas, Hizbullah dan Iran, dan kita adalah satu-satunya yang belum menentukannya, lalu ada delusi terjadi di sini. "

Al-Jazeera tidak menanggapi perkembangan tersebut, dan pemerintah Israel tidak memberikan jadwal untuk penutupan tersebut. Juga tidak segera jelas apakah pengumuman tersebut termasuk wartawan dari bahasa Inggris Al-Jazeera, yang memiliki tim editorial terpisah dan tidak dianggap oleh kritikus setajam jaringan Arab.

Baca juga artikel terkait AL JAZEERA atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Yuliana Ratnasari
Penulis: Yuliana Ratnasari
Editor: Yuliana Ratnasari
DarkLight