Harun Masiku Masih Buron, KPK Perpanjang Cekal hingga Januari 2021

Reporter: - 20 Juli 2020
Dibaca Normal 1 menit
Perpanjangan cekal Harun Masiku selama 6 bulan ke depan atau sampai Januari 2021.
tirto.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menambah waktu pencekalan ke luar negeri, tersangka suap Harun Masiku selama enam bulan ke depan atau hingga Januari 2021.

"Dalam rangka mendukung proses penyidikan, KPK memperpanjang masa mencegah atau melarang bepergian ke luar negeri terhadap tersangka HAR [Harun Masiku]. Terhitung sejak 10 Juli 2020 dan berlaku sampai dengan 6 bulan ke depan," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Senin (20/7/2020), melansir Antara.

Harun Masiku telah menjadi tersangka pemberi suap dalam kasus pengurusan pergantian antarwaktu (PAW) Anggota DPR RI periode 2019-2024 dan menjadi buron Januari 2020. Hingga saat ini belum ditangkap.

Surat perpanjangan larangan bepergian ke luar negeri tersebut telah dikirim ke Ditjen Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

"Saat ini, KPK tetap menjalin koordinasi dengan pihak kepolisian dan keimigrasian untuk terus mencari dan menangkap keberadaan DPO tersebut. Perkembangannya nanti akan kami informasikan lebih lanjut," ujar Ali.

Sebelumnya terkait pencarian Harun, Ali mengatakan sampai saat ini belum ada informasi yang masuk ke KPK soal keberadaan yang bersangkutan. Namun, Ali memastikan penyidikan terhadap tersangka Harun tetap berjalan.

"Oleh karena itu, tentu terus dilakukan pencarian dan pemberkasannya juga terus berjalan. Penyidikannya juga terus berjalan, bukan berarti kemudian tersangka belum ditemukan kemudian berkasnya berhenti, tidak," kata Ali.

Dalam kasus tersebut, kader PDI Perjuangan (PDIP) Saeful Bahri yang juga pemberi suap telah dijatuhi vonis oleh Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Jakarta dengan pidana 1 tahun dan 8 bulan penjara ditambah denda Rp150 juta subsider 4 bulan kurungan karena terbukti ikut menyuap bekas Komisioner KPU Wahyu Setiawan sebesar Rp600 juta.

Saeful dinyatakan terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi bersama-sama dengan Harun memberikan suap kepada Wahyu melalui perantara mantan anggota Bawaslu atau orang kepercayaan Wahyu, Agustiani Tio Fridelina.

Sementara Wahyu dan Agustiani masih menjalani proses persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta.


Baca juga artikel terkait KASUS HARUN MASIKU atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Hukum)

Editor: Antara
DarkLight