Gutta-percha dari Sukabumi Mengembara Hingga ke Eropa

Oleh: Irfan Teguh - 27 Maret 2018
Dibaca Normal 2 menit
Kapal Miyazaki Maru milik Jepang karam dihajar kapal selam U-88 Jerman, gutta-percha dari Tjipetir yang diangkut kapal tersebut tercecer di perairan Eropa.
tirto.id - Pada salah satu hari di musim panas 2012, Tracey Williams menemukan benda persegi terdampar di pantai dekat rumahnya di Cornwall, Inggris. Ketika disentuh, ia merasakan benda tersebut kenyal dan ada tulisan huful kapital: “TJIPETIR”.

Beberapa minggu kemudian ia menemukan lagi benda serupa. Karena penasaran, Williams kemudian mencari tahu ihwal tulisan tersebut. Informasi yang ia dapat, ternyata tulisan di benda itu adalah nama sebuah pabrik di Kecamatan Cikidang, Kabupaten Sukabumi.

Setelah diunggah di salah satu akun media sosial miliknya, banyak yang mengaku menemukan benda serupa. Orang-orang yang berada di Spanyol, Prancis, Belanda, Jerman, Norwegia, Swedia, dan Denmark pun menemukan benda yang sama. Hal ini kemudian mengundang banyak perhatian dari berbagai media, baik dalam maupun luar negeri.

Semula sebuah koran Prancis memberitakan benda persegi bertekstur kenyal ini diangkut kapal Titanic. Williams lalu memeriksa manifes kapal Titanic dan menemukan bahwa kapal tersebut pernah membawa benda seperti karet.


“Spekulasi pun berkembang setelah berita ini tersiar,” ujar Williams seperti dilansir bbc.com

Setahun setelah menemukan benda tersebut, Williams mendapatkan informasi baru bahwa blok bertuliskan “TJIPETIR” itu dulunya diangkut kapal Miyazaki Maru milik Jepang yang ditenggelamkan kapal selam U-88, milik Jerman yang dipimpin Kapten Walther Schwirger pada 31 Mei 1917.

Miyazaki Maru karam 241 kilometer sebelah barat Kepulauan Scilly, antara Inggris dan Perancis. Temuan Williams ini diperkuat informasi dari Alison Kentuck, pejabat Inggris yang menangani kapal karam di perairan Inggris.

Mengenal Gutta-percha

Benda persegi kenyal atau blok betuliskan “TJIPETIR” itu terbuat dari getah gutta-percha (Palaquium gutta). Getah ini sempat menjadi komoditas yang menguntungkan karena diburu banyak negara saat Perang Dunia II. Menurut catatan jurnalasia.com, getah gutta-percha bagus untuk bahan insulasi kabel dasar laut, pelapis bola golf, campuran gips untuk pembalut tulang, perawatan gigi, pembuatan gigi palsu, dan untuk bahan pembuatan perlengkapan rumah.

Gutta-percha adalah tanaman tropika yang tumbuh di kawasan Asia Tenggara sampai Australia Utara. Dari Taiwan Utara sampai Kepulauan Solomon Selatan. Di beberapa tempat, gutta-percha punya sejumlah nama lain, seperti Getah Merah, Isonandra Gutta, Gutta Soh, Gutta Seak, dan Red Makassar.

Gutta-perca diperoleh dengan cara ekstraksi daun dan penyadapan pohon. Tanaman ini secara ilmiah termasuk Kerajaan Plantae, Ordo Ericale, Family Sapotaceae, dan Genus Palaquium Blanco. Ketinggiannya sekitar 5-30 meter, berdiameter lebih dari 1 meter. Gutta-percha berdaun rimbun berwarna hijau kekuningan. Bunganya berwarna putih kecil-kecil dalam satu kuntum. Sementara buahnya berukuran 3-7 cm yang berisi 1-4 biji.

Pada suhu biasa, gutta-percha adalah benda keras. Namun jika dipanaskan pada suhu 65 derajat celcius, benda ini akan melunak dan dapat dikepal-kepal tangan untuk dibentuk sesuka hati.

Tanaman ini pertama kali diperkenalkan ke Eropa pada 1843 oleh William Montgomey, dan mulai masuk pasaran dunia pada 1856. Sampai 1896, gutta-percha yang digunakan untuk insulasi kabel dasar laut mencapai 16.000 ton yang terentang sepanjang 184.000 mil laut di sekitar pantai benua Amerika, Eropa, Asia, Australia, pantai timur dan pantai barat Afrika.

infografik gutta percha tjipetir

Gutta-percha di Tjipetir

Karena kebutuhan pasar dunia tinggi, Pemerintah Kolonial Hindia Belanda mulai melakukan penelitian gutta-percha di Perkebunan Cipetir, Sukabumi, pada 1885. Salah satu tindakannya adalah menanam beberapa varietas pohon gutta-percha untuk diseleksi.

Di laman PTPN VIII dijelaskan bahwa mulai 1901 Pemerintah Hindia Belanda memutuskan untuk membangun Perkebunan Negara Gutta Percha Cipetir. Dalam rentang lima tahun sampai 1906, terjadi penambahan luas lahan tanaman produksi menjadi 1000 hektar. Tahun 1919 luas lahan ditambah lagi 250 hektar. Saat itu total area gutta-percha di Perkebunan Cipetir seluas 1.322 hektar.

Pabrik pengolahan gutta-percha Cipetir mulai dibangun tahun 1914. Namun selama tujuh tahun pembangunan tersebut mangkrak. Baru pada 1921 pembangunan pabrik tersebut dapat dirampungkan oleh H. Van Lennep, Administratur Perkebunan Cipetir.


Tedi Tarunawijaya, yang pada 2011 menjabat sebagai Administratur Perkebunan Sukamaju, menjelaskan bahwa untuk membuat gutta-percha dibutuhkan daun dan ranting kecil pohon tersebut.

“Penggilingan daun dan ranting membutuhkan dua batu bulat besar menyerupai ban dengan berat masing-masing sekitar empat ton. Batu itu adalah batu granit yang didatangkan dari Italia. Saat ini, terdapat delapan batu yang tersimpan di pabrik Cipetir, dan yang berfungsi hanya tinggal empat batu. Tanpa bantuan batu tersebut, gutta-percha tidak bisa diproses,” ujar Tedi.

Tedi menambahkan bahwa saat batu-batu tersebut dikirim ke Cipetir, yang terangkut lancar hanya tujuh batu. Sementara satu batu lagi membutuhkan waktu lama. Kuda yang mengangkut batu terakhir ngadat, dan mau berjalan hanya jika disajikan tarian ronggeng. Kalau tarian ronggeng berhenti, kuda pun ikut berhenti bekerja.

“Karena itu batu terakhir ini sering disebut Si Ronggeng,” tambahnya.

Cipetir Kiwari

15 Februari 2015, Republika menurunkan laporan perjalanan mengunjungi pabrik Cipetir yang berada di Kecamatan Cikidang, Kabupaten Sukabumi. 600 meter jelang pabrik, jalanannya berbatu. Sebuah bangunan besar berdiri di tengah-tengah komplek pabrik yang terbuat dari seng yang kondisinya sudah berkarat.

Total bangunan yang ada di komplek pabrik berjumlah enam, dan terdapat dua lapangan sepakbola. Meski tampak sepi, tapi proses produksi tetap berjalan.

Budi Prayudi, penanggung jawab sekaligus mandor pabrik, menjelaskan bahwa gutta-percha menyimpan banyak getah yang dapat diolah menjadi macam-macam benda seperti bola golf, sambungan akar gigi, dan pelapis kabel keras.

Ia menambahkan bahwa dulu gutta-percha diekspor untuk keperluan medis karena di Eropa sedang banyak terjadi perang.

“Saat dikirim ke sana, kapal pengangkutnya mengalami karam, imbasnya benda-benda ini mengapung tak karuan selama lebih dari seratus tahun,” ujarnya.

Baca juga artikel terkait SEJARAH INDONESIA atau tulisan menarik lainnya Irfan Teguh
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Irfan Teguh
Penulis: Irfan Teguh
Editor: Zen RS