Gunung Agung Erupsi, OBU: Aktivitas Bandara Ngurah Rai Bali Normal

Oleh: Irwan Syambudi - 21 April 2019
Dibaca Normal 1 menit
Operasional Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali berjalan normal setelah erupsi Gunung Agung.
tirto.id - Kepala Otoritas Bandar Udara (OBU) Wilayah IV Bali, Elfi Amir memastikan dampak erupsi Gunung Agung tidak mengganggu jalannya operasional di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai Bali.

Kepastian itu berdasarkan hasil observasi meteorology penerbangan (METAR) pada pukul 10.30 WITA sudah tidak menunjukkan adanya sebaran abu vulkanik di sekitar wilayah bandara. Serta hasil dari pilot report bahwa Mount Agung no activity dan tidak ada gumpalan debu vulkanik ataupun peningkatan status Gunung Agung.

“Operasional di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai berjalan normal, diharapkan agar semua maskapai saling menginformasikan sesaat landing atapun take off untuk monitor Mount Agung Activity, kewaspadaan di antara stakeholder wajib diperlukan,” kata Elfi seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Tirto, Minggu (21/4/2019).

Sementara itu Direktur Jenderal Perhubungan Udara Polana B Pramesti mengimbau agar semua pihak untuk melakukan kewaspadaan terhadap dampak erupsi Gunung Agung yang terjadi karena keselamatan merupakan hal yang paling prioritas.

“Kami mendapatkan laporan bahwa Gunung Agung mengalami erupsi kembali, untuk itu saya mengimbau agar seluruh pihak terkait agar tetap waspada dan berhati-hati, semua pemangku kepentingan penerbangan harus saling bersinergi dan berkoordinasi untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi pengguna jasa angkutan udara,” katanya di Jakarta.


Pemerintah melakukan langkah komprehensif terhadap dampak erupsi Gunung Agung terhadap operasional di Bandara I Gusti Ngurah Rai. Salah satunya menggelar rapat gabungan stakeholders yang berlangsung di ruang rapat Airport Operation Control Center (AOCC), hari ini.

Rapat yang dimulai pada pukul 10.00 WITA, diikuti oleh PT. Angkasa Pura I (persero), AirNav Indonesia, Otoritas Bandar Udara (OBU) Wilayah IV, pimpinan AoC, maskapai dan perwakilan groundhandling dengan membahas pokok-pokok pembahasan mengenai erupsi Gunung Agung.

Erupsi Gunung Agung yang terjadi pada pukul 03.21 WITA dengan tinggi letusan 2.000 meter mengeluarkan asap berwarna kelabu, terjadi selama 2 menit 55 detik.

Pada pukul 05.30 WITA stamet Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai merilis laporan aktifitas Gunung Agung yang terdiri dari info zona terakhir masih kategori oranye, sigmet menujukan polygon sebaran abu vulkanik di sekitar wilayah tenggara Pulau Bali, arah angin lap 3.000 ft dari Timur – Tenggara dengan kecepatan 00 – 17 knots.

Arah angin lap 10.000 ft dari Timur Laut – Timur dengan kecepatan 00 -07 knots, arah angin lap 19.000 ft dari Barat – Barat Laut dengan kecepatan 00 – 07 knots, berdasarkan citra satelit Himawari 8 pada 20 April 2019 pukul 05.00 WITA, abu bergerak kearah Tenggara - Selatan.


Pada pukul 06.44 – 08.15 WITA terpantau hasil paper test di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai positif merupakan abu vulkanik yang sangat tipis, yang berarti Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai terdapat tanda-tanda temuan sebaran abu vulkanik namun operasional masih berjalan normal.

Pada pukul 07.00 – 08.22 WITA hasil pindaian LIDAR terpantau ada sebaran abu vulkanik tipis dan tidak merata dengan radius 0-1500 meter dari bandara pada ketinggian 500 meter dari permukaan tanah.

Paper test dilakukan pada pukul 08.36 – 09.55 Wita, hasil NIL VA dilakukan oleh ADM, ARFF dan AMC. Pesawat milik maskapai Garuda Indonesia GA 400 PK – GPV dengan rute CGK – DPS yang baru landing pada pukul 08.45 utc : nil VA on aircraft juga dilakukan pengecekan begitu juga dengan pesawat Garuda Indonesia GA434 PK – GFC rute CGK – LOP yang landing pada 8.43 utcf: nil VA on aircraft.



Baca juga artikel terkait GUNUNG AGUNG atau tulisan menarik lainnya Irwan Syambudi
(tirto.id - Sosial Budaya)


Penulis: Irwan Syambudi
Editor: Agung DH