Grab Gandeng PLN Tambah SPBKLU di 6 Provinsi Jawa dan Bali

Penulis: Yandri Daniel Damaledo - 26 Jul 2022 12:26 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Grab bersama PLN menambah SPBKLU di 6 Provinsi di Pulau Jawa dan Bali, untuk percepat infrastruktur kendaraan listrik yang mumpuni.
tirto.id - Grab bersama PT Perusahaan Listrik Negara Persero (PLN) melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman untuk mendorong percepatan pembentukan ekosistem dan infrastruktur serta implementasi bisnis e-mobility Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB), melalui penambahan jumlah Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) di enam provinsi di Pulau Jawa dan Bali.

Penandatanganan Nota Kesepahaman dilakukan oleh Direktur Utama PT PLN Persero, Darmawan Prasodjo dan Country Managing Director of Grab Indonesia, Neneng Goenadi dan dalam acara puncak PLN E-Mobility Day: Driving The Future di Mall Level 21, Denpasar.

Acara ini turut dihadiri oleh Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN, Bob Saril; President Director PT Nissan Motor Distributor Indonesia, Evensius Go; dan Chief Operating Officer (COO) PT Hyundai Motors Indonesia (HMID), Makmur, serta mitra strategis PT PLN Persero lainnya.

SPBKLU Grab
Percepat Terbentuknya Infrastruktur Kendaraan Listrik yang Mumpuni, Grab Bersama PT PLN Persero Menambah SPBKLU di 6 Provinsi di Pulau Jawa dan Bali. foto/Rilis grab


Sebagai bagian dari rangkaian acara PLN E-Mobility Day: Driving The Future diadakan pula konvoi motor dan mobil GrabElectric dari Lapangan Bajra Sandhi menuju Mall Level 21 Denpasar.

Country Managing Director of Grab Indonesia, Neneng Goenadi dalam rilis yang diterima Tirto Selasa (26/7/2022) menyampaikan, “Kami percaya bahwa kolaborasi dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk dengan PLN, krusial untuk mendorong pengembangan ekosistem kendaraan listrik di tanah air. Inisiatif ini merupakan bagian dari upaya kami untuk mencapai target netral karbon pada tahun 2040 yang kami tetapkan di tahun ini.”

Direktur Utama, PT PLN Persero, Darmawan Prasodjo mengatakan bahwa kerja sama antara PLN dan Grab Indonesia semakin diperkuat melalui penandatanganan Nota Kesepahaman kali ini untuk mempercepat penyediaan EV Charging Station yang bisa dimanfaatkan bersama baik PLN maupun Grab Indonesia.

"Dalam mendorong penggunaan kendaraan listrik ini, PLN tidak bisa sendiri, tentu butuh kolaborasi dari berbagai pihak supaya semakin masif. Kolaborasi ini juga diharapkan dapat mewujudkan cita-cita bersama mencapai target carbon neutral pada tahun 2060," ujar Darmawan.

“Belum lama ini kami baru saja memperkenalkan tampilan baru armada kendaraan listrik Grab yang kini bernama GrabElectric. Telah hadir sejak 2019, Grab mengoperasikan total 8.500 armada GrabElectric di 8 Provinsi yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Sumatera Utara, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur dan Bali. Di periode 2020-2021, Grab melalui armada kendaraan listrik telah berkontribusi untuk mengurangi emisi karbon lebih dari 5.000 ton atau setara dengan pengurangan lebih dari 2 juta liter BBM," tutup Neneng.

SPBKLU Grab
Percepat Terbentuknya Infrastruktur Kendaraan Listrik yang Mumpuni, Grab Bersama PT PLN Persero Menambah SPBKLU di 6 Provinsi di Pulau Jawa dan Bali. foto/Rilis grab



Baca juga artikel terkait GRAB atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Bisnis)

Sumber: Siaran Pers
Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight