BMKG Hari Ini

Gempa Bumi Guncang Nias: Pusat Gempa Hari Ini dan Penjelasan BMKG

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari - 14 Mar 2022 08:28 WIB
Dibaca Normal 1 menit
BMKG hari ini menjelaskan sejumlah fakta soal gempa bumi yang mengguncang Nias dan lokasi pusat gempa hari ini.
tirto.id - Gempa dengan magnitudo 6,9 mengguncang wilayah Pantai Selatan Nias Selatan, Sumatera Utara pada Senin 14 Maret 2022 pukul 04.09.21 WIB.

Koordinator Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono menjelaskan, gempa ini memiliki magnitudo update 6,7 dengan episenter terletak pada koordinat 0,71° LS ; 98,50° BT dan kedalaman hiposenter 25 km.

"Gempa yang terjadi merupakan jenis gempa dangkal akibat adanya aktivitas subduksi lempeng di Zona Megathrust Segmen Mentawai - Siberut," kata Daryono.

Ia menambahkan, hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa ini memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault) yang merupakan ciri khas dari gempa megathrust.

"Gempa ini terletak di “Zona Seismic Gap” (zona kekosongan gempa besar) di Kep Mentawai bagian Utara," tegasnya.

Menurutnya, gempa besar terakhir di zona ini adalah gempa dahsyat berkekuatan 8,5 yang terjadi pada 10 Februari 1797 atau sudah 225 tahun yang lalu, sehingga zona ini merupakan zona kekosongan gempa besar yang sudah berlangsung sangat lama.

Dampak gempa ini di Siberut Utara dan Kep Batu mencapai skala intensitas V-VI MMI dan berpotensi terjadi kerusakan. Di Padang, dan Gunungsitoli dalam skala intensitas IV MMI. Di Padang Panjang, Bukittinggi, Pasaman Barat, Tuapejat, Pariaman dalam skala intensitas III MMI. Di Dhamasraya, Payakumbuh, Kerinci, Tapanuli Selatan, Batusangkar, Padang Pariaman, Solok dalam skala intensitas II MMI.

Sementara itu, hingga pukul 07.30 WIB belum ada laporan mengenai dampak kerusakan akibat gempa magnitudo 6,7.

Hasil pemodelan tsunami oleh BMKG menunjukkan bahwa gempa ini tidak berpotensi tsunami, karena kekuatannya belum mampu menciptakan deformasi dasar laut untuk menimbulkan gangguan kolom air laut.

Hingga pukul 05.10 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan sudah terjadi 4 kali aktivitas gempa susulan (aftershock) dengan magnitudo terbesar 6.0.

"Sebagai catatan bahwa gempa dahsyat di Kepulauan Mentawai magnitudo 8,5 pada 10 Februari 1797 memicu tsunami di Mentawai, Sumatra Barat, Sumatra Utara, yang menerjang pantai dan muara sungai hingga menggenangi pesisir Kota Padang. Banyak rumah hanyut, bahkan kapal besar dapat terdorong 5,5 km ke daratan. Tsunami ini menewaskan lebih dari 300 orang," ujarnya.

Sehingga menurutnya kita patut meningkatkan kewaspadaan terkait kejadian gempa pagi ini, mengingat zona ini merupakan “seismic gap” yang sudah lebih dari 200 tahun. Apakah ini gempa pembuka atau bukan hal ini masih sulit diprediksi.

"Sebagai langkah antisipasi, kepada masyarakat pesisir, jika terjadi gempa yang lebih kuat, lakukan upaya evakuasi mandiri dengan cara menjauh dari pantai tanpa menunggu peringatan dini tsunami dari BMKG. Evakuasi mandiri adalah sebuah ikhtiar yang dapat menjamin keselamatan dari tsunami," pungkasnya.


Baca juga artikel terkait GEMPA BUMI atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight