Empat Nakes Korban Kekerasan Mengadu ke Komnas HAM Papua

Reporter: - 21 September 2021
Dibaca Normal 1 menit
Sejumlah tenaga kesehatan korban kekerasan di Kiwirok, Pegunungan Bintang, Papua mengaku trauma.
tirto.id - Sejumlah tenaga kesehatan yang selamat dari korban kekerasan di Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, mengadu ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Perwakilan Papua.

"Komnas HAM Papua sudah menerima dan mendengar langsung pengaduan nakes korban kekerasan Kiwirok, ya, kami sangat prihatin dan menyesali adanya kejadian ini," kata Kepala Kantor Komnas HAM Perwakilan Papua Frits B. Ramandey seusai menerima pengaduan nakes korban kekerasan Kiwirok di Jayapura, Selasa (21/9/2021), seperti dilansir Antara.

Ditegaskan pula bahwa tenaga kesehatan yang bertugas di mana pun harus dapat dilindungi karena sangat berjasa dan mulia dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan masyarakat di kampung-kampung.

"Empat nakes yang datang mengadu di Komnas HAM Papua kami berikan apresiasi karena sudah mau datang dan menyampaikan persoalan terhadap kasus kekerasan kepada mereka sebagai pekerja kemanusiaan di Puskesmas Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang," kata Frits Ramandey.

Guna memberikan kenyamanan bekerja bagi tenaga kesehatan di mana saja bekerja, dia berharap pemerintah dan aparat berwenang perlu memberikan perlindungan jaminan keamanan.

Frits menyebutkan sejumlah tenaga kesehatan mengadu Komnas HAM mengaku trauma.

"Pemerintah dan instansi berwenang bisa memberikan jaminan keamanan untuk tenaga kesehatan yang bekerja melayani masyarakat di daerah pedalaman maupun wilayah terpencil lainnya," kata Frits.

Kasus kekerasan Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang pada hari Senin (13/9) mengakibatkan sejumlah nakes mengalami korban, seorang suster Gabriela Meilani meninggal dunia di jurang kedalaman 500 meter.

Sementara itu, mantri Gerald Sokoy hingga saat ini masih hilang dan belum diketahui nasibnya.


Baca juga artikel terkait NAKES KORBAN KEKERASAN atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Hukum)

Sumber: Antara
Editor: Restu Diantina Putri
DarkLight