Update Vaksin COVID-19

Efek Samping Vaksin COVID AstraZeneca & Kontroversi Pembekuan Darah

Oleh: Dhita Koesno - 20 April 2021
Dibaca Normal 2 menit
Vaksin COVID AstraZeneca, efek samping vaksin AstraZeneca, dan kontroversi pembekuan darah vaksin AstraZeneca.
tirto.id - Vaksin COVID-19 Oxford-AstraZeneca, juga dikenal sebagai Vaxzevria merupakan vaksin dua dosis yang dikembangkan bersama oleh Oxford Vaccine Group dan perusahaan farmasi AstraZeneca untuk menargetkan virus SARS-CoV-2.

Vaksin COVID-19 Institut Serum India, yang disebut Covishield, adalah versi vaksin Oxford-AstraZeneca yang diproduksi oleh produsen di India secara lokal.

Dikutip dari laman Medical News Today, menurut analisis utama AstraZeneca, dari data uji coba fase 3, vaksin COVID-19 ini memiliki tingkat kemanjuran 76% setelah kedua dosis.

Pada 29 Januari 2021, setelah mendapat rekomendasi dari European Medicines Agency (EMA), Komisi Eropa memberikan vaksin "otorisasi pemasaran bersyarat" di Uni Eropa untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

Sementara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan "daftar penggunaan darurat" untuk vaksin COVID ini pada 15 Februari.

Vaksin vektor virus ini mengandung gen yang mengkode protein lonjakan di permukaan virus SARS-CoV-2. Setelah dikirim ke sel seseorang, gen tersebut ditranskripsikan, mendorong sel untuk membuat protein lonjakan.

Kehadiran protein ini memicu sistem kekebalan tubuh memproduksi antibodi untuk melawan lonjakan protein, yang kemudian mempersiapkan tubuh untuk melawan SARS-CoV-2 jika masuk ke dalam tubuh.

Efek Samping Vaksin COVID-19 AstraZeneca yang Umum


Menurut profil keamanan vaksin dalam informasi produk, efek samping yang paling umum termasuk gejala ringan hingga sedang dari satu atau beberapa gejala berikut:

  • Sakit kepala (52,6%)
  • Kelelahan (53,1%)
  • Nyeri otot atau sendi (44% atau 26,4%)
  • Demam (33,6%)
  • Menggigil (31,9%)
  • Mual (21,9%)
Persentase tersebut didasarkan pada laporan dari empat uji klinis dengan total 23.745 peserta.

Orang yang telah mendapatkan vaksin ini juga sering melaporkan rasa sakit dan iritasi di tempat suntikan vaksin.

Selain itu, reaksi alergi terhadap bahan tertentu dalam vaksin dapat terjadi. Gejala reaksi alergi mungkin termasuk gatal-gatal, ruam, bengkak, dan gejala pernapasan.

Ada juga beberapa kasus anafilaksis, yang mengacu pada reaksi alergi yang parah dan berpotensi mengancam nyawa. Namun, anafilaksis adalah kejadian yang sangat langka.

Menurut Badan Pengatur Produk Obat & Kesehatan (MHRA), dari 19,5 juta dosis Vaxzevria yang diberikan, hanya 455 (0,002%) yang dikaitkan dengan reaksi merugikan terkait anafilaksis.

Orang yang diketahui memiliki alergi terhadap salah satu bahan-bahan aktif itu sendiri atau bahan apa pun yang tercantum di bawah "Daftar eksipien" informasi produk, disarankan untuk tidak menerima vaksin COVID ini.

Semua efek samping yang tercantum di atas serupa dengan yang terkait dengan vaksin COVID lainnya, seperti yang ditunjukkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan (CDC) untuk vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna.


Kontroversi Pembekuan Darah Vaksin COVID-19 AstraZeneca


Pada awal Maret 2021, Otoritas Kesehatan Denmark menunda vaksinasi dengan Vaxzevria menyusul laporan kasus pembekuan darah yang parah.

EMA mencatat bahwa 30 kasus pembekuan darah atau trombosis telah terjadi setelah pemberian Vaxzevria kepada sekitar 5 juta orang di Wilayah Ekonomi Eropa. Ini termasuk satu kasus fatal di Denmark.

Secara khusus, EMA mengamati kasus trombosis bersamaan dengan trombositopenia, yang merupakan kondisi jumlah trombosit darah yang rendah.

Ia juga mengamati berbagai jenis trombosis, termasuk kasus trombosis sinus vena serebral yang tidak biasa, yang merupakan kejadian pembekuan darah yang jarang terjadi di otak.

Komite penilaian keamanan EMA menyimpulkan pada 7 April 2021, bahwa gumpalan darah yang tidak biasa dengan trombosit darah rendah harus terdaftar sebagai efek samping Vaxzevria yang sangat langka, menunjukkan kemungkinan adanya hubungan sebab akibat.

Namun, EMA menyatakan bahwa manfaat vaksin terus melebihi risikonya dengan mencegah infeksi SARS-CoV-2.

Menurut MHRA, di Inggris, terdapat 79 laporan kasus pembekuan darah dengan tingkat trombosit yang rendah per 31 Maret.

Semua kasus ini terjadi setelah pemberian dosis pertama, dan 19 di antaranya berakibat fatal.

Dari 79 kasus, 51 kasus terjadi pada wanita, dan terbanyak terjadi pada mereka yang berusia di bawah 50 tahun.

MHRA mencatat, bagaimanapun, bahwa lebih banyak perempuan daripada laki-laki telah menerima Vaxzevria secara keseluruhan.

Meskipun badan pengatur belum mencantumkan faktor risiko spesifik untuk pembekuan darah, EMA menunjukkan bahwa insiden gabungan pembekuan darah dan jumlah trombosit darah yang rendah mungkin merupakan jenis respons imun.

Badan pengatur menyarankan agar individu dan profesional perawatan kesehatan sama-sama memperhatikan gejala trombosis untuk memastikan deteksi dan pengobatan yang tepat.

Beberapa gejala yang berhubungan dengan kejadian tromboemboli meliputi:

  • Sesak napas
  • Nyeri dada
  • Kaki bengkak
  • Sakit perut
  • Gejala neurologis, termasuk sakit kepala dan penglihatan kabur
  • Bercak darah kecil di bawah kulit di luar tempat suntikan vaksin
Saat ini, 83 negara telah mengesahkan vaksinasi COVID-19 dengan Vaxzevria.


Baca juga artikel terkait VAKSIN ASTRAZENECA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight