DPR Optimistis PGE Berpotensi Besar di Industri Panas Bumi

Reporter: Dwi Aditya Putra, tirto.id - 21 Mar 2023 08:44 WIB
Dibaca Normal 1 menit
DPR optimistis PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) bisa besar di industri panas bumi.
tirto.id - PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) siap menyambut pengembangan proyek Energi Baru dan Terbarukan (EBT) yang cerah. Potensi bisnis ini besar, karena Indonesia memiliki sumber daya melimpah.

Berdasarkan data Kementerian ESDM, potensi panas bumi di Tanah Air mencapai 23,7 GW. Dengan kapasitas pembangkit listrik panas bumi (PLTP) sebesar 2.276 MW, pemanfaatan panas bumi di Indonesia juga menempati posisi kedua setelah Amerika Serikat (AS).

Wakil Ketua Komisi VII DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN), Eddy Soeparno optimistis unit usaha PT Pertamina ini bisa besar di industri panas bumi.


"Saya kira prospek bisnis yang dimiliki PGE cukup baik meskipun high risk dan high capital, tapi prospek bisnis EBT ke depan tinggi dan minat investor tinggi. Jadi prospeknya cerah ke depan," katanya dikutip dalam keterangan tertulis, (21/3/2023).

Eddy Soeparno mengakui, proyek PLTP yang digarap PGE memang butuh modal besar. Total investasi yang disiapkan perusahaan sebesar 1,6 miliar dolar AS dalam lima tahun ke depan atau hingga 2027. Nilai ini setara Rp24,2 triliun (kurs Rp 15.133 per dolar AS).

Karenanya keputusan perusahaan melantai di bursa saham alias Initial Public Offering (IPO) belum lama ini, kata dia, jadi keputusan yang tepat. Karena dia menilai emiten berkode PGEO meraup dana besar sekitar Rp9 triliun pada Februari 2023.

"Dengan IPO ini, sebagian besar untuk modal awal proyek, bisa dilaksanakan. Tinggal bagaimana PGE dan mitra bisa menjalankannya, baik [mitra] nasional atau swasta asing. Melihat tingginya minat EBT, saya kira PGE enggak akan kesulitan dapat partner, sehingga bank akan tertarik membiayai proyek PGE ke depannya," ujar Eddy Soeparno.

Direktur Eksekutif Energy Watch, Daymas Arangga Radiandra menambahkan, keputusan PGE IPO sebagai langkah awal yang baik untuk Pertamina Group. Dia menuturkan walaupun secara nilai tidak begitu besar (kurang dari Rp10 triliun) bila dilihat dari keperluan PGE tetapi langkah tersebut perlu diapresiasi.

"Tapi ini sebuah langkah yang perlu diapresiasi dan dapat menunjukkan keseriusan Pertamina dalam mengembangkan potensi EBT di Indonesia," katanya kepada Tirto.

Sementara itu, Corporate Secretary PGE, Muhammad Baron menjelaskan, sebagai salah satu pengembang energi panas bumi terbesar di dunia, PPGE telah memiliki pengalaman puluhan tahun berambisi untuk meningkatkan kapasitas listrik sebanyak 600 MW dalam 5 tahun ke depan.


Dana yang diperoleh dari IPO dialokasikan untuk pengembangan usaha sebesar 85 persen dan sekitar 15 persen akan digunakan untuk pembayaran sebagian utang. Karena itu, menurutnya, fundamental keuangan perusahaan kuat buat menjalankan proyek pengembangan listrik EBT.

"Pendanaan dari pasar modal melalui IPO diharapkan dapat mendukung percepatan pengembangan kapasitas pembangkit listrik tenaga panas bumi," kata Muhammad Baron.

Salah satu yang telah dilakukan adalah rencana penambahan kapasitas terpasang panas bumi sebesar 55 MW di salah satu area operasi PGE di Lumut Balai, Sumatera Selatan, yang ditarget dapat selesai di tahun 2024.

Per September 2022, PGEO memiliki nilai kas dan setara kas sebesar USD 230 Juta yang bertambah sekitar 105 juta dolar AS dari saldo kas per 31 Des 2021. Hal ini menunjukkan PGEO mampu mengelola kas secara baik yang utamanya didapat dari penjualan uap dan listrik ke PLN.




Baca juga artikel terkait PERTAMINA GEOTHERMAL ENERGY atau tulisan menarik lainnya Dwi Aditya Putra
(tirto.id - Bisnis)

Reporter: Dwi Aditya Putra
Penulis: Dwi Aditya Putra
Editor: Intan Umbari Prihatin

DarkLight