Dampak & Bahaya Paparan Sinar Biru pada Gadget Bagi Kesehatan Kulit

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 28 Mei 2020
Dibaca Normal 2 menit
Dampak paparan sinar biru di gadget bisa merusak kulit dan menghancurkan kolagen di sel kulit.
tirto.id - Pandemi COVID-19 selama beberapa bulan terakhir membuat banyak orang menjadi lebih sering berada di rumah, termasuk bekerja dari rumah atau work from home (WFH) di mana saat WFH umumnya dilakukan secara online di dalam ruangan.

Perangkat seperti laptop, telepon, tablet, TV, dan bahkan bola lampu LED yang memancarkan sinar biru merupakan hal yang biasa.

Namun, sinar biru atau blue light ternyata memiliki dampak dan bisa membahayakan bagi kulit jika sering terkena pancarannya.

Seperti dilansir dari Gulf News, sinar biru yang berasal dari gadget di ruangan akan memancarkan berbagai panjang gelombang yang bergabung untuk menciptakan warna yang dirasakan.

Meskipun efek cahaya biru pada kulit belum sepenuhnya dipahami, cahaya merupakan masalah kesehatan yang penting karena risiko lainnya.

"Cahaya biru merusak retina dan mengurangi ekskresi melatonin Anda, sehingga mengganggu siklus tidur Anda," kata Michelle Henry, seorang dokter kulit di New York.

Menurut Henry, sinar biru yang ada pada televisi lebih aman daripada yang terdapat di laptop atau komputer, karena jarak TV dengan mata umumnya berada lebih jauh.

"Dan lebih banyak cahaya dari ponsel Anda daripada komputer Anda karena ponsel sangat dekat dengan wajah Anda," tambahnya.

Sementara sinar ultraviolet, ujar Henry, merusak DNA sel secara langsung, cahaya biru menghancurkan kolagen melalui stres oksidatif.

Bahan kimia dalam kulit yang disebut flavin menyerap cahaya biru. Reaksi yang terjadi selama penyerapan menghasilkan molekul oksigen tidak stabil (radikal bebas) yang bisa merusak kulit.

"Mereka masuk dan pada dasarnya melubangi kolagenmu," imbuh Henry.


Paparan cahaya biru bahkan lebih bermasalah bagi orang yang memiliki kulit berwarna.

Dalam sebuah studi 2010 yang diterbitkan dalam The Journal of Investigative Dermatology, itu terbukti menyebabkan hiperpigmentasi pada kulit warna sedang hingga gelap, sementara untuk kulit yang lebih terang relatif tidak terpengaruh.

Komunitas medis mengategorikan warna kulit berdasarkan pada bagaimana ia bereaksi terhadap sinar UV. Tipe 1 adalah warna paling terang dengan sensitivitas sinar UV.

"Ini akan menjadi Nicole Kidman dan Conan O'Brien," kata Mathew M. Avram, direktur Pusat Dermatologi Laser dan Kosmetik Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

Skala naik hingga ke Tipe 6, yang merupakan yang paling gelap dan paling tidak mungkin terbakar.

Dalam studi tersebut dijelaskan, kulit Tipe 2 terkena sinar biru tetapi tidak mengalami pigmentasi. Sedangkan kulit berwarna akan menggelap dan kegelapan itu bertahan selama beberapa minggu.

"Ada sesuatu tentang pigmentasi pada Tipe 4, 5 dan 6 yang bereaksi berbeda dari pada pasien dengan kulit putih. Seharusnya ada lebih banyak penelitian skala besar yang melihat ini karena pigmentasi adalah salah satu masalah pasien terbesar dan di mana perawatan menciptakan kepuasan pasien lebih sedikit,” jelas Avram.

Meski merusak kulit, tetapi sinar biru dipercaya bisa mengobati jerawat dan lesi prakanker.

"Ini merusak kulit, tetapi di sisi lain dapat mengobati jerawat. Ini dapat membantu suasana hati dan memori Anda juga. Jadi itu lebih rumit dari sekedar mengatakan 'baik' atau 'buruk,'" sambung Avram.

Cara sederhana untuk mencegah kerusakan kulit adalah membatasi jumlah cahaya biru yang dipancarkan dari perangkat gadget yang digunakan.

Produk dari Apple biasanya memiliki mode malam yang menciptakan nada layar yang lebih hangat. Ganti lampu LED standar di ponsel untuk versi yang memancarkan cahaya biru lebih sedikit.

Tabir surya mineral dengan oksida besi adalah standar emas dalam perlindungan cahaya biru. Besi oksida telah terbukti lebih protektif terhadap cahaya tampak daripada seng oksida dan titanium dioksida saja.

"Curang yang baik untuk ini adalah tabir surya berwarna, yang biasanya mengandung oksida besi," kata Henry.

Sementara antioksidan topikal seharusnya membantu menjinakkan radikal bebas yang dihasilkan sinar biru, tetapi sekali lagi, sains tidak sepenuhnya terbentuk.

"Saya tidak bisa merekomendasikan antioksidan dari sudut pandang ilmiah murni," kata Alexander Wolf, asisten profesor senior di Nippon Medical School di Tokyo dan seorang pakar tentang bagaimana stres ringan dan oksidatif menyebabkan penuaan dini.

“Tapi tentu saja ada banyak percobaan yang menunjukkan antioksidan bekerja dengan baik dalam sel yang dikultur. Vitamin C memasuki sel secara langsung, dan jika Anda melakukan kerusakan oksidatif pada sel, vitamin C atau antioksidan pasti membantu," tambah Wolf.


Baca juga artikel terkait DAMPAK BLUE LIGHT FILTER atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight