Daftar Jenis Virus Herpes yang Menyerang Manusia & Beragam Obatnya

Oleh: Balqis Fallahnda - 12 Agustus 2020
Dibaca Normal 3 menit
Selama ini, terdapat 8 jenis virus herpes yang bisa menyerang manusia. Namun, yang paling umum memicu infeksi hanya dua jenis.
tirto.id - Herpes adalah salah satu penyakit kulit yang umum ditemui di Indonesia. Penyebabnya ialah virus herpes. Sekalipun, di banyak kasus, herpes hanya menimbulkan gejala ringan, penyakit ini dapat pula memicu gejala yang bahaya.

Virus herpes dapat menyebabkan luka lepuh atau benjolan yang berisi cairan, dan jika sudah parah bisa menimbulkan rasa sakit. Luka akibat herpes juga dapat terbuka dan mengeluarkan cairan.

Selama ini, terdapat dua jenis virus herpes simpleks yang umum dikenal di masyarakat. Keduanya yaitu virus herpes simpleks 1 (HSV-1) dan virus herpes simpleks 2 (HSV-2).

Virus HSV-1 maupun HSV-2 bisa menyebabkan herpes genital (penyakit menular seksual). Namun, hanya HSV-1 yang menyebabkan herpes mulut.

Untuk penyakit herpes yang umum terjadi ini, beberapa obat dapat mengurangi keparahan efek infeksinya dan frekuensi gejalanya. Dengan mengobati herpes, kemungkinan penularannya juga bisa diminimalisir.

Obat utama yang biasanya diresepkan dokter untuk mengobati herpes, ialah asiklovir, famciclovir, valacyclovir, dan penciclovir. Dokter biasanya akan meresepkan obat antivirus untuk dikonsumsi secara oral, intravena, atau dalam bentuk krim topical.

Khusus untuk HSV-1 dan HSV-2 beberapa pengobatan rumahan dapat dicoba untuk mengurangi gejala dan keparahannya.

Pengobatan rumahan itu seperti mengubah pola makan, mengompres bagian tubuh yang terkena infeksi, mengonsumsi vitamin, dan menggunakan jenis essential oils tertentu, demikian dikutip dari laman Medical News Today.


Daftar 8 Jenis Virus Herpes

Berdasarkan laporan di situs MedBroadcast, rumpun virus herpes tidak hanya dua HSV-1 dan HSV-2. Jenis virus herpes yang bisa menyerang manusia ternyata ada delapan.

Virus-virus herpes tersebut dikenal dengan nomor sebagai virus herpes manusia 1 sampai 8 (HHV1 - HHV8). Berikut uraian tentang delapan jenis virus penyebab penyakit herpes tersebut.

Virus herpes manusia 1

Virus herpes manusia 1 (HHV1) juga dikenal sebagai virus herpes simpleks 1 (HSV1). Ini biasanya penyebab luka dingin di sekitar mulut. HHV1 juga dapat menyebabkan infeksi di area genital yang menyebabkan herpes genital. Biasanya penyakit menular seksual ini bisa tertular melalui kontak oral-genital, seperti saat oral seks.

Infeksi HHV1 bersifat menular dan biasanya menyebar dari kontak kulit ke kulit dengan orang yang terinfeksi melalui celah kecil pada kulit atau selaput lendir.

Virus HHV1 mungkin pula menular melalui medium, seperti berbagi peralatan makan, pisau cukur, dan handuk dari orang yang memiliki lesi aktif.

Virus herpes manusia 2

Virus herpes manusia 2 (HHV2) disebut virus herpes simpleks 2 (HSV2). Biasanya menyebabkan herpes genital, atau penyakit infeksi menular seksual.

Namun, HSV2 bisa juga menyebabkan luka dingin di area wajah. Sebagaimana HHV1, infeksi HHV2 menular dan menyebar melalui kontak kulit ke kulit. Jalur utama penularan adalah melalui kontak seksual, karena virus tidak bertahan lama di luar tubuh.

Virus herpes manusia 3

Virus herpes manusia 3 (HHV3) juga disebut virus varicella-zoster. HHV3 menyebabkan cacar air. Virus ini juga dapat menyebabkan infeksi virus berulang pada kulit, yang disebut herpes zoster atau herpes zoster. Herpes zoster terjadi pada saat virus varicella-zoster yang tidak aktif memicu serangan awal cacar air menjadi aktif kembali.

Seperti kerabat dekatnya, HHV1, herpes zoster acap kali menginfeksi sel kulit dan sel saraf. Virus ini juga dapat muncul kembali di sepanjang jalur serabut saraf, menyebabkan banyak luka di mana serabut saraf berakhir di sel kulit. Karena seluruh kelompok sel saraf sering terkena, herpes zoster umumnya jauh lebih parah daripada kambuhnya herpes simpleks.

Lesi umumnya muncul dalam pola seperti pita atau seperti ikat pinggang yang terjadi di satu sisi tubuh dan sering disertai dengan rasa gatal, kesemutan, atau bahkan nyeri hebat.

Penyembuhan biasanya terjadi dalam 2 sampai 4 minggu, dan bekas luka mungkin tetap ada. Neuralgia postherpetic adalah komplikasi dari herpes zoster dimana rasa sakit yang berhubungan dengan infeksi dapat bertahan selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Kebanyakan orang yang pernah mengalami herpes zoster tidak mengalaminya lagi.

Virus herpes manusia 4

Virus herpes manusia 4 (HHV4) juga dikenal sebagai virus Epstein-Barr. Virus ini adalah penyebab utama infeksi mononukleosis, atau "mono" - "penyakit berciuman." Ini adalah infeksi menular yang ditularkan melalui air liur. Batuk, bersin, atau berbagi peralatan makan milik orang yang terinfeksi dapat menularkan virus ini ke manusia lain.

Virus herpes manusia 5

Human herpes virus 5 (HHV5) adalah nama resmi dari cytomegalovirus (CMV). Virus CMV adalah penyebab mononukleosis. Pada orang dengan sistem kekebalan yang sehat, virus bahkan mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun.

Virus ini juga dapat menular secara seksual, dapat menyebabkan masalah pada bayi baru lahir, dan dapat menyebabkan hepatitis. CMV dapat ditularkan melalui kontak seksual, menyusui, transfusi darah, dan transplantasi organ.

Virus ini hampir tidak menyebabkan masalah pada kebanyakan orang dengan sistem kekebalan yang sehat. Namun, CMV dapat berdampak sangat buruk pada orang dengan sistem kekebalan yang rusak, seperti pengidap HIV/AIDS.

Infeksi CMV adalah salah satu komplikasi AIDS yang paling parah. Infeksi ini dapat menyebabkan diare, masalah penglihatan yang parah (termasuk kebutaan), infeksi perut dan usus, dan bahkan kematian.

Virus herpes manusia 6

Virus herpes manusia 6 (HHV6) adalah agen yang baru-baru ini ditemukan di sel darah beberapa pasien dengan berbagai penyakit. Virus ini menyebabkan roseola: penyakit yang menyebabkan demam tinggi dan ruam kulit pada anak kecil.

HHV6 memicu pula berbagai penyakit lain yang berhubungan dengan demam pada kelompok usia anak-anak. Infeksi virus ini menyebabkan banyak kasus kejang yang berhubungan dengan demam pada bayi (kejang demam).

Virus herpes manusia 7

Human herpes virus 7 (HHV7) baru-baru ini diamati dan terkait erat dengan HHV6. Seperti virus herpes manusia lainnya, HHV6 dan HHV7 sangat umum sehingga sebagian besar manusia telah terinfeksi di beberapa titik, biasanya di awal kehidupan atau saat masih bayi. HHV7 juga dapat menyebabkan roseola, tetapi tidak jelas efek klinis lain yang ditimbulkan oleh virus ini.

Virus herpes manusia 8

Virus herpes manusia 8 (HHV8) baru-baru ini ditemukan di tumor yang disebut Kaposi's Sarcoma (KS). Tumor tersebut ditemukan pada orang dengan AIDS, meskipun sangat jarang terjadi. KS membentuk tumor keunguan di kulit dan jaringan lain pada orang dengan AIDS dan sangat sulit untuk diobati.

HHV8 juga dapat menyebabkan kanker lain, termasuk limfoma tertentu (kanker kelenjar getah bening) yang terkait dengan AIDS. Fakta bahwa kanker ini disebabkan oleh virus, menjelaskan mengapa infeksinya cenderung terjadi pada orang dengan AIDS.



Baca juga artikel terkait HERPES atau tulisan menarik lainnya Balqis Fallahnda
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Balqis Fallahnda
Penulis: Balqis Fallahnda
Editor: Addi M Idhom
DarkLight