Bansos 2021

Daftar Bansos yang akan Cair Akhir Maret 2021: PKH hingga BST

Oleh: Yantina Debora - 24 Maret 2021
Dibaca Normal 3 menit
Daftar bansos yang ditargetkan cair pada akhir Maret 2021 mulai dari PKH, bansos tunai, Kartu Anak Jakarta, KLJ hingga KPDJ.
tirto.id - Bantuan sosial (bansos) mulai dari Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Sosial Tunai (BST), Kartu Anak Jakarta (KAJ), Kartu Lansia Jakarta (KLJ), Kartu Penyandang Disabilitar Jakarta (KPDJ) hingga Prakerja akan dicairkan pada akhir Maret 2021.

Bantuan sosial yang dicairkan ini terdiri dari bantuan Kementarian Sosial (Kemensos) yakni BST, PKH dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) serta bansos pemprov DKI yakni BST, KAJ, KLJ hingga KPDJ.

PKH Kemensos

Menteri Sosial Tri Risma Harini menargetkan pencairan bansos April bisa disalurkan mulai akhir Maret 2021, termasuk bansos PKH.

Agar bansos cepat tersalurkan, Mensos meminta pemerintah daerah agar segera memadankan data yang ada, agar bantuan sosial, baik untuk progam BPNT, PKH, dan BST, dapat diserahkan kepada penerima manfaat yang tepat., demikian dikutip dari Antaranews.

PKH merupakan program Kemensos yang mana menyediakan bantuan sosial bagi Keluarga Miskin (KM) yang ditetapkan sebagai keluarga penerima manfaat PKH.

Tahun 2021, jumlah penerima bansos PKH mencapai 10 juta keluarga dengan anggaran yang disiapkan mencapai Rp28,7 triliun.

Pencairan bansos PKH ini melalui bank HIMBARA yakni BNI, BRI, Mandiri dan BTN. Pemerintah bakal menyalurakan dalam empat tahap yakni Januari, April, Juli dan Oktober.

Berikut Daftar Bantuan Sosial Program Keluarga Harapan Tahun 2021 (Rp)/Tahun:

1. Kategori Ibu Hamil/Nifas: Rp3.000.000
2. Kategori Anak Usia Dini 0 - 6 Tahun: Rp3.000.000
3. Kategori Pendidikan Anak SD/Sederajat: Rp900.000
4. Kategori Pendidikan Anak SMP/Sederajat: Rp1.500.000
5. Kategori Pendidikan Anak SMA/Sederajat: Rp2.000.000
6. Kategori Penyandang Disabilitas berat: Rp2.400.000
7. Kategori Lanjut Usia: Rp2.400.000

Bansos BPNT Kemensos

Selain PKH, Kemensos juga menargetkan pencairan bansos BPNT April di akhir Maret 2021.

Bantuan BPNT ini mencapai Rp200.000 per bulan per KK yang disalurkan melalui Bank HIMBARA dan agen yang ditunjuk pemerintah.

Jadwal pencairan bansos ini mulai dari Januari - Desember 2021 atau setiap bulan. Tujuan pemberian bansos BPNT yakni untuk memenuhi kebutuhan pangan.

Tahun ini pemerintah menargetkan penyaluran bansos BPNT ke 18 juta keluarga dengan anggaran yang disiapkan mencapai Rp45,12 triliun.

Bantuan Sosial Tunai (BST) Kemensos

Bansos ketiga yang juga ditargetkan cair di akhir Maret ini yakni BST. Jumlah bantuan BST yakni Rp300.000 per bulan per KK.

BST ini disalurkan selama empat bulan yakni Januari-April 2021. Manfaat dari BST yakni bisa digunakan untuk membeli kebutuhan pokok serta keperluan lain yang bermanfaat dalam menghadapi pandemi Covid-19.




Bansos tunai ini akan disalurkan ke 10 juta keluarga yang mencakup 34 provinsi di seluruh Indonesia. Dana yang disiapkan oleh pemerintah untuk bansos tunai ini mencapai Rp12 triliun.

Penyaluran bansos tunai ini akan melalui PT Pos Indonesia yang mana akan diantar ke tempat tinggal penerima manfaat bansos tunai.

Bantuan Sosial Tunai (BST) DKI Jakarta

Bagi warga DKI Jakarta, pemerintah provinsi juga menyediakan bansos tunai tahap tiga yang ditargetnya akan disalurkan pada akhir Maret ini.

BST tahap 2 untuk bulan Februari 2021 sebesar Rp300.000 telah dicairkan mulai 12 Maret 2021.

Mekanisme penyaluran Bantuan Sosial Tunai Pemprov DKI Jakarta:

1. Terdaftar sebagai penerima bantuan sosial sembako tahun 2020 hasil pembaruan dan pemadanan data Disdukcapil Provinsi DKI Jakarta.
2. Tidak termasuk penerima Bantuan Sosial Program Keluarga Harapan (PKH) dan/atau Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).
3. Proses penyaluran bertahap dan bergiliran di seluruh wilayah administrasi DKI Jakarta dimulai pada Januari 2021.
4. Terdapat 160 titik lokasi penyaluran di setiap wilayah administrasi & maksimal 500 orang perhari di setiap titik.
5. Menerima undangan maksimal H-1 pelaksanaan dari petugas wilayah yang ditunjuk.
6. Apabila tidak hadir sesuai jadwal pertama, akan dijadwalkan kembali pada undangan kedua hingga undangan ketiga setelah distribusi tahap pertama selesai di 5 wilayah DKI Jakarta & Kepulauan Seribu.

Perbedaan BST Kemensos dengan BST DKI Jakarta yakni BST Kemensos bersumber dari dana APBN dan disalurkan melalui PT Pos, sedangkan bansos tunai DKI bersumber dari APBD DKI Jakarta dan disalurkan dalam bentuk Kartu Tabungan dan Kartu ATM Bank DKI.

Infografik Bansos yang Cair Akhir Maret 2021
Infografik Bansos yang Cair Akhir Maret 2021. tirto.id/Fuad


Bansos Kartu Anak Jakarta (KAJ)

Satu lagi bansos bagi warga Jakarta yaitu Kartu Anak Jakarta yang bakal dicairkan pada 26 Maret 2021 melalui ATM Bank DKI.

Syarat untuk mendapatkan bantuan KAJ ini yakni anak dari keluarga pra sejahtera berusia 0-6 tahun.

Bansos KAJ ini bertujuan sebagai upaya pemenuhan kebutuhan dasar bagi anak, seperti pemenuhan nustrisi susu anak, makanan bergizi dan keperluan penunjang lainnya yang mendukung tumbuh kembang anak.

Jumlah bantuan sosial Kartu KAJ yakni Rp300.000 per anak dana akan disalurkan setiap bulan melalui ATM DKI.

Syarat untuk bisa memperoleh KAJ yakni:

1. Membawa KTP Orangtua (fotokopi dan asli)
2. Membawa KK (fotokopi dan asli)
3. Akta kelahiran anak (fotokopi dan asli)

Kartu Lansia Jakarta (KLJ)

Bansos untuk pemegang Kartu Lansia Jakarta juga akan menerima bantuan mulai 26 Maret 2021, menurut pengumuman Dinas Sosial DKI Jakarta. Jumlah bantuan yang diterima yakni Rp600.000 per bulan yang disalurkan melalui ATM Bank DKI.

Kriteria dan Syarat untuk Mendapatkan KLJ:

1. Warga berusia 60 tahun ke atas.
2. Lansia berekonomi rendah (dan harus terdaftar dalam Basis Data Terpadu) serta berkendala secara fisik atau psikologi.
3. Jika tidak terdaftar dalam Basis Data terpadu, namun memenuhi syarat sebagai penerima manfaat KLJ, dapat diusulkan melalui Mekanisme Pemutakhiran Mandiri (MPM) di kelurahan setempat.

Kartu Penyandang Disabilitas Jakarta (KPDJ)

Selain KAJ dan KLJ, Pemprov DKI Jakarta juga akan mencairkan bansos untuk pemegang KPDJ pada 26 Maret 2021. Jumlah bantuan yang diterima yakni Rp300.000 per bulan dan dicairkan melalui ATM Bank DKI.

Syarat Pendaftaran KPDJ:

1. Penyandang disabilitas yang berasal dari keluarga pra-sejahtera.
2. Tercatat sebagai penduduk Provinsi DKI Jakarta.
3. Telah terdaftar dan ditetapkan dalam Basis Data Terpadu (BDT) dengan memiliki NIK Daerah Provinsi DKI Jakarta.
4. Seorang Penyandang Disabilitas yang berada di luar panti, baik milik pemerintah maupun daerah.
5. Apabila belum terdaftar dalam BDT, pihak terkait bisa datang ke kantor kelurahan sesuai dengan alamat domisili untuk pendataan.
6. Membawa fotokopi KTP dan KK serta surat pernyataan domisili RT/RW bagi warga yang memiliki KTP non-DKI.
7. Bagi penyandang disabilitas yang tidak bisa datang ke kantor kelurahan, pihak terkait dapat diwakili oleh keluarganya dengan membawa Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK).

Kartu Prakerja

Pengumuman penerima Kartu Prakerja gelombang 15 telah disampaikan hari ini, Rabu (24/3/2021). Pengumuman lolos Prakerja gelombang 15 disampaikan melalui SMS.

Jumlah bantuan dari kartu Prakerja meliputi:

1. Bantuan pelatihan sebesar Rp1 juta.
2. Dana insentif pasca-pelatihan sebesar Rp2,4 juta yang akan diberikan sebesar Rp600 ribu selama 4 bulan.
3. Dana insentif pengisian tiga survei evaluasi sebesar Rp150 ribu yang dibayarkan sebesar Rp50 ribu setiap survei.

Menurut data dari Prakerja, kuota untuk program ini mencapai 2,7 juta untuk semester pertama 2021. Pendaftaran bisa dilakukan melalui situs resmi Prakerja di https://www.prakerja.go.id/.


Baca juga artikel terkait BANSOS 2021 atau tulisan menarik lainnya Yantina Debora
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Yantina Debora
Editor: Agung DH
DarkLight