Materi Partisipasi Politik

Contoh Partisipasi Politik di Lingkungan Keluarga

Penulis: Abdul Hadi - 6 Des 2021 12:50 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Contoh partisipasi politik di lingkungan keluarga adalah saling menghargai, berpendapat dan mendengarkan orang lain, menaati pambagian tugas, dan sebagainya
tirto.id - Salah satu wujud tanggung jawab warga negara berkaitan dengan kondisi politik di Indonesia adalah berpartisipasi dalam kegiatan politik. Partisipasi politik dapat dilakukan di lingkungan sekolah, masyarakat, hingga keluarga. Berikut ini beberapa contoh partisipasi politik yang dapat dilakukan di lingkungan keluarga.

Partisipasi politik merupakan keterlibatan warga negara terhadap kegiatan politik dalam suatu bangsa. Pada dasarnya, ia bertujuan untuk mempengaruhi seleksi pejabat, keputusan undang-undang, dan tindakan yang diambil oleh mereka, sebagaimana dikutip dari Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (2017) yang ditulis Nuryadi dan Tolib.

Wujud partisipasi politik bisa dilakukan dalam bentuk aktif atau pasif. Selain itu, pengaruhnya dapat dirasakan secara langsung atau tidak langsung. Sebab, sistem negara demokratis tidak dapat terwujud tanpa partisipasi politik dari warga negaranya.

Salah satu bentuk partisipasi politik secara tidak langsung adalah dengan menumbuhkan budaya demokratis di lingkungan keluarga. Bagaimanapun juga, keluarga merupakan institusi terkecil dalam suatu masyarakat. Sistem politik bangsa dimulai dalam lingkup paling kecil, yaitu lingkungan keluarga.

Partisipasi politik dalam suatu keluarga adalah kegiatan demokratis yang selanjutnya mempengaruhi kondisi masyarakat secara umum. Meskipun pengaruhnya kecil dan sangat terbatas, namun hal ini merupakan fondasi paling mendasar dalam menanamkan nilai politik suatu bangsa.

Contoh-contoh Partisipasi Politik di Lingkungan Keluarga


Di lingkungan keluarga, partisipasi politik dapat diwujudkan dengan contoh-contoh perilaku berikut ini.

1. Saling menghargai antaranggota keluarga.

2. Menaati pembagian tugas dalam keluarga.

3. Melakukan diskusi permasalahan politik di lingkungan keluarga.

4. Musyawarah mufakat untuk menyelesaikan permasalahan keluarga.

5. Setiap anggota keluarga berhak menyampaikan pendapat dan anggota keluarga yang lain mendengarkan dengan seksama pendapat tersebut.

6. Memutuskan perkara keluarga secara demokratis. Artinya, keputusan penting dalam keluarga tidak diputuskan secara sepihak, melainkan berdasarkan musyawarah bersama.

7. Menerima perbedaan pendapat dengan lapang dada

Nilai-nilai partisipasi politik yang perlu ditanamkan di lingkungan keluarga juga adalah kepekaan terhadap masalah bangsa dan negara, serta peduli dengan kejadian-kejadian yang menimpa anggota keluarga besar lainnya.

Sebagai informasi, poin paling penting dalam partisipasi politik adalah kesadaran bahwa ada kekuasaan tertentu dalam institusi keluarga. Anggota keluarga memiliki suara dan berhak berpartisipasi aktif dalam kegiatan dan keputusan keluarga tersebut.

Tanpa adanya kesadaran bahwa "dirinya" atau anggota keluarga lain memiliki pengaruh dan berhak untuk menyampaikan pendapat, maka partisipasi politik sulit diharapkan.


Baca juga artikel terkait CONTOH PARTISIPASI POLITIK atau tulisan menarik lainnya Abdul Hadi
(tirto.id - Pendidikan)

Penulis: Abdul Hadi
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight