Cegah Pelecehan Seksual, Menag Perketat Izin Pendirian Pesantren

Reporter: Andrian Pratama Taher - 30 Des 2021 16:47 WIB
Menag ingin anak buahnya melihat langsung kondisi dan operasional pesantren yang disesuaikan dengan izin pendiriannya demi cegah kekerasan seksual.
tirto.id - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta jajarannya untuk melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke berbagai pesantren. Permintaannya ini untuk melihat langsung kondisi dan operasional pesantren yang disesuaikan dengan izin pendirian pesantren yang diajukannya.

"Untuk cegah kita bikin mitigasi, misal izin pendirian pesantren kita akan lakukan semacam sidak" kata Yaqut Cholil Qoumas di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (30/12/2021).

Kemenag tak ingin terulang kasus pelecehan seksual yang dilakukan guru sekaligus pengasuh pesantren di Bandung, Herry Wirawan terhadap belasan muridnya.

"Kalau dulu rekomendasi tertulis, administratif, sekarang saya minta jajaran Kementerian Agama sebelum izin operasional di keluarkan, harus dilihat dulu," katanya.

Kehebohan kasus pelecehan seksual di wilayah pesantren menjadi perhatian publik setelah beberapa kasus pelecehan seksual terhadap santri mengemuka beberapa waktu lalu. Beberapa daerah tercatat ada kasus pelecehan seksual di dalam pesantren seperti Depok dan Bandung.

Salah satu yang menjadi sorotan adalah kasus Herry Wirawan. Pria yang menjadi pengelola pesantren memperkosa sekitar 12 santri dengan rentang umur 14-20 tahun. Setidaknya total 8 santri telah melahirkan total 9 anak akibat kelakuan bejat Herry.


Baca juga artikel terkait PESANTREN atau tulisan menarik lainnya Andrian Pratama Taher
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Andrian Pratama Taher
Penulis: Andrian Pratama Taher
Editor: Bayu Septianto

DarkLight