Cara Mencuci Botol Susu Bayi dan Tips Mensterilisasi Dot yang Aman

Oleh: Sarah Rahma Agustin - 23 Agustus 2019
Dibaca Normal 2 menit
Anda perlu menjaga kebersihan botol dan mengetahui masa penggunaan botol susu agar si kecil tetap aman.
tirto.id - Pernahkah Anda mencuci botol susu si kecil dengan merebusnya? Jika pernah, Anda perlu mengetahui prosedur yang tepat dan mewaspadainya. Berdasarkan hasil penelitian terbaru, ada bahaya yang tersimpan dari kebiasaan merebus botol susu bayi untuk mensterilkannya.

Selain itu, Anda juga perlu menjaga kebersihan botol dan mengetahui masa penggunaan botol susu agar si kecil tetap aman.

Dilansir Guardian, air panas meningkatkan level bahan kimia berbahaya berupa polycarbonate 55 kali lebih cepat yang bersifat polutif untuk lingkungan.

Polycarbonate adalah bahan kimia yang sering digunakan untuk membuat CD (compact disc), dan botol susu bayi. Plastiknya dibuat dari bisphenol A (BPA), yakni zat kimia yang diproduksi secara besar-besaran di seluruh dunia. Lama kelamaan, plastiknya akan larut dalam bahan mentahnya.

“Banyak yang cemas dengan kandungan BPA, karena sifatnya yang menganggu keseimbangan hormon, bahkan sistem hormon dalam tubuh hewan juga terpengaruh oleh BPA,”ujar David Santillo, ilmuwan senior di Laboratoriuam Riset Greenpeace di Exeter.

Selain itu, Scott Belcher dari University of Cincinnati College of Medicine, melakukan sebuah percobaan untuk melihat bagaimana BPA keluar dari plastik berbahan polycarbonate. Juga pengaruh suhu dan cairan yang disimpan dalam botol tersebut.

Berdasarkan hasil percobaan Scott, bisphenol A dikeluarkan dari botol plastik 55 kali lebih cepat jika diisi dengan air mendidih. Dibandingkan dengan air biasa. Hal ini juga berlaku pada botol yang direbus.

“Bayi berada dalam fase yang sangat sensitif dalam tumbuh kembangnya, karena itu sebisa mungkin hindari paparan zat kimia yang bisa membuat hormon pertumbuhannya terganggu,” tegas David.

Berdasarkan penelitian di atas, ada baiknya Anda melakukan tindak pencegahan dengan cara tidak merebus botol susu bayi. Dan cukup mencucinya dengan air hangat, serta membersihkan dengan sabun dan spons yang lembut.

Cara umum mencuci botol bayi

Anda perlu mensterilkan semua peralatan makan bayi Anda, termasuk botol dan dot,sampai mereka setidaknya berusia 12 bulan. Hal ini penting untuk melindung si kecil dari infeksi, terutama diare dan muntah sebagaimana dilansir dari laman NHK.

Sebelum sterilisasi, Anda perlu mencuci botol bayi dengan langkah sebagai berikut:

1. Bersihkan botol, dot dan peralatan makan lainnya dalam air sabun yang panas sesegera mungkin setelah menyusui.
2. Gunakan sikat botol bersih untuk membersihkan botol (hanya gunakan sikat ini untuk membersihkan botol, jangan dicampur untuk menyikat barang lain), dan sikat dot kecil untuk membersihkan bagian dalam dot. Anda juga bisa membalikkan puting susu ke luar dan mencuci dengan air sabun panas. Jangan tergoda menggunakan garam untuk membersihkan puting, ini bisa berbahaya bagi bayi Anda.
3. Bilas semua peralatan Anda dalam air bersih yang mengalir dan dingin sebelum sterilisasi.
4. Ketika meniriskan peralatan bayi, pastikan botol, tutup, dan dot menghadap ke bawah. Anda mungkin lebih suka mencuci puting secara terpisah dengan tangan untuk memastikannya benar-benar bersih.
5. Saran di atas berlaku untuk semua peralatan menyusui bayi Anda, dan apakah Anda menggunakan ASI atau susu formula.

Cara Mensterilkan botol
Sterilisasi adalah proses membunuh kuman berbahaya yang menempel pada permukaan botol dan peralatan lainnya. Penting untuk mensterilkan botol bayi sebelum digunakan, setidaknya selama 12 bulan pertama kehidupan bayi Anda. Ini berlaku apakah Anda menyusui dengan susu formula atau dengan ASI.

Berikut beberapa cara untuk mensterilkan botol bayi Anda, dot, dan peralatan makan lainnya:

Sterilisasi dengan mendidihkan:
Merebus bekerja dengan menaikkan suhu cukup tinggi untuk membunuh bakteri yang tersisa setelah dicuci.
1. Tempatkan botol, dot, topi dan peralatan bersih di dalam panci besar di belakang kompor.
2. Tambahkan air yang cukup untuk menutupi semua peralatan, pastikan tidak ada gelembung udara.
3. Didihkan air, dan rebus dengan cepat selama 5 menit.
4. Matikan kompor dan biarkan air menjadi dingin.
5. Cuci tangan Anda dengan seksama sebelum Anda memegang peralatan.
6. Ambil peralatan dari panci dan buang air yang berlebih.
7. Jika Anda tidak langsung menggunakannya, letakkan tutup dan dot di botol, dan simpan dalam wadah bersih di lemari es.
8. Rebus botol dan peralatan lainnya jika tidak digunakan dalam waktu 24 jam.

Sterilisasi bahan kimia:
Steriliser kimia adalah larutan desinfektan yang berbentuk cairan atau tablet yang Anda encerkan dengan air.
1. Pastikan botol, dot, topi, dan peralatan bersih sebelum Anda mulai.
2. Baca dan ikuti instruksi pabrik untuk membuat solusi sterilisasi.
3. Tempatkan peralatan makan dalam larutan sterilisasi, pastikan benar-benar di bawah air dan tidak ada gelembung udara.
4. Biarkan peralatan dalam larutan sterilisasi untuk jumlah waktu yang disarankan (biasanya sekitar 30 menit - periksa instruksi pabrik).
5. Anda kemudian dapat meninggalkan peralatan dalam solusi sampai Anda perlu menggunakannya.
6. Biarkan botol, dot, dan kelopak untuk mengalir sebelum Anda menggunakannya - jangan bilas larutan sterilisasi, karena ini membuat peralatan terkena kuman lagi.
7. Buang solusinya setelah 24 jam. Bersihkan wadah sterilisasi dengan seksama dalam air sabun hangat, sebelum membuat banyak solusi baru.

Steam (microwave atau steriliser listrik)
Sama seperti merebus, sterilisasi dengan steam/mengukus juga dilakukan dengan menaikkan suhu yang cukup tinggi untuk membunuh bakteri.
1. Pastikan botol, dot, topi, dan peralatan bersih sebelum Anda mulai.
2. Pastikan botol dan dot diletakkan dengan bukaan menghadap ke bawah disteriliser.
3. Ikuti instruksi untuk menambahkan air ke unit dan menyalakannya.
4. Biarkan botol dalam steriliser sampai dibutuhkan.
5. Jika Anda tidak langsung menggunakan botol, periksa instruksi berapa lama Anda dapat menyimpannya di dalam steriliser sebelum Anda harus mensterilkannya kembali.


Baca juga artikel terkait ASI atau tulisan menarik lainnya Sarah Rahma Agustin
(tirto.id - Gaya Hidup)

Kontributor: Sarah Rahma Agustin
Penulis: Sarah Rahma Agustin
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight