Cara Grab & Gojek Antisipasi Penyebaran Virus Corona COVID-19

Reporter: - 3 Maret 2020
Dibaca Normal 1 menit
Grab dan Gojek menyiapkan sejumlah langkah guna mengantisipasi penyebaran virus Corona COVID-19, salah satunya memberikan edukasi kesehatan kepada driver.
tirto.id - Platform pemesanan kendaraan yang populer di Indonesia, Grab dan Gojek menyiapkan sejumlah langkah guna mengantisipasi penyebaran virus Corona atau COVID-19. Salah satunya memberikan edukasi kesehatan kepada pengemudi (driver) seperti yang dilakukan Grab.

“Mulai adanya virus Corona kami sudah memberikan edukasi bekerja sama dengan Grab Health ke semua driver kami, juga ke pelanggan-pelanggan kami,” ujar Managing Director Grab Indonesia, Neneng Goenadi, ditemui usai acara “Grab Ventures Velocity” di Jakarta, Selasa (3/3/2020).

Neneng menambahkan, “Kami juga untuk tindakan awal, kira-kira sekitar 3-4 minggu yang lalu kami juga sudah membagikan kepada driver-driver kami di Jakarta, sebanyak 5.000 masker.”

Dengan langkah edukasi tersebut, para mitra Grab diharap dapat mengetahui dan belajar mengenai virus Corona.

Sementara untuk pengguna, dalam aplikasinya, Grab telah mengirimi pesan berjudul “Tetap aman dari Corona” yang terhubung dengan Grab Health, yang dimotori oleh Good Doctor.

Pengguna kemudian dapat berkonsultasi — mendaftar terlebih dahulu — atau sekadar membaca artikel mengenali virus Corona, ada pula tips untuk menjaga kebugaran.

Hal yang sama dilakukan Gojek dalam mengantisipasi penyebaran virus Corona.

VP Corporate Communications Gojek, Kristy Nelwan, mengatakan Gojek telah menjalankan berbagai upaya antisipasi sehubungan dengan Coronavirus Diseases (COVID-19) sejak Januari lalu.

“Upaya-upaya tersebut menjangkau seluruh ekosistem kami — termasuk mitra driver, mitra merchant, mitra service provider, pelanggan, dan karyawan Gojek — yang dijalankan baik secara mandiri maupun melalui kerja sama dengan berbagai pihak, termasuk Kementerian Kesehatan Republik Indonesia,” kata Kristy.

Menurut dia, “Secara berkala, kami melakukan sosialisasi informasi tentang COVID-19, termasuk edukasi mengenai cara pencegahan, serta himbauan untuk waspada dan menjaga kesehatan.”

Informasi tersebut disampaikan melalui berbagai channel komunikasi dengan cara memanfaatkan fitur pemberitahuan di aplikasi (in-app notification), acara tatap muka berkala dengan mitra (Kopdar), serta membagikan ribuan masker kepada mitra dan masyarakat di Bandara Soekarno Hatta Februari lalu.

Bagi karyawan, Gojek juga telah memberlakukan larangan perjalanan kerja internasional untuk meminimalisir risiko. “Gojek siap untuk terus bekerja sama dengan berbagai pihak terkait untuk terus menyampaikan informasi mengenai antisipasi COVID-19,” ujar Kristy.

“Kami mengimbau agar masyarakat senantiasa waspada dan terus mengikuti perkembangan terkait situasi terbaru dari sumber-sumber resmi seperti badan Pemerintah dan pihak berwajib,” tutup Kristy.

Pada Senin (2/3/2020), Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno mengumumkan temuan kasus infeksi virus Corona pertama di Indonesia.

Di Istana Merdeka Jakarta, Presiden Jokowi menjelaskan bahwa virus Corona baru didapati menyerang seorang ibu berusia 64 tahun dan putrinya yang berusia 31 tahun yang tinggal di wilayah Indonesia.


Baca juga artikel terkait WABAH VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Editor: Abdul Aziz
DarkLight