Cara Cepat Menghilangkan Cupang Setelah Berhubungan Seks

Oleh: Febriansyah - 9 April 2019
Dibaca Normal 2 menit
Cupang yang membekas di leher usai berhubungan seks bisa dihilangkan dengan menggunakan beberapa cara seperti mengompres dengan es atau salep.
tirto.id - Hickey atau Cupang adalah tanda sementara yang dapat muncul setelah seseorang mengisap kulit orang lain, biasanya terjadi saat berhubungan seks.

Hickey disebabkan karena pembuluh darah kecil tepat di bawah permukaan kulit pecah dan bocor ke jaringan lunak di sekitarnya.

Hickeys cenderung muncul sebagai bidang dekolorisasi. Tambalan ini biasanya berwarna merah muda, merah, atau ungu saat pertama kali muncul dan teksturnya mungkin empuk bila disentuh. Saat memar sembuh, cupang bisa menjadi lebih biru.

Hickey dapat terjadi di bagian tubuh mana saja, tetapi orang cenderung mengasosiasikannya dengan leher, di mana mereka bisa terlihat jelas. Hickeys dapat bertahan selama beberapa hari atau lebih.

Karena cupang adalah jenis memar, beberapa prinsip pertolongan pertama dasar dapat membantu mengurangi agar cupang tidak terlihat seperti dengan kompres dingin atau kompres es ke daerah yang terkena cupang selama 15-20 menit.

Hal ini dapat menghentikan pendarahan, mengurangi pembengkakan, dan membantu proses penyembuhan.

Seseorang dapat membuat kompres es sendiri dengan membungkus es batu atau sekantong sayuran beku dengan handuk.

Hindari meletakkan es langsung di kulit, karena dapat menyebabkan rasa sakit dan dapat merusak kulit.

Jika cupang lunak, minum obat penghilang rasa sakit bebas resep seperti ibuprofen dapat membantu meringankan rasa sakit atau bengkak.

Beberapa orang juga merekomendasikan menempatkan sendok dingin di cupang selama sekitar 15 menit. Ini mungkin tidak seefektif menggunakan paket es.

Selain itu menggosok cupang dengan sikat gigi atau menggosoknya dengan koin untuk meningkatkan sirkulasi darah di daerah tersebut. Namun, tidak ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa ini akan berhasil.

Melansir Medical News Today, selain es, beberapa obat yang bisa menghilangkan cupang anatara lain.


Arnica

Arnica adalah ramuan yang tumbuh di beberapa daerah di Asia Timur, Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada.

Orang telah lama menggunakan arnica sebagai obat tradisional untuk rasa sakit, bengkak, dan memar.

Arnica tersedia dalam bentuk salep, gel, dan pelet homeopati. Sebuah tinjauan sistematis pada 2014 menemukan beberapa bukti yang menunjukkan bahwa penggunaan topikal arnica dalam dosis di atas 10 persen mungkin memiliki efek sederhana pada penyembuhan memar.

Saat membeli gel atau salep arnica, mungkin yang terbaik adalah memilih yang mengandung setidaknya 20 persen arnica.

Komprei

Seseorang dapat menerapkan produk comfrey secara topikal untuk mengobati memar. Comfrey adalah semak asli dari Eropa dan yang juga tumbuh di bagian AS.

Akar dan daun komprei adalah obat tradisional untuk mengobati berbagai penyakit, termasuk memar, luka, terkilir dan tegang, sendi inflamasi dan arthritis.

Sebuah tinjauan tahun 2013 menemukan beberapa bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa pemberian topikal dari akar komprei dapat membantu mengobati memar, rasa sakit, dan pembengkakan.

Vitamin K

Vitamin K berperan penting dalam pembekuan darah dan penyembuhan luka. Meskipun kekurangan vitamin K jarang terjadi, itu bisa membuat seseorang lebih rentan terhadap masalah memar dan pendarahan.

Satu studi tahun 2002 menyelidiki penggunaan vitamin K topikal pada orang yang menjalani perawatan laser untuk vena spider wajah.

Peserta yang menggunakan krim vitamin K setelah perawatan laser mengurangi memar dibandingkan dengan mereka yang menggunakan krim plasebo. Namun, menggunakan krim sebelum perawatan tidak mencegah memar terjadi.

Seseorang juga bisa makan makanan yang kaya vitamin K atau mengonsumsi suplemen vitamin untuk meningkatkan penyembuhan.

Sumber vitamin K yang baik meliputi sayuran hijau, seperti bayam dan brokoli, daging, produk susu, dan telur, minyak nabati, khususnya kedelai dan minyak canola, buah-buahan tertentu, seperti blueberry , anggur, dan buah ara.

Vitamin C

Jeruk bali dan buah jeruk lainnya mengandung vitamin C. Tubuh membutuhkan vitamin C untuk membuat protein yang disebut kolagen . Ini penting untuk penyembuhan luka dan menjaga kesehatan kulit, pembuluh darah, dan tulang rawan.

Kekurangan vitamin C, atau penyakit kudis , jarang terjadi tetapi dapat menyebabkan berbagai gejala.

Ini bisa termasuk memar lebih mudah dan penyembuhan luka lebih lambat. Meskipun ada sedikit bukti ilmiah untuk mendukung penggunaannya, seseorang dapat mencoba menerapkan krim vitamin C ke daerah yang terkena untuk meningkatkan penyembuhan.

Makan banyak makanan kaya vitamin C dapat membantu meningkatkan penyembuhan kulit. Makanan tinggi vitamin C termasuk buah jeruk, seperti jeruk dan grapefruit, paprika merah dan hijau, buah kiwi dan lainnya.


Baca juga artikel terkait SEKS atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Febriansyah
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight