BPOM Sita Obat Ilegal Senilai 3,5 Miliar Rupiah di Semarang

Oleh: Yulaika Ramadhani - 31 Mei 2018
Dibaca Normal 1 menit
“Dugaan sementara, praktek distribusi ilegal ini dilakukan dengan modus menjual obat ilegal melalui e-commerce dan media sosial serta didistribusikan melalui jasa pengiriman ke seluruh Indonesia."
tirto.id - Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) membongkar gudang penyimpanan berbagai produk farmasi ilegal di Kota Semarang yang nilainya ditaksir mencapai Rp3,5 miliar.

Kepala BBPOM Penny Lukito di Semarang mengatakan, pengungkapan gudang yang juga digunakan sebagai lokasi pengemasan itu bermula dari temuan BBPOM Pekanbaru.

“Dugaan sementara, praktek distribusi ilegal ini dilakukan dengan modus menjual obat ilegal melalui e-commerce dan media sosial serta didistribusikan melalui jasa pengiriman ke seluruh Indonesia," ungkap Kepala BPOM RI Penny K. Lukito saat meninjau gudang di Semarang yang disinyalir menjadi tempat pengemasan produk ilegal tersebut Kamis (31/2/2018).

Berdasarkan penelusuran, sebagaimana ditulis dalam rilis pers yang diterima pada Kamis (31/5/2018), sebuah gudang berkedok agen jasa pengiriman ekspedisi di Semarang menjadi sumber peredaran obat ilegal yang dijual secara online.

“Pelaku menjalankan usaha di gudang ini sebagai tempat penyimpanan, pengemasan, dan pengiriman barang," ujar Penny K. Lukito.

Berdasarkan laporan, dari TKP telah ditemukan barang bukti kejahatan berbagai jenis obat ilegal yang banyak ditemukan di peredaran antara lain berupa injeksi vitamin C, kolagen, gluthathion, tretinoin, obat-obat pelangsing, sibutramine HCl, serta produk-produk skincare dengan total sejumlah 146 item atau sejumlah 127.900 buah dengan nilai keekonomian diperkirakan mencapai 3,5 miliar rupiah.

Selain itu, petugas juga menyita tujuh unit handphone dan lima unit personal komputer yang digunakan untuk transaksi dan administrasi penjualan serta dokumen dan catatan penjualan.

BPOM RI juga telah menyita seluruh produk obat ilegal beserta dokumen dan catatan penjualan tersebut.

Berdasarkan pemeriksaan sementara terhadap saksi-saksi, PPNS BPOM RI telah menetapkan satu orang tersangka berinisial UA.

“Berdasarkan dokumen yang ditemukan dan keterangan tersangka, usaha dijalankan sejak tahun 2015 dengan omset 400-500 juta rupiah per bulan. Temuan ini akan ditindaklanjuti BPOM RI melalui proses pro-justitia guna mengungkap aktor intelektual," ujar Kepala BPOM RI.

Pelaku diduga melanggar Pasal 196 dan 197 Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dengan ancaman hukuman penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak 1.5 miliar rupiah.

“Ini merupakan salah satu temuan terkait jaringan distribusi produk ilegal secara online. Kami terus melakukan penelusuran terhadap temuan ini untuk mengungkap siapa pelaku utama kejahatan ini. Kami juga akan bekerja sama dengan penegak hukum untuk memastikan pelaku kejahatan ini mendapatkan hukuman maksimal," tegas Penny K. Lukito.

Terkait maraknya peredaran obat ilegal, Kepala BPOM RI kembali meminta kepada seluruh pelaku usaha untuk mematuhi segala peraturan perundang-undangan yang berlaku.

“Masyarakat juga diharapkan untuk lebih berhati-hati dalam memilih obat yang akan dikonsumsi. Jangan membeli atau memilih produk obat yang tidak memiliki izin edar. Ingat selalu cek KLIK, cek kemasan, cek label, cek izin edar, dan cek kedaluwarsa sebelum membeli atau memilih produk obat," pungkasnya.


Baca juga artikel terkait BPOM atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight