Bapas Ingatkan Pemred Obor Rakyat untuk Tak Buat Onar

Oleh: Andrian Pratama Taher - 8 Maret 2019
Bapas Jakarta Timur mendatangi Setyardi. Mereka mengingatkan agar Setyardi taat aturan hukum. Bila tidak, cuti bersyarat untuk Setyardi diusulkan untuk dicabut Kemenkumham.
tirto.id -
Ditjen Pemasyarakatan Kemenkumham membenarkan melakukan kunjungan ke kediaman pemimpin redaksi Obor Rakyat Setyardi bin Budiono, Jumat (8/3/2019).

Kunjungan dilakukan sebagai upaya mengingatkan pemimpin redaksi (Pemred) Obor Rakyat itu untuk mengingatkan agar tidak menimbulkan keresahan selama cuti bersyarat.

"Petugas pembimbing kemasyarakatan Bapas Jakarta Timur Utara berkewajiban melakukan kunjungan ke rumah kliennya untuk menjelaskan kembali agar klien menaati kewajibannya untuk tidak melakukan kegiatan yang akan menimbulkan keresahan dalam masyarat," kata Kabag Humas Ditjen Pemasyarakatan Ade Kusmanto dalam keterangan tertulis, Jumat.

Ade mengatakan, Setyardi datang ke Bapas Jakarta Timur Utara untuk melakukan kewajiban lapor usai diberitahu petugas kemasyarakatan Kemenkumham. Saat tiba di kantor Bapas, Setyardi diingatkan kembali perihal kewajiban dan larangan sebagai klien dalam menanggapi kondisi sosial masyarakat agar tidak melakukan kegiatan yang akan menimbulkan keresahan dalam masyarakat.

Pihak Bapas mengingatkan, apabila Setyardi melanggar ketentuan, maka Petugas Pembimbing Kemasyarakatan Bapas dapat mengusulkan pencabutan cuti bersyarat Setiyardi Bin Budiono sesuai Permenkumham No.3 Thn 2018.

"Setelah mendapat penjelasan tersebut, klien atas nama Setiyardi Bin Budiono memahami untuk memenuhi kewajibannya sebagai klien cuti bersyarat pada Bapas Jakarta Timur Utara," kata Ade.

Tabloid Obor Rakyat disebut akan kembali terbit pada hari ini. Hal itu diumumkan langsung oleh Pimred Tabloid Obor Rakyat Setyardi Budiono. Namun, tabloid yang kini bernama Tabloid Obor Rakyat Reborn! itu urung diluncurkan lantaran Setyardi dipanggil oleh pihak Lapas Cipinang. Ia pun menyebut kalau cuti bersyaratnya dicabut Kemenkumham.

Namun, sekitar pukul 14.27 WIB, Setyardi kembali mengunggah status di Facebook. Dalam status tersebut, ia berfoto bersama sejumlah petugas Kemenkumham. Dalam pertemuan tersebut, pihak Kemenkumham mengingatkan agar Setyardi tidak membuat onar dengan menerbitkan kembali tabloid Obor Rakyat. Ia pun berharap cuti bersyaratnya tidak dihapus akibat penerbitan Obor Rakyat.




Baca juga artikel terkait OBOR RAKYAT atau tulisan menarik lainnya Andrian Pratama Taher
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Andrian Pratama Taher
Penulis: Andrian Pratama Taher
Editor: Agung DH