Bagaimana Peluang Berkarier di Industri Musik pada Era Digital?

Penulis: Alexander Haryanto, tirto.id - 2 Feb 2022 17:43 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Berikut peluang musikus untuk berkarier di industri musik, khususnya di era digital.
tirto.id - Resso, aplikasi streaming musik sosial pertama di Indonesia, menggelar acara virtual bertajuk "Bangun Karier Musikmu di Era Digital". Acara Resso Coaching Clinic ini digelar dengan pembahasan singkat mengenai pergerseran yang terjadi di industri musik akibat pandemi Covid-19.

Forum itu menghadirkan pencipta lagu dan produser Ade Govinda, sound engineer serta anggota band Lomba Sihir, Wisnu Ikhsantama, dan Otti Jamalus, musisi, mentor dan pemilik Otti Jamalus Music House untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tips seputar karier di industri musik tanah air.

Saat ini, peluang di industri musik tidak hanya terbatas untuk musisi dan artis, tetapi juga tersedia bagi produser, manajer, sound engineer, music director, arranger, programmer, promotor, hingga guru dan pengajar musik.

Matthew Tanaya, Artist Promotions Lead Resso Indonesia mengatakan, "setiap pelaku dan pemangku kepentingan di industri musik harus beradaptasi untuk memahami peran teknologi dalam mempengaruhi proses kreasi sebuah lagu hingga bisa diakses melalui gawai oleh pendengar."

"Resso Coaching Clinic edisi keempat berharap untuk memberikan pemahaman mendalam tentang bagaimana passion di bidang musik bisa membawa berbagai peluang karier bagi para penggiat musik, serta peran platform musik streaming digital untuk membantu pengembangan karier para penggiat musik di masa depan."

Menurut Ade Govinda, musisi perlu tahu cara terbaik untuk menyalurkan karyanya guna memperoleh income. "Selain itu, kita juga harus paham bagaimana industri musik bekerja, termasuk musik seperti apa yang sedang digandrungi pasar saat ini dan target audience dari karya kita."

Ade juga menekankan bahwa keberhasilan seorang musisi tidak semata-mata dinilai dari jumlah lagu yang dirilis, melainkan bagaimana musisi tersebut dapat memastikan lagu yang ada bisa terus menjangkau dan didengarkan oleh pendengar baru, setidaknya selama satu-dua tahun ke depan.



Sedangkan menurut Wisnu Ikhsantama atau yang lebih dikenal dengan sapaan Tama, berbekal kemampuan yang ia pelajari secara otodidak, ia mengawali kariernya sebagai seorang mixer dan soundman di berbagai acara pensi.

Lama menghabiskan waktu di studio musik, Tama pun menyadari kecintaannya pada industri musik membuatnya memutuskan untuk berkuliah dengan mengambil jurusan sound engineer.

"Kemampuan berkomunikasi dan menjalin koneksi itu sangat penting, semudah membantu teman sehingga karya kita bisa mendapat exposure. Bagi saya, walau digitalisasi dalam produksi musik memberikan kemudahan bagi kami sebagai pelaku industri, kemampuan komunikasi dan terkadang, kompromi, juga perlu dimiliki oleh para sound engineer untuk memastikan keinginan musisi atau artis terpenuhi," kata Tama.

Mewakili pandangan dari sisi pengajar musik, Otti Jamalus, yang juga merupakan pendiri Otti Jamalus Music House, mengakui bahwa ada banyak tantangan yang harus dihadapi pengajar musik ketika memasuki era digital.

"Belajar musik sekarang harus melek digital. Sebagai mentor dan guru, tugas kami adalah memberi pengaruh dan contoh yang baik, termasuk belajar dan memahami perkembangan teknologi musik yang ada," kata Otti.

"Murid harus didorong untuk membuat konten atau karya musik dan hal ini kami fasilitasi dengan membuat sarana recording. Di masa pandemi ini, kami bikin konser virtual musik, seperti Jazz From Our Bedroom, Charity Concert, dan acara lainnya dari auditorium sekolah kami menggunakan platform digital, demi memotivasi para murid kami untuk terus berkarya," ujar Otti.


Baca juga artikel terkait MUSIK DIGITAL atau tulisan menarik lainnya Alexander Haryanto
(tirto.id - Musik)

Sumber: Siaran Pers
Penulis: Alexander Haryanto
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight