Bagaimana Cara Kerja Vaksin Vektor Virus COVID-19?

Oleh: Dhita Koesno - 18 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Bagaimana cara kerja vaksin vektor Virus Corona terhadap sistem kekebalan tubuh manusia?
tirto.id - Cara kerja vaksin vektor virus dapat melatih sistem kekebalan tubuh manusia untuk bereaksi terhadap infeksi di masa depan.

Tidak seperti banyak vaksin lain yang mengandung patogen infeksius atau sebagian darinya, vaksin vektor virus menggunakan virus yang tidak berbahaya untuk mengirimkan sepotong kode genetik ke sel manusia, memungkinkan mereka membuat protein patogen.

Ketika seseorang mengalami infeksi bakteri atau virus, sistem kekebalan akan bereaksi terhadap molekul dari patogen.

Jika ini adalah pertemuan pertama tubuh dengan penyerang, maka proses mengalir dengan baik bersatu untuk melawan patogen dan membangun kekebalan untuk pertemuan di masa depan, demikian dikutip Medical News Today.

Banyak vaksin tradisional mengirimkan patogen infeksius atau sebagian dari itu ke tubuh untuk melatih sistem kekebalan demi melawan paparan patogen di masa depan.

Vaksin vektor virus bekerja secara berbeda. Mereka menggunakan virus yang tidak berbahaya untuk mengirimkan potongan kode genetik dari patogen ke sel tubuh untuk meniru infeksi.

Virus yang tidak berbahaya bertindak sebagai sistem pengiriman, atau vektor, untuk urutan genetik.

Sel-sel dalam tubuh kemudian membuat protein virus atau bakteri yang telah dikirim oleh vektor dan menampilkannya ke sistem kekebalan.

Hal ini memungkinkan seseorang mengembangkan respons imun spesifik terhadap patogen tanpa perlu mengalami infeksi.

Namun, vektor virus itu sendiri memainkan peran tambahan dengan meningkatkan respons imun kita. Ini mengarah pada reaksi yang lebih kuat daripada jika urutan genetik patogen itu dikirim sendiri.

Vaksin COVID-19 Oxford-AstraZeneca menggunakan vektor virus flu biasa simpanse yang dikenal sebagai ChAdOx1, yang mengirimkan kode yang memungkinkan sel kita membuat protein lonjakan SARS-CoV-2.


Vektor Virus COVID-19


Para ilmuwan telah mempelajari berbagai jenis vektor virus, termasuk vektor adenoviral. Adenovirus dapat menyebabkan flu biasa, dan ada banyak jenis virus ini.

Awalnya, para peneliti bekerja dengan adenovirus yang dimodifikasi untuk tujuan terapi gen. Namun, karena mereka mampu menstimulasi sistem kekebalan kita, vektor adenoviral merupakan kandidat yang baik untuk pengembangan vaksin.

Vaksin COVID-19 Oxford-AstraZeneca menggunakan vektor adenoviral simpanse. Ini mengirimkan gen yang mengkode protein lonjakan SARS-CoV-2 ke sel kita.

Sel-sel kita kemudian mentranskripsi gen ini menjadi messenger RNA, atau mRNA, yang pada gilirannya mendorong mesin seluler kita untuk membuat protein lonjakan di tubuh utama, atau sitoplasma, sel.

Kemudian sel menampilkan protein lonjakan, serta bagian kecilnya, di permukaan sel, mendorong sistem kekebalan kita untuk membuat antibodi dan meningkatkan respons sel T.

Para peneliti telah menunjukkan bahwa vaksin ini aman dan dapat secara efektif mencegah COVID-19 pada kebanyakan orang.


Keamanan dan imunogenisitas

Vektor virus ChAdOx1 pada vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19 telah diubah secara genetik sehingga tidak dapat bereplikasi. Oleh karena itu, tidak dapat menyebabkan infeksi adenovirus pada orang yang telah divaksinasi.

Itu juga tidak dapat menyebabkan COVID-19, karena tidak membawa cukup materi genetik SARS-CoV-2 bagi sel kita untuk mengumpulkan seluruh virus SARS-CoV-2. Itu hanya membawa kode untuk membuat protein lonjakan.

Vaksin tidak menyebabkan perubahan permanen pada sel tubuh, dan kode genetik untuk protein lonjakan tidak menjadi bagian dari DNA kita sendiri.

Dengan semua vektor virus, satu masalah yang perlu dipertimbangkan adalah kekebalan yang sudah ada sebelumnya.

Jika seseorang menemukan virus yang berfungsi sebagai vektor di masa lalu, mereka mungkin memiliki antibodi terhadap virus tersebut.

Ini berarti tubuh mereka akan mencoba melawan dan menghancurkan vektor virus, yang berpotensi membuat vaksin menjadi kurang efektif.

Tim peneliti Universitas Oxford di balik vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19 sebelumnya melaporkan bahwa tingkat antibodi yang sudah ada sebelumnya terhadap vektor virus ChAdOx1 rendah ketika mereka menilai ini dalam sampel dari orang dewasa dari Inggris dan Gambia.

Menulis di Nature Medicine pada Desember 2020, para peneliti melihat tidak ada korelasi antara kekebalan terhadap vektor dan seberapa baik vaksin COVID-19 bekerja atau apakah sukarelawan yang menerimanya memiliki efek samping dalam uji klinis Fase 1/2.

Vaksin COVID-19 lain yang menggunakan vektor virus termasuk vaksin Sputnik V Rusia dan kandidat vaksin dosis tunggal Janssen.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight