Aturan Pola Makan Bisa Diterapkan pada Anak untuk Cegah Kegemukan

Oleh: Yuliana Ratnasari - 21 November 2017
Untuk anak yang sudah terlanjur obesitas asupan buah perlu diperhatikan untuk menghindari buah tinggi kalori seperti mangga dan pisang.
tirto.id - Kasus obesitas pada anak sebanyak 90 persen disebabkan kesalahan pola makan. Sementara itu, 10 persen kasus karena gangguan metabolisme, atau genetik. Karenanya, guna mencegah malnutrisi tumbuh kembang, peraturan pola makan bisa diterapkan pada anak.

Dokter spesialis anak pun menganjurkan pada orang tua untuk menerapkan peraturan pada pola makan anak untuk membantu mencegah kegemukan pada anak.

"Peraturannya, makan terjadwal. Snack diganti dengan buah," kata Dr Klara Yuliarti Sp.A (K) dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dan RS Cipto Mangunkusumo di Jakarta, Senin (20/11/2017), seperti dilansir Antara.

Sementara itu, untuk anak yang sudah terlanjur obesitas asupan buah perlu diperhatikan untuk menghindari buah tinggi kalori seperti mangga dan pisang.

Untuk asupan gula pada anak, kata Klara, cukup 10 persen dari total kebutuhan kalori per hari. Klara juga mengingatkan orang tua untuk memberikan waktu "floor time" pada bayi yang sudah bisa berjalan.

"Begitu sudah bisa jalan, harus beraktivitas fisik satu jam setiap hari," ujar Klara. Sebaiknya pula anak yang belum berusia dua tahun tidak dikenalkan dengan televisi dan gawai guna mencegah berkurangnya aktivitas fisik.

Sejak dini anak juga harus sudah diajarkan makanan dan minuman yang sangat dianjurkan untuk dihindari seperti makanan cepat saji dan minuman-minuman dalam kemasan.

"Tidur harus delapan jam. Kalau kurang, hormon yang mengatur rasa lapar dan kenyang tidak berfungsi secara optimal," kata dia.

Secara fisik, komplikasi yang biasa terjadi pada anak yang kegemukan antara lain perlemakan hati, sakit jantung, sesak napas, hingga sleep apnea atau henti napas saat tertidur.

Sedangkan dari sisi psikisnya anak dengan kelebihan berat badan bisa tidak percaya diri, merasa tidak diterima atau bahkan ditolak oleh teman-temannya, diejek dan dirisak atau diganggu, hingga mengalami depresi akibat berbagai tekanan.

Baca juga artikel terkait OBESITAS ANAK atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - Kesehatan)

Reporter: Yuliana Ratnasari
Penulis: Yuliana Ratnasari
Editor: Yuliana Ratnasari