AS Perpanjang Pembatasan Perjalanan dengan Kanada dan Meksiko

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 17 Juni 2020
Sebelumnya, pembatasan perjalanan telah diperpanjang beberapa kali dan ditetapkan akan berakhir pada 23 Juni.
tirto.id - Pemerintah Amerika Serikat (AS) pada Selasa (16/6/2020) mengatakan akan memperpanjang pembatasan perjalanan tidak penting dengan Kanada dan Meksiko karena risiko lanjutan dari pandemi COVID-19.

"Perpanjangan ini melindungi orang Amerika sambil menjaga perdagangan dan perjalanan penting tetap berjalan saat kita membuka kembali kegiatan ekonomi," ujar pelaksana tugas Sekretaris Departemen Keamanan Dalam Negeri AS Chad Wolf dalam sebuah pernyataan.

Pembatasan perjalanan telah diperpanjang beberapa kali dan ditetapkan akan berakhir pada 23 Juni, menurut pemberitahuan pemerintah AS. Seorang pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengatakan perpanjangan terbaru akan berjalan selama 30 hari.

Kementerian Luar Negeri Meksiko mengatakan pembatasan perjalanan melintasi perbatasan negara itu dengan Amerika Serikat akan berlanjut selama 30 hari.

Amerika Serikat mengatakan pihaknya "melakukan kontak dekat" dengan kedua negara di perbatasan utara dan selatan mengenai pembatasan, yang pertama kali diberlakukan pada pertengahan Maret.

Amerika Serikat telah memperpanjang seperangkat aturan tak terbatas terkait pandemi yang memungkinkan deportasi migran secara cepat yang ditangkap di perbatasan AS.

Secara terpisah, Departemen Kehakiman AS pada hari Selasa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya lagi-lagi menunda sidang untuk ribuan migran yang telah menunggu di Meksiko untuk pemeriksaan pengadilan imigrasi AS.

Departemen Kehakiman, yang menjalankan sistem pengadilan imigrasi, mengatakan persidangan bagi mereka yang disebut program Protokol Perlindungan Migran akan ditahan sampai 20 Juli.

"Ini akan mengurangi kebutuhan untuk melakukan perjalanan di Meksiko ke pelabuhan masuk AS sementara kondisi pandemi di Meksiko tetap parah," kata Departemen Kehakiman. Program kontroversial telah membuat para migran terlantar - banyak dari mereka mencari suaka di Amerika Serikat - di Meksiko selama berbulan-bulan.

Ratusan orang telah tinggal di kamp-kamp tenda kumuh di dekat perbatasan AS-Meksiko, yang menurut para pakar kesehatan dan pendukung imigrasi membuat mereka rentan terhadap infeksi virus corona.


Baca juga artikel terkait AS BATASI PERJALANAN DENGAN KANADA atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH
DarkLight