Arti Stop Asian Hate yang Trending, Apa Maksudnya Asian Hate di AS?

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 30 Maret 2021
Dibaca Normal 2 menit
Apa itu Stop Asian Hate yang trending di Twitter hari ini?
tirto.id - Tagar Stop Asian Hate trending di media sosial Twitter pada Selasa (30/3/2021). Salah satu penyebab tagar Stop Asian Hate trending adalah karena @BTS_twt mengunggah twit dengan tagar #StopAsianHate dan #StopAAPIHate. Apa maksudnya?

Dalam twit tersebut, BTS mengungkapkan duka cita pada orang-orang yang harus kehilangan orang yang mereka sayangi. Mareka juga mengingat saat-saat BTS mendapat diskriminasi karena mereka adalah orang Asia.

"Kami mengingat saat kami menghadapi diskriminasi sebagai orang Asia. Kami menghadapi berbagai macam umpatan tanpa alasan dan cacian karena fisik kami. Bahkan ada yang bertanya pada kami kenapa kalian orang Asia tapi berbicara dengan bahasa Inggris," tulis BTS.

Pada akhir pesannya, BTS menuliskan: "Kami di sini melawan diskriminasi rasial. Kami mengutuk kekerasan. Kamu, saya, dan kita semua punya hak untuk dihormati. Kita akan berjuang bersama-sama."

Dilansir USA Today, Asian hate atau sentimen anti-Asia telah tumbuh secara signifikan sejak dimulainya pandemi COVID-19 di Amerika Serikat.

Gerakan Stop AAPI Hate yang berbasis di San Francisco, melacak diskriminasi dan xenofobia terhadap orang Asia Amerika dan Kepulauan Pasifik, menghitung hampir 3.800 insiden dari Maret 2020 hingga Februari 2021.

Baru-baru ini, hasil survei tahunan yang dilakukan oleh Anti-Defamation League menunjukkan bahwa orang Asia-Amerika yang mengalami insiden karena kebencian dan pelecehan online mengalami lonjakan terbesar.

Asian Hate di Amerika Serikat


Diwartakan Prestige, kebencian, marginalisasi, dan stereotip terhadap orang Asian ini mengakibatkan terjadinya hal mengerikan pada 16 Maret 2021 di Georgia. Peristiwa ini mengejutkan orang Asia yang tinggal di Amerika dan bagian lain dunia.

Robert Aaron Long, seorang Amerika kulit putih berusia 21 tahun, menembak mati delapan orang di tiga panti pijat di Cherokee County dan kota Atlanta. Enam dari mereka yang tewas adalah wanita keturunan Asia. Long telah ditangkap dan didakwa dengan delapan dakwaan pembunuhan.


Meskipun Long mengklaim dia tidak termotivasi oleh ras para korban dan kejahatan rasial bukan bagian dari dakwaan terhadapnya, banyak orang, termasuk walikota Atlanta Keisha Lance Bottoms, percaya penembakan massal itu adalah tindakan kejahatan rasial.

Setelah peristiwa itu, berbagai serangan terhadap orang-orang asal Asia telah dilaporkan di seluruh AS dalam seminggu sejak penembakan di spa Georgia. Sehari setelah kejadian itu, seorang wanita Asia berusia 75 tahun diserang secara brutal di San Francisco.

Dalam tiga insiden terpisah pada 21 Maret di Kota New York, seorang pria berusia 54 tahun dirawat di rumah sakit setelah diserang, seorang pria berusia 41 tahun diserang dari belakang dan seorang pria berusia 37 tahun diserang dalam perjalanannya ke sebuah organisasi anti- Protes kekerasan Asia.

Orang-orang telah menyoroti insiden kejahatan rasial ini di media sosial, meningkatkan kesadaran dan meminta semua orang untuk memperhatikan keluarga, teman, dan tetangga Asia-Amerika mereka.

Ribuan orang turun ke jalan di New York, Atlanta, Pittsburgh, Washington dan bahkan Montreal di Kanada dalam beberapa hari terakhir berbicara soal Stop Asian Hate, menyerukan reformasi polisi dan mengkritik Trump karena retorikanya yang penuh kebencian terhadap Cina selama pandemi.

Dalam salah satu pawai, Walikota San Antonio Juliàn Castro mengatakan kepada para demonstran bahwa “Selama beberapa generasi, orang Asia-Amerika telah didiskriminasi. Saya tidak perlu mengatakan itu kepada siapa pun di antara kerumunan ini. "

Menyusul insiden 16 Maret, komite hak-hak sipil Komite Kehakiman DPR AS mengadakan sidang tentang bias anti-Asia - yang pertama dalam lebih dari 30 tahun.

Beberapa anggota parlemen wanita Asia Amerika termasuk Perwakilan Grace Meng, Judy Chu, Doris Matsui, Michelle Steel, Tammy Duckworth dan Young Kim bersaksi tentang diskriminasi yang dihadapi oleh komunitas.

Mereka juga mendesak anggota parlemen Republik untuk mengurangi retorika mereka karena kejahatan rasial terus meningkat.

Wanita yang diserang di San Francisco telah memutuskan untuk menyumbangkan sekitar $1 juta yang dikumpulkan untuknya melalui GoFundMe untuk membantu komunitas Asia Amerika melawan rasisme.


Baca juga artikel terkait STOP ASIAN HATE atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight