Apakah Orang yang Sudah Divaksin Corona Masih Bisa Sebarkan Virus?

Oleh: Dhita Koesno - 3 Juni 2021
Dibaca Normal 1 menit
Apakah orang yang sudah divaksin Covid-19 masih bisa menyebarkan Virus Corona?
tirto.id - COVID-19 hingga saat ini menimbulkan tantangan khusus, karena orang dengan infeksi tanpa gejala dan bergejala ringan masih dapat menyebarkan penyakit.

Medical Daily mewartakan, beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa jumlah infeksi COVID-19 tanpa gejala pada populasi secara keseluruhan bisa 3 hingga 20 kali lebih tinggi daripada jumlah kasus yang dikonfirmasi.

Penelitian menunjukkan, kasus COVID-19 yang tidak terdokumentasi pada orang yang tidak menunjukkan gejala atau mengalami penyakit yang sangat ringan dapat bertanggung jawab hingga 86% dari semua infeksi, meskipun penelitian lain bertentangan dengan perkiraan yang tinggi.

Dalam satu penelitian, CDC menguji petugas kesehatan sukarelawan dan pekerja garis depan lainnya di delapan lokasi AS untuk infeksi SARS-CoV-2 setiap minggu selama tiga bulan, terlepas dari gejala atau status vaksinasi.

Hasilnya, para peneliti menemukan bahwa peserta yang diimunisasi penuh memiliki kemungkinan 25 kali lebih kecil untuk dites positif COVID-19 daripada mereka yang tidak divaksinasi.

Temuan seperti ini menyiratkan bahwa jika orang yang divaksinasi terlindungi dengan baik dari infeksi sama sekali, mereka juga tidak mungkin menyebarkan virus.

Tetapi tanpa pelacakan kontak untuk melacak transmisi dalam populasi yang lebih besar, tidak mungkin untuk mengetahui apakah asumsi itu benar.

Jika seseorang jatuh sakit akibat virus COVID-19 setelah vaksinasi, dalam apa yang disebut “infeksi terobosan”, gejalanya akan lebih ringan.

Studi ini juga menemukan bahwa orang yang dites positif COVID-19 setelah mendapatkan dosis vaksin pertama mereka memiliki tingkat virus yang lebih rendah dalam tubuh mereka daripada orang yang tidak divaksinasi yang dites positif.

Para peneliti percaya bahwa penurunan viral load mengisyaratkan bahwa orang yang divaksinasi yang tertular virus akan tidak begitu merasakan dampaknya karena mereka akan memiliki lebih sedikit virus yang dapat menyebar ke orang lain.

Perlindungan dan pencegahan berjalan beriringan

Vaksin membantu memperlambat penyebaran penyakit menular dengan memutus rantai infeksi. Mereka yang terinfeksi akhirnya memiliki semakin sedikit orang yang tidak terlindungi untuk menularkan virus.

Beginilah cara vaksin meningkatkan kekebalan kelompok, orang yang rentan dan belum diimunisasi dikelilingi oleh “kawanan” orang yang menjadi kebal, berkat vaksinasi atau infeksi sebelumnya.

Tetapi penelitian menunjukkan bahwa, untuk kombinasi alasan biologis dan sosial, vaksinasi saja tidak mungkin mencapai kekebalan kelompok terhadap COVID-19 dan sepenuhnya mengandung virus corona.

Padahal, vaksinasi saja bisa memakan waktu lama untuk membasmi penyakit apa pun. Bahkan penyakit yang hampir dihilangkan seperti cacar air, campak, dan pertusis dapat muncul kembali dengan menurunnya kekebalan dan menurunnya tingkat vaksin.

Adanya wabah baru-baru ini di New York menunjukkan, orang yang divaksinasi tidak hanya masih dapat terinfeksi, mereka juga dapat menularkan virus corona ke kontak terdekatnya.

Kelompok yang sangat teruji, seperti tim olahraga profesional, menyoroti fakta bahwa infeksi ringan tanpa gejala di antara yang divaksinasi pada populasi umum sebenarnya mungkin lebih sering daripada yang dilaporkan.

Wabah serupa pada pekerja bandara di Singapura menunjukkan, bahkan di antara yang divaksinasi lengkap, varian baru dan lebih menular dapat menyebar dengan cepat.

Sampai kekebalan kawanan terhadap COVID-19 tercapai, dan bukti jelas terakumulasi bahwa orang yang divaksinasi tidak menyebarkan virus, banyak ahli epidemiologi percaya lebih baik menghindari situasi di mana ada peluang untuk terinfeksi.

Vaksinasi yang dibarengi dengan masker dan social distancing tetap menjadi cara yang efektif untuk tetap aman.


Baca juga artikel terkait VAKSIN COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight