Apakah Boleh Menunda Vaksinasi Saat Pandemi Corona?

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 29 April 2020
Vaksinasi membuat kekebalan tubuh anak meningkat dalam mencegah penyakit tertentu. Tanpa vaksinasi, anak menjadi lebih rentan terkena penyakit.
tirto.id - Banyak aktivitas yang terpaksa harus ditunda akibat pembatasan sosial selama pandemi virus Corona, tetapi vaksinasi sebaiknya tidak termasuk di dalamnya, Rabu (29/4/2020).

Dokter spesialis anak Atilla Dewanti menegaskan, vaksinasi untuk anak sama sekali tidak boleh ditunda di tengah wabah virus Corona.

Mengapa tidak boleh menunda vaksinasi saat pandemi Corona?


Vaksinasi membuat kekebalan tubuh anak meningkat dalam mencegah penyakit tertentu. Tanpa vaksinasi, anak menjadi lebih rentan terkena penyakit.

"Sebelum COVID-19 sudah ada penyakit lain yang membahayakan anak yang bisa dicegah dengan imunisasi," kata Atilla dalam Facebook Live Johnson's Parents Club, seperti diwartakan Antara News.

"Kalau tunda vaksinasi, ditakutkan ketika pandemi berakhir ada pandemi lain dari penyakit yang bisa dicegah dari vaksin."

Ia menambahkan, hal ini juga berlaku untuk bayi yang baru lahir. Sebab, daya tahan tubuh pada bayi belum maksimal karena antibodi hanya didapat dari sang ibu.

"Padahal banyak kuman berbahaya," kata dia.

Jika memang terpaksa ditunda, dua pekan adalah batas maksimal yang bisa ditoleransi menurut dokter yang praktik di RSIA Brawijaya.

Dalam kurun waktu itu, Atilla mengingatkan orangtua untuk teliti dalam memilih rumah sakit atau fasilitas kesehatan yang akan memberi vaksinasi untuk anak.

"Jangan sampai rumah sakit itu mencampurkan anak sehat dan anak sakit, nanti bisa tertular," kata dia.

Lebih baik buat janji dengan fasilitas kesehatan agar kunjungan di rumah sakit berlangsung sesingkat mungkin dan menekan risiko penyebaran penyakit.

Pastikan juga pengantar anak berada dalam kondisi sehat sehingga tidak menyebarkan kuman kepada anak-anak lain di rumah sakit. Dalam situasi pembatasan sosial, orang dewasa yang mengantar anak wajib memakai masker kain.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Sumber: Antara
Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight